Di mana anda tinggal secara signifikan dapat mempengaruhi jantung dan juga kesihatan minda

kejiranan

Liz Harris tidak akan membiarkan apa-apa yang berhenti dari berjalan-jalan. Tiga pagi awal seminggu, dia menuruni 3 tangga dan juga menuju ke Taman Anacostia. Ia hanya 10 minit berjalan kaki untuk tiba. Sekiranya tidak ada rakan baiknya yang tersedia, dia berjalan-jalan sendirian. Tetapi mereka menekankannya ketika dia melakukannya.

"Komuniti terkenal dengan jenayah, dan anda tidak merasa selesa berjalan sendirian," kata Harris, 72, yang tinggal di Wad 8. Washington, DC tenggara. Tetapi itu bukan satu-satunya masalahnya. Anjing yang dilepaskan di taman menjadikannya waspada. Jalan-jalan di sepanjang jalan tidak rata dan rosak. Lalu lintas yang lebat boleh menyebabkan kualiti udara yang buruk.

"Untuk salah satu komponen yang paling penting, kawasan ini bukan untuk melakukan senaman, terutama untuk wanita," katanya.

Namun, Harris berjalan kerana kejahatan tidak diketahui oleh kejiranannya. Ia juga mempunyai kadar obesiti, penyakit jantung dan penurunan kognitif tertinggi di daerah ini, menurut DC Health Matters Collaborative, gabungan hospital dan pusat kesihatan masyarakat.

Laporan tahun 2018 oleh Metropolitan Washington Council of Governments menunjukkan perbezaan kejiranan lain: kematian bayi yang lebih tinggi, kemiskinan kanak-kanak, pengangguran, perumahan yang lebih tua dan perjalanan kerja yang lebih lama.

"Kami selalu menunjukkan petunjuk yang paling berpatutan," kata Mustafa Abdul-Salaam, aktivis masyarakat lama yang juga tinggal di Ward 8. "Kami meninggal dunia 15 tahun sebelumnya daripada Ward 3 (di barat laut Washington). Itu menuntut segalanya. "

Terdapat banyak penyelidikan yang menggarisbawahi bagaimana keadaan di mana orang tinggal, bekerja, belajar dan bermain mempengaruhi kesihatan mereka, terutama jantung - dan oleh itu otak. Elemen asas dari apa yang disebut sebagai penentu kesihatan sosial adalah kejiranan, dengan faktor-faktor seperti keselamatan perumahan; akses kepada makanan, pengangkutan dan penjagaan kesihatan yang sihat; peluang untuk aktiviti fizikal; dan pendedahan kepada bahan pencemar dan bunyi bising. Kurangnya keselamatan orang ramai, pencerobohan sosial dan pendedahan kepada tahap jenayah kekerasan yang tinggi juga dikaitkan dengan peningkatan risiko strok, yang berpotensi menyebabkan penurunan kognitif.

"Semua elemen yang diintegrasikan meningkatkan kerentanan seseorang terhadap penyakit jantung, terutama pada masyarakat miskin," kata Mustafa Hussein, penolong profesor di Sekolah Kesihatan Awam Joseph J. Zilber di University of Wisconsin-Milwaukee.

Hussein mengetuai kajian 2017 yang diterbitkan di American Journal of Epidemiologi yang mendapati orang dengan status sosioekonomi rendah 60% lebih berisiko mengalami serangan jantung atau strok seperti mereka yang berstatus sosioekonomi tinggi, dengan sekurang-kurangnya satu pertiga dari risiko tambahan disebabkan oleh keadaan kejiranan.

Penyelidikan lain dalam jurnal Stroke menunjukkan bahawa orang yang hidup dengan tiga atau lebih faktor penentu sosial ini hampir 2.5 kali lebih mungkin mengalami strok. Laporan tahun 2020 dalam jurnal Circulation: Kardiovaskular Quality and Out Hasil menyimpulkan bahawa hanya tinggal di perumahan awam yang semakin meningkat menimbulkan risiko penyakit jantung. Dalam garis panduan pencegahan 2019, dikeluarkan bersama dengan American College of Cardiology, Persatuan Jantung Amerika mengatakan ketidaksamaan sosial ini adalah "penentu" risiko dan boleh memberi kesan besar terhadap kesihatan kardiovaskular seperti ubat-ubatan dan perubahan gaya hidup.

