Virus takut menghantui pesakit transplantasi Sepanyol walaupun ada vaksin

Covid

Memakai topeng muka dan jarak sosial adalah sebahagian daripada kehidupan Magdalena Moskal jauh sebelum wabak coronavirus melanda.

Penduduk Madrid yang berusia 36 tahun melakukan transplantasi paru-paru ganda pada tahun 2008 untuk mengatasi fibrosis kistiknya, gangguan genetik di mana rembesan tebal terbentuk di paru-paru, sehingga sukar untuk bernafas.

"Tiba-tiba semua orang menjalani kenyataan saya," katanya dengan suara lembut, melihat ke belakang untuk mengambil langkah berjaga-jaga anti-COVID awal tahun lalu.

Sekarang, ketika peluncuran vaksin COVID semakin meningkat, banyak orang kembali ke gimnasium, pawagam dan tempat sukan setelah lebih dari satu tahun sekatan on-off.

Tetapi bagi Moskal dan ribuan orang seperti dia di Sepanyol, peneraju pemindahan organ di dunia, kepulangan tanpa rasa bimbang ke kehidupan normal masih terasa jauh.

Tindak balas imun pesakit transplantasi ditekan dengan sengaja dengan ubat harian untuk mengelakkan tubuh menyerang organ baru.

Mereka juga tidak bertindak balas terhadap vaksin dengan cara yang sama seperti orang lain.

Jadi, memberi amaran kepada Moskal, penerima derma organ hanya akan dapat berehat ketika "100 persen penduduk diberi vaksin".

"Sekiranya saya di sini, ini kerana saya selalu menjaga diri. Sekiranya saya tidak berhati-hati, ini akan berakhir dengan buruk, ”kata Moskal, yang berlatih undang-undang dan senang bekerja di rumah, kepada AFP.

'Tidak seperti orang lain'

Andrea Lopez Robles, dua puluh lima tahun, seorang pelajar yang juga tinggal di ibu kota Sepanyol dan menerima transplantasi hati yang menyelamatkan nyawa ketika dia baru berusia dua tahun, juga merasakan dia tidak dapat mengecewakannya.

"Sehingga semua orang diberi vaksin, saya rasa saya tidak boleh mengucapkan selamat tinggal kepada semua langkah berjaga-jaga," katanya dalam wawancara dengan AFP.

Dia tidak menggunakan pengangkutan awam sejak bermulanya wabah di Sepanyol pada bulan Mac 2020 dan menghindari perhimpunan besar sebanyak mungkin.

"Saya hampir mati. Saya tidak boleh melakukan perkara yang bodoh, "tambah Robles, pembersih tangan yang dilekatkan pada beg tangannya dan hanya menurunkan topeng muka FFP2 dengan penapisan tinggi untuk minum jus buahnya.

"Saya sedar bahawa saya harus menjaga diri sendiri, bahawa saya tidak seperti orang lain."

Ketidakpastian, walaupun ada vaksinasi

Selama lebih dari tiga dekad, Sepanyol telah melakukan lebih banyak pemindahan organ daripada tempat lain di dunia.

Ia mempunyai rangkaian yang sangat maju, dengan penyelaras transplantasi yang ada di setiap hospital.

Lebih 116,000 transplantasi telah dilakukan sejak tahun 1989, yang merupakan sumber kebanggaan negara.

Terdapat 48.9 penderma organ per juta penduduk di Sepanyol pada tahun 2019, jumlah tertinggi yang pernah ada.

Itu dibandingkan dengan 29.4 juta di Perancis dan 36.1 juta di Amerika Syarikat, menurut Organisasi Pemindahan Nasional kementerian kesihatan Sepanyol.

Walau bagaimanapun, pesakit transplantasi organ yang telah divaksin terhadap COVID-19 tidak dapat memastikan kekebalannya.

Satu kajian yang diterbitkan pada bulan Mei oleh Journal of the American Medical Association mendapati bahawa hanya 54 peratus daripada 658 pesakit transplantasi yang menerima dua dos sama ada vaksin Moderna atau Pfizer yang menghasilkan antibodi COVID-19.

Moskal diimunisasi terhadap COVID pada bulan Mei tetapi tidak tahu apakah tubuhnya telah menghasilkan antibodi yang boleh dicetuskan oleh vaksin.

"Sebilangan besar pesakit transplantasi sama sekali tidak mengembangkan antibodi atau sel pertahanan setelah divaksinasi terhadap koronavirus," kata Estela Paz Artal, ketua jabatan imunologi di Hospital Madrid 12 de Octubre.

Tetapi dia mengatakan bahawa penting bagi pasien transplantasi untuk diberi vaksin kerana "seberapa lemahnya" respon imun mereka, ini "lebih baik daripada tidak ada vaksinasi".

Kadar kematian COVID-19 untuk pesakit transplantasi adalah 21 persen, berbanding sekitar 2.0 peratus untuk populasi umum, kata Organisasi Transplantasi Nasional.

'Kehidupan monastik'

Sebilangan besar pesakit transplantasi menyedari risikonya.

Jurutera IT yang sudah bersara, Rafael Garcia, 45, mengatakan kira-kira 100 pil yang mesti dia minum setiap hari sejak menjalani pemindahan paru-paru dua tahun lalu mengingatkannya bahawa dia harus menjaga dirinya "setiap hari, setiap jam".

Dia mengatakan dia menjalani "kehidupan monastik" bersama isterinya, hidup seolah-olah dia tidak diberi vaksin, walaupun dia telah.

Dia membeli barangan runcit secara dalam talian dan memakai topeng muka di luar walaupun tiada orang yang berada berdekatan.

Di bawah program vaksinasi COVID Sepanyol, pesakit transplantasi diberi keutamaan dan pihak kesihatan mempertimbangkan untuk memberi mereka penggera.

"Kita harus mencari alternatif dan meningkatkan keberkesanan vaksin untuk kumpulan pesakit ini," kata ketua Organisasi Transplantasi Nasional, Beatriz Dominguez-Gil.

“Buat masa ini, mereka harus menjaga langkah-langkah perlindungan diri. Seperti orang lain, tetapi dalam kes mereka lebih banyak lagi, "tambahnya.