Melalui mata saya: Bagaimana kegelisahan dalam diri dengan bayi yang baru lahir mematahkan saya

Saya keluar dari hospital pada 17 Mac 2020, setelah melahirkan anak perempuan saya yang cantik sehari sebelumnya.

Fotostat untuk Melalui Mata Saya

Saya dan suami membelok di sudut dan menemui seorang wanita yang menghisap rokok. "Ooh, comel, bolehkah saya melihat?" katanya sambil mengintai bayi saya. "Tidak, terima kasih," jawab kami dan terus berjalan.

Saya menolak permintaannya kerana dia orang asing dan mempunyai rokok di tangannya, bukan kerana saya takut dengan COVID-19. Sebenarnya, itu sebenarnya tidak ada di radar saya ketika itu.

Tetapi saya adalah salah seorang ibu yang bertuah. Anak perempuan saya dilahirkan di sebelah kanan kekacauan, ketika realiti virus itu masih belum meningkat.

Dia dilahirkan pada hari Isnin, dan pada hari Jumat itu, Perdana Menteri mengumumkan bahawa sekolah akan ditutup sebelum penutupan kebangsaan pertama di sini di United Kingdom.

Dengan memeluk bayi saya yang berusia 4 hari dalam pelukan, saya belajar bahawa saya akan mendidik anak saya yang berusia 5 tahun untuk beberapa waktu.

Hidup sebagai guru yang tidak bergaji

Bagaimana anda mengajar seorang kanak-kanak berusia 5 tahun bagaimana membentuk huruf dan menulis ayat ketika anda mempunyai bayi baru lahir di tangan anda? Bagaimanakah anda mengumpulkan tenaga mental yang cukup untuk meyakinkan anak lelaki anda yang hebat tetapi sangat goyah untuk duduk dan melakukan kerja ketika anda hanya mempunyai 8 jam tidur kumulatif dalam 4 hari terakhir?

Semasa saya melahirkan, saya tidak membayangkan saya akan menanyakan soalan kepada diri saya hanya 4 hari kemudian. Saya prihatin dengan bagaimana saya akan menjalin hubungan dengan anak perempuan saya dan secara fizikal pulih dari pekerjaan yang indah tetapi membebankan untuk menghidupkan dunia ini.

Ikatan? Duduk dan meringkuk bayi anda yang baru lahir? Tidur ketika bayi tidur? (Yang selalu membuat saya marah.) Ketawa! Saya mendapati diri saya berada dalam situasi yang paling mustahil dalam masa yang paling terdedah dalam kehidupan seorang wanita.

Pandemik ini telah meminta banyak dari kita semua, tetapi beban yang ditanggung oleh wanita - khususnya ibu - tidak dapat dibendung. Dan itu mematahkan saya.

Masa terdesak

Terdapat hub yang dikendalikan oleh New York Times yang disebut "Primal Scream." Mereka mempunyai talian hotline untuk ibu-ibu yang mendiami anak-anak mereka di mana mereka boleh melampiaskan. Dengarkan putus asa dalam suara mereka. Suara mereka adalah suara saya.

Saya lebih menyayangi anak-anak saya daripada apa pun di dunia, tetapi bersekolah di rumah yang berusia 5 tahun sementara juga menjaga bayi yang baru lahir adalah bentuk penyeksaan. Saya tidak mengatakan ini secara bergurau atau dengan hiperbola. Itu adalah serangan harian pada sistem saraf saya.

Pada masa-masa awal, semasa badan saya merajut kembali setelah melahirkan, dan sementara satu-satunya perhatian saya yang mendesak adalah sama ada anak saya makan dengan baik dan berkembang, saya juga perlu menjadi guru, rakan sebaya, wanita makan siang, rakan sepermainan ... semuanya untuk anak saya, yang tidak dapat pergi ke taman permainan.

Ia tanpa henti.

Ada banyak perkara yang dapat saya ajarkan kepadanya dengan mata yang kabur, seperti tulisan tangan dan matematik, tetapi saya tidak boleh menjadi anak seusianya dan membantunya mempelajari kemahiran sosial yang sangat penting pada 5 tahun.

Lebih-lebih lagi, dia tidak akan duduk diam. (Adakah kanak-kanak berumur 5 tahun?) Melompat, berlari, dan memantul terus-menerus membuat saraf saya terganggu, dan naluri keibuan saya melindungi diri agar anak perempuan saya selamat.

Keresahan mengganggu

Pada tahun pertama kehidupan anak saya, saya masih ingat mengalami kegelisahan.

Saya kemudian mengetahui bahawa ini adalah perkara biasa kerana otak menjadi liar dengan naluri untuk menjaga keselamatan bayi anda. Ini berlaku lagi setelah kelahiran anak perempuan saya, tetapi dengan wabak yang menimpa saya, kebimbangan keselamatan anak-anak saya duduk di dada saya seperti kuda nil.

Saya akan memberitahu suami bahawa saya mengalami kegelisahan dan gambaran yang mengganggu, tetapi saya menyedari bahawa saya tidak menjelaskannya dengan secukupnya kepadanya. Suatu hari saya melakukannya, dan rahangnya jatuh. Izinkan saya menggambarkan apa yang saya maksudkan.

Apa yang saya sampaikan kepada suami: "Saya bimbangkan keselamatan anak kami semasa saya berjalan bersamanya dan anak perempuan kami sendiri."

Peristiwa yang berlaku dalam kehidupan nyata: Semasa saya berjalan-jalan di sekitar kawasan kejiranan kami dengan anak-anak saya, anak saya ketinggalan di hadapan saya. Untuk memastikan dia tetap selamat, saya