Menggunakan imbasan MRI post-mortem untuk mengkaji hubungan antara aktiviti fizikal dan kognisi pada orang dewasa yang lebih tua

otak

Sekumpulan saintis yang beroperasi di Pusat Penyakit Rush Alzheimer di Chicago, telah benar-benar mendapati bahawa layak untuk menggunakan imbasan MRI post-mortem untuk mengkaji organisasi antara aktiviti fizikal dan kognisi pada orang dewasa yang lebih tua Mereka sebenarnya telah menyusun makalah yang menjelaskan pekerjaan mereka dan sebenarnya menyiarkannya ke laman web akses terbuka, PLoS ONE.

Kajian terdahulu sebenarnya telah menyarankan agar aktiviti fizikal di kemudian hari dapat mengiklankan masalah kelabu yang lebih sihat di dalam fikiran. Baru-baru ini, beberapa kajian sebenarnya mengesyorkan perkara yang sama mungkin berlaku untuk masalah putih. Dalam inisiatif baru ini, para saintis bertanya kepada diri sendiri apakah mungkin untuk menggunakan imbasan MRI yang dilakukan setelah kematian untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kelebihan latihan pada kemampuan kognitif bagi individu yang lebih tua.

Untuk mengetahui apakah itu contohnya, para saintis melihat kepada Penyelidik Projek Memori dan Penuaan Universiti Rush dan sukarelawan dengan pekerjaan (yang sebenarnya berlaku kerana 1997) sebenarnya telah menggunakan pelacak kecergasan fizikal untuk membezakan perbezaan kemampuan kognitif antara individu yang lebih tua dalam pekerjaan bergantung pada berapa banyak mereka bekerja. Sukarelawan diminta untuk menggunakan alat seperti jam tangan yang memeriksa aktiviti fizikal mereka sehingga 10 hari sekaligus. Maklumat itu selepas itu dibandingkan dengan pelbagai maklumat lain yang diperoleh dengan meminta sukarelawan yang sama menjalani pemeriksaan kognitif. Dalam membezakan maklumat dari kedua sumber tersebut, para saintis benar-benar berharap dapat mengetahui lebih banyak mengenai pengaruh latihan terhadap kemampuan kognitif seiring bertambahnya usia individu.

Para saintis dengan inisiatif baru ini, melakukan imbasan MRI pada 318 sukarelawan dalam pekerjaan itu setelah mereka benar-benar meninggal (usia tipikal kadang-kadang kematian adalah 91.1 tahun) untuk melihat apakah mereka dapat mengenal pasti apa-apa jenis pengubahsuaian dalam masalah fikiran yang mungkin timbul daripada mengambil bahagian dalam latihan fizikal.

Dalam maklumat yang berbeza yang dikumpulkan semasa para sukarelawan masih aktif dan dalam pekerjaan dengan gambar MRI yang diambil dan selain dari pemeriksaan in vivo, para saintis menemui apa yang mereka sebut sebagai pautan web antara darjah aktiviti sehari-hari, struktur mikro sel minda putih dan jumlah darjah kognisi. Lebih khusus lagi, mereka menemui 2 metrik yang relevan dengan kerangka minda yang dapat mereka hubungkan dengan aktiviti fizikal sehari-hari dan kemampuan kognitif - metrik yang mereka cadangkan dapat membincangkan kelebihan aktiviti fizikal pada peningkatan kognisi.