SIAPA yang menuduh 'keserakahan' tidak masuk akal memanjangkan wabak

Covid-19

Organisasi Kesihatan Sedunia mengecam “keserakahan” negara-negara kaya yang tidak masuk akal mempertimbangkan pemberian vaksin COVID-19 sementara yang paling rentan di negara lain dibiarkan terdedah kepada virus.

Dengan nada yang semakin marah, WHO mengatakan dunia akan melihat ke belakang dengan rasa malu sekiranya dengan sengaja memilih untuk meninggalkan dunia yang paling lemah di mata wabah.

Agensi kesihatan PBB juga memarahi pengeluar vaksin yang mengutamakan perjanjian untuk meningkatkan dos ketiga daripada tembakan pertama dan kedua untuk pekerja kesihatan dan orang tua yang tidak divaksinasi sepenuhnya di negara-negara miskin.

Ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus memberitahu sidang media bahawa soalan yang paling sering diajukannya adalah ketika wabak itu akan berakhir.

"Kita dapat mengakhirinya segera, kerana kita memiliki alat sekarang," katanya - tetapi karena kurangnya kepemimpinan global yang menentukan.

Tedros mengatakan nasionalisme vaksin "memanjangkan penderitaan" dan hanya ada "satu perkataan yang dapat menjelaskan ini ... itu ketamakan".

Mengeluarkan dos penggalak sementara virus menular ke bahagian lain di dunia tidak produktif, katanya.

Tedros menegaskan: “Itu bahkan tidak masuk akal. Tidak masuk akal. "

'Lihat kembali dengan malu'

Ketua saintis WHO Soumya Swaminathan mengatakan empat negara telah mengumumkan program penggalak dan segelintir negara lain diketahui mempertimbangkan langkah tersebut.

Dia menekankan bahawa saat ini "tidak ada bukti ilmiah untuk menunjukkan bahwa penguat pasti diperlukan".

Tedros mensasarkan pengeluar vaksin.

"Daripada Moderna dan Pfizer yang memprioritaskan penyediaan vaksin sebagai penggalak ke negara-negara yang populasinya mempunyai liputan yang cukup tinggi, kita perlu mereka berusaha sepenuhnya untuk menyalurkan bekalan ke Covax," katanya.

Dia merujuk pada program yang berusaha untuk memberikan akses yang adil ke dosis bagi yang paling rentan.

Pengarah darurat WHO Michael Ryan mengatakan bahawa dalam krisis, pilihan yang paling bermanfaat dan menyelamatkan nyawa harus dibuat terlebih dahulu.

"Kami akan melihat ke belakang dalam kemarahan dan kami akan melihat ke belakang dengan rasa malu jika sekarang kami tidak bergerak untuk menggunakan peningkatan kapasiti pengeluaran yang ada dalam talian ... untuk melindungi yang paling rentan," katanya.

'Gelombang bencana'

Tedros mengumumkan bahawa dua lagi laman web yang membuat vaksin AstraZeneca di bawah lesen - di Australia dan Jepun - kini telah diberikan penggunaan kecemasan WHO yang menyenaraikan lampu hijau, menambah tanaman di Eropah, India dan Korea Selatan sudah mengeluarkan dosis AZ.

"Sekiranya AstraZeneca melakukannya, mengapa orang lain tidak dapat melakukannya?" tanya Tedros, menggesa pengilang membiarkan tanaman lain menghasilkan jabnya.

Jet AstraZeneca telah merangkumi sebilangan besar dos yang diberikan sepanjang masa melalui Covax.

Lebih daripada 3.35 bilion dos vaksin COVID-19 telah disuntik di sekurang-kurangnya 216 wilayah di seluruh dunia, menurut jumlah AFP.

Di negara berpendapatan tinggi, seperti yang diklasifikasikan oleh Bank Dunia, 86 dos telah disuntik per 100 penduduk.

Angka itu hanya satu dos setiap 100 di 29 negara berpendapatan rendah.

Tedros menyatakan bahawa minggu lalu menandakan minggu keempat berturut-turut peningkatan kes COVID-19 di seluruh dunia, dan setelah penurunan 10 minggu, kematian meningkat lagi.

"Varian Delta merobek seluruh dunia dengan kecepatan yang sangat tinggi," katanya, "mendorong gelombang bencana kes" di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Delta telah dijumpai di lebih dari 104 negara dan tidak lama lagi diharapkan menjadi strain COVID-19 yang dominan yang beredar di seluruh dunia, kata Tedros.