Apa yang anda katakan pada minit pertama selepas vaksin dapat menjadi kunci dalam mengurangkan kesusahan anak

vaksin

Seperti yang kita harapkan musim luruh dengan idealnya pengambilan inokulasi anak-anak dalam satu generasi, penyelidikan baru memberi pemahaman untuk membantu ibu dan ayah dengan mengurangkan masalah selepas vaksinasi pada anak-anak yang lebih muda. Penyelidikan yang dikeluarkan di PAIN, melihat anak-anak prasekolah yang berumur paling sedikit empat hingga lima tahun serta apa yang dinyatakan oleh ibu dan ayah mereka yang mungkin dapat membantu mengurangkan kesusahan sepanjang inokulasi mereka. Penyelidikan ini tergolong dalam penyelidikan terbesar di dunia yang memeriksa pengasuh dan juga kanak-kanak sepanjang inokulasi sejak lahir hingga usia 5– mencipta OUCHCohort The OUCH Cohort pada mulanya mematuhi 760 pengasuh anak dari 3 kemudahan pediatrik di Greater Toronto Area serta diperhatikan sepanjang inokulasi sepanjang 5 tahun pertama kehidupan kanak-kanak.

"Apa yang kami dapati adalah bahawa pada minit pertama selepas jarum, semakin banyak ibu bapa mengatakan penyataan yang mempromosikan, seperti 'anda boleh melakukan ini' dan 'ia akan segera berakhir' atau cuba mengalihkan perhatian mereka dengan membicarakan perkara lain, semakin tinggi kesusahan anak-anak. Ini benar-benar mengejutkan kami, "kata Rebecca Pillai Riddell, penulis tua, guru di bahagian psikologi, Fakulti Kesihatan dan juga Pengarah di Makmal OUCH di Universiti York" Namun, kami mendapati, pada minit kedua setelah vaksin, ketika anak lebih tenang, penyataan penyataan promosi yang sama menyebabkan mereka lebih tenang. Sebaliknya, pernyataan yang mempromosikan kesusahan, seperti mengkritik anak, atau meyakinkan mereka bahawa mereka baik-baik saja, tidak mempunyai hubungan dengan penderitaan anak pada minit pertama tetapi dan pada minit kedua, komen yang mempromosikan tekanan sangat meramalkan lebih tinggi kesusahan pada anak-anak. Kami juga menunjukkan kepada anak-anak prasekolah bahawa semakin tertekan mereka sebelum jarum, semakin tertekan mereka setelah jarum — seperti kesan domino dari kesakitan sebelumnya. ”

"Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa sebilangan besar anak-anak prasekolah tenang dalam masa dua minit setelah vaksinasi, namun, sekitar 25 persen anak-anak tidak. Kami ingin menentukan apa yang ibu bapa katakan sebelum atau semasa janji vaksinasi yang boleh menyebabkan anak-anak ini merasa tertekan semasa dan selepas vaksinasi, ”kata Ilana Shiff, penulis pertama dan juga murid master di makmal Pillai Riddell.

Berdasarkan pencarian mereka, para saintis menasihatkan bahawa pada saat pertama setelah vaksin, ibu dan ayah tidak perlu mendesak untuk berurusan sekarang, tetapi tetap tenang dengan menggunakan kaedah fizikal seperti memeluk, meringkuk atau memegang tangan. Ini perlu dilakukan daripada berusaha memberikan arahan yang diucapkan kepada anak-anak mengenai bagaimana menangani ketika mereka berada di topdistress Setelah anak-anak mengatasi saat-saat pertama dalam keadaan tertekan, Pillai Riddell menyatakan, mereka percaya bahawa anak-anak jauh lebih mampu memperoleh keuntungan dari deklarasi mempromosikan ibu dan ayah. Pencarian untuk tambahan memberi pemahaman kepada pembekal penjagaan kesihatan dan juga pengasuh tentang bagaimana menjaga anak-anak sepanjang perundingan penggalak.

Para penyelidik mengatakan kerana kanak-kanak prasekolah mendedahkan ketidakselesaan 'kesan domino' sebelumnya, adalah penting bagi pembekal penjagaan kesihatan untuk berupaya mengimunisasi anak-anak yang tenang. Kaedah merangkul secara rutin yang membolehkan kanak-kanak itu mendekat tanpa mengganggu mereka sebelum jarum (contohnya, membolehkan seorang anak tetap berada di dekat penjaga mereka sambil menonton klip video di telefon bimbit sebagai gangguan) pastinya akan membantu mengurangkan ketidakselesaan yang menyebabkannya dan lakukan carian ini untuk dicadangkan. Lebih-lebih lagi, bagi kedua-dua pasukan, menjaga pengasuh agar tidak menjauhkan diri dari kebiasaan iklan-iklan sebelum dan sepanjang penyuntikan pasti penting.

"Jenis data ini belum pernah ditemui di prasekolah sebelumnya. Penting untuk memahami reaksi pasca-jarum pada usia ini kerana fobia jarum dan fobia pada umumnya mulai muncul pada usia lima hingga 10 tahun, jadi memahami bagaimana anak-anak dapat dibimbing dan bagaimana ibu bapa dapat mempunyai peranan yang sangat kuat dalam mengurangkan tekanan selepas vaksinasi adalah kunci, ”kata Pillai Riddell.