Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Ketika banyak negara Asia menghadapi peningkatan jangkitan COVID-19 yang paling teruk, aliran vaksin perlahan dari seluruh dunia akhirnya meningkat, memberikan harapan bahawa kadar inokulasi rendah dapat meningkat dan membantu menghilangkan kesan varian delta yang cepat merebak .

Dengan banyak janji vaksin yang masih belum dipenuhi dan kadar jangkitan meningkat di pelbagai negara, namun, para pakar mengatakan lebih banyak yang perlu dilakukan untuk membantu negara-negara yang berjuang dengan limpahan pesakit dan kekurangan oksigen dan bekalan kritikal lain.

Kira-kira 1.5 juta dos vaksin Moderna akan tiba pada hari Khamis sore di Indonesia, yang telah menjadi tempat panas yang dominan dengan catatan jangkitan dan kematian yang tinggi.

Penghantaran AS datang sebagai tambahan kepada 3 juta dos Amerika lain yang tiba pada hari Ahad, dan 11.7 juta dos AstraZeneca yang datang secara berkala sejak Mac melalui mekanisme COVAX yang disokong oleh PBB, yang terakhir awal minggu ini.

"Ini cukup menggembirakan," kata Sowmya Kadandale, ketua kesihatan di Indonesia UNICEF, yang bertanggung jawab atas pengedaran vaksin yang diberikan melalui COVAX. "Tampaknya sekarang, dan bukan hanya di Indonesia, perlombaan antara vaksin dan variannya, dan saya harap kami memenangkan perlumbaan itu."

Banyak, termasuk Pertubuhan Kesihatan Sedunia, telah mengkritik ketidaksamaan vaksin di dunia, menunjukkan bahawa banyak negara kaya memiliki lebih dari separuh populasi mereka sekurang-kurangnya sebagian divaksinasi, sementara kebanyakan orang di negara berpendapatan rendah masih menunggu dos pertama.

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Palang Merah Antarabangsa mengingatkan minggu ini tentang "pelebaran jurang vaksin global" dan mengatakan negara-negara kaya perlu meningkatkan langkah menindaklanjuti janji mereka.

"Sayang sekali ia tidak terjadi lebih awal dan tidak dapat terjadi lebih cepat," kata Alexander Matheou, pengarah Palang Merah Asia Pasifik, mengenai kenaikan baru-baru ini. "Tidak ada yang terlambat - vaksinasi orang selalu layak dilakukan - tetapi setelah vaksin datang, semakin banyak orang akan mati."

Vietnam, Thailand dan Korea Selatan telah memberlakukan sekatan penguncian baru sejak seminggu yang lalu kerana mereka berusaha untuk menahan jangkitan yang meningkat dengan cepat di tengah kempen vaksinasi yang lambat.

Di Korea Selatan — dipuji secara meluas atas tindak balas awalnya terhadap pandemi yang meliputi pengujian dan penelusuran kontak yang meluas — kekurangan vaksin menyebabkan 70% penduduk masih menunggu tembakan pertama mereka. Thailand, yang baru mulai melakukan vaksinasi massal pada awal bulan Juni, mengalami peningkatan kes dan mencatat kematian, dan hanya sekitar 15% orang yang mengalami sekurang-kurangnya satu tembakan. Di Vietnam, hanya sekitar 4% yang mempunyai.

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

"Sebahagian dunia ... berbicara tentang menuntut kembali kebebasan yang hilang seperti kembali bekerja, membuka pawagam dan restoran," kata Matheou kepada The Associated Press. "Bahagian dunia ini jauh dari itu."

Indonesia mulai melakukan vaksinasi secara agresif lebih awal daripada banyak di rantau ini, berunding secara dua hala dengan China untuk serangan Sinovac. Kini sekitar 14% penduduknya - yang keempat terbesar di dunia - mempunyai sekurang-kurangnya satu dos vaksin, terutamanya Sinovac. Beberapa negara juga mempunyai kemampuan pengeluaran mereka sendiri, termasuk Korea Selatan, Jepun dan Thailand, tetapi masih memerlukan lebih banyak dos untuk memenuhi keperluan penduduk di rantau ini.

"Baik Moderna dan AstraZeneca benar-benar kritikal dalam meningkatkan jumlah ini dan memastikan bahawa bekalannya ada," kata Kadandale UNICEF, mencatat bahwa Indonesia berencana untuk memberi tambahan 208.2 juta orang vaksin pada akhir tahun dan memberikan 1 juta tembakan setiap hari. "Setiap dos membuat perbezaan yang besar."

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Banyak negara lain di rantau ini mempunyai kadar vaksinasi jauh di bawah Indonesia karena berbagai alasan, termasuk masalah pengeluaran dan pengedaran serta sikap tunggu dan lihat awal sejak awal ketika jumlahnya rendah dan ada sedikit rasa kecemasan.

Ada yang terkejut setelah menyaksikan kehancuran di India pada bulan April dan Mei ketika sistem kesihatan negara itu runtuh di bawah lonjakan teruk dalam kes-kes yang membuat pemerintah tidak bersedia dan mengakibatkan kematian besar-besaran.