Abdul-Salaam melihat kesan tersebut secara langsung. Ward 8 mempunyai banyak keindahan alam dan ruang hijau — faktor penting untuk menjaga kesihatan kawasan sekitar, katanya. Tetapi ia tidak mempunyai akses ke bahan makanan yang sihat dan berpatutan dan beban berat lalu lintas komersial dan komuter yang membuat jalan-jalan kurang senang berjalan sambil menimbulkan lebih banyak kebisingan dan pencemaran.

Ini adalah salah satu senario organisasi seperti yang cuba ditangani oleh Gabungan Jalan Lengkap Nasional. Kumpulan ini berusaha untuk mengubah jalan dan merancang jalan baru di seluruh negara agar lebih mudah dan selamat untuk berjalan, berbasikal, menggunakan alat bantu seperti pejalan kaki dan mengakses pengangkutan awam. Penyelesaiannya merangkumi trotoar, lorong basikal atau bahu yang lebih lebar, lorong bas dan perhentian pengangkutan yang lebih selesa dan mudah diakses. Pernyataan dasar AHA 2020 mengatakan bahawa kempen seperti itu sangat penting untuk mempromosikan "latihan yang dipertingkatkan walaupun usia, pendapatan, sejarah kaum / etnik, kapasiti, atau keperluan khas."

Pekerjaan ini melanda rumah terutamanya di kawasan kejiranan yang secara historis tidak melihat pelaburan ekonomi dan infrastruktur yang sama dengan yang lain.

Sehingga kini, 35 kerajaan negeri dan District of Columbia telah menerapkan kebijakan Jalan Lengkap. Di Washington, ini membawa kepada peningkatan, beberapa di Ward 8, seperti jalan setapak yang dinaikkan dan laluan basikal khusus. Tetapi anggota masyarakat mengatakan lebih banyak lagi yang diperlukan untuk membantu kawasan ini berkembang maju.

Abdul-Salaam membantu memimpin dan mempermudah proses perancangan di Wad 8 untuk menghubungkan penduduk dengan pemimpin kerajaan, perniagaan dan kesihatan untuk bekerjasama dalam penyelesaian untuk Washington tenggara, DC Dia merekrut dan melatih anggota masyarakat untuk memetakan aset dan defisit kejiranan, menggunakan aplikasi berdaya GPS. "Kemudian kita dapat menentukan apa yang kita perlukan untuk memasukkan atau menyingkirkan."

Melibatkan penduduk adalah langkah penting - dan sering diabaikan - langkah dalam revitalisasi kejiranan, kata Dr. Tiffany Powell-Wiley, ketua makmal Penentu Sosial Obesiti dan Risiko Kardiovaskular di Institut Jantung, Paru-paru, dan Darah Nasional. Sering kali, keputusan dalam komuniti yang kekurangan sumberdaya dibuat tanpa input daripada orang-orang yang tinggal di sana, mengakibatkan penduduk berpendapatan rendah ditolak ketika peningkatan kejiranan menjadikannya lebih menarik bagi orang luar — dan lebih mahal.

"Perlu ada komponen keadilan kaum dalam pekerjaan yang sedang berlangsung," katanya. "Jika rancangan baru memasuki wilayah di sekitar pertumbuhan kawasan, kami harus memastikan bahawa pelbagai kaum dan etnik juga mendapat keuntungan. "

Tetapi strategi untuk mengurangkan risiko kesihatan jantung dan otak - seperti mempromosikan perubahan gaya hidup - tidak dapat sepenuhnya memberi manfaat kepada masyarakat dalam masyarakat dengan sumber daya yang tidak mencukupi sehingga cabaran struktural yang ditangani dapat ditangani, kata Hussein.

"Ini adalah kaedah untuk menggunakan sumber yang Anda miliki," katanya. "Ini lebih aman untuk berjalan-jalan sebagai satu pasukan. (*) Seluruh konsep pilihan cara hidup sebagai sesuatu yang dapat digunakan oleh setiap orang menipu, sedangkan sebenarnya pilihan itu dibatasi oleh apa yang tersedia untuk individu, (*) adalah di mana pilihan rancangan atau pelaburan kewangan terus ke dalam komuniti ini untuk mengimbangi pelaburan bersejarah akhirnya sangat penting. "