Pada masa yang sama, India - pengeluar vaksin serantau utama - berhenti mengeksport dos sehingga dapat memusatkan perhatian pada populasi penderitaannya sendiri.

AS telah menghantar puluhan juta dos vaksin ke beberapa negara di Asia baru-baru ini, sebahagian daripada janji Presiden Joe Biden untuk memberikan 80 juta dos, termasuk Vietnam, Laos, Korea Selatan dan Bangladesh. AS merancang untuk menyumbangkan 500 juta vaksin tambahan di seluruh dunia pada tahun berikutnya, dan 200 juta pada akhir tahun 2021.

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

"Indonesia adalah rakan kongsi penting untuk penglibatan AS di Asia Tenggara dan vaksin dibuat tanpa ikatan," kata Scott Hartmann, jurucakap Kedutaan AS di Jakarta. "Kami melakukan ini dengan tujuan menyelamatkan nyawa dan mengakhiri pandemi global, dan akses global yang adil untuk vaksin yang selamat dan berkesan sangat penting."

Pada awal minggu ini, Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, yang negaranya merupakan salah satu penyokong kewangan terbesar COVAX, menuduh Rusia dan China menggunakan pemberian vaksin mereka untuk memanfaatkan kebijakan.

"Kami perhatikan, khususnya dengan China, bahwa pemberian vaksin juga digunakan untuk membuat tuntutan politik yang sangat jelas dari berbagai negara," katanya, tanpa memberikan contoh khusus.

Terdapat juga persoalan yang semakin meningkat mengenai keberkesanan vaksin Sinovac China terhadap varian delta virus.

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Pegawai Thailand mengatakan bahawa dos tambahan AstraZeneca akan diberikan kepada kakitangan perubatan lini depan yang sebelumnya menerima dua dos Sinovac, setelah seorang jururawat yang menerima dua dos Sinovac meninggal dunia Sabtu selepas dijangkiti COVID-19.

Sinovac telah diberi kuasa oleh WHO untuk penggunaan kecemasan tetapi Indonesia juga mengatakan pihaknya merancang penambahbaikan untuk pekerja kesihatan, menggunakan beberapa dosis Moderna yang baru dihantar, setelah melaporkan bahawa beberapa pekerja kesihatan yang telah meninggal sejak Juni telah divaksinasi sepenuhnya dengan orang Cina tembakan.

"Kami masih menemui orang yang mengalami gejala yang teruk atau mati walaupun mereka diberi vaksin," kata Pandu Riono, seorang ahli epidemiologi dari Universitas Indonesia, mengenai tembakan Sinovac. "Hanya terbukti bahawa beberapa vaksin cukup kuat untuk menghadapi varian delta - AstraZeneca, Moderna dan Pfizer sepertinya mampu."

Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Walaupun sebagian besar pengiriman baru-baru ini adalah orang Amerika, Jepun mengirim 1 juta dos AstraZeneca pada hari Khamis masing-masing ke Indonesia, Taiwan dan Vietnam sebagai sebahagian daripada perjanjian dua hala, dan Vietnam mengatakan ia menerima 1.5 juta lebih banyak dos AstraZeneca dari Australia.

Filipina menjangkakan sejumlah 16 juta dos pada bulan Julai, termasuk 3.2 juta dari AS akhir minggu ini, 1.1 juta dari Jepun, 132,000 Sputnik V dari Rusia, dan juga yang lain melalui COVAX.

Jepun juga mengirim 11 juta melalui COVAX bulan ini ke Bangladesh, Kemboja, Iran, Laos, Nepal, Sri Lanka, dan lain-lain. Kanada minggu ini memberikan 17.7 juta lebihan dos kepada 100 juta yang telah dijanjikan melalui COVAX, yang dikoordinasikan oleh Gavi, sekutu vaksin.

Selain menyebarkan beberapa vaksin yang disumbangkan, sumbangan kewangan kepada COVAX juga membantu membiayai pembelian dos untuk diedarkan secara percuma kepada 92 negara berpendapatan rendah atau sederhana.

  • Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia
  • Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia
  • Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia
  • Penyampaian vaksin meningkat apabila varian virus delta membanting Asia

Awal bulan ini, kritik hebat dari Uni Afrika mengenai berapa lama vaksin sampai ke benua itu, yang menyatakan bahawa hanya 1% orang Afrika yang diberi vaksin sepenuhnya.

Gavi mengatakan kekurangan vaksin tahun ini adalah kerana pembekal COVAX utama, Serum Institute of India, mengalihkan pengeluaran untuk kegunaan domestik.

Namun, dalam ramalan penawaran terbarunya, Gavi menunjukkan penghantaran yang baru saja meningkat, dan masih dalam landasan untuk mencapai matlamat sekitar 1.5 bilion dos menjelang akhir tahun, mewakili liputan 23% di negara berpendapatan rendah dan menengah, dan lebih dari 5 bilion dos pada akhir 2022.

"Lebih baik fokus pada vaksinasi dunia dan menghindari penimbunan dosis," kata Matheou, dari Palang Merah. "Berkongsi vaksin menjadikan semua orang lebih selamat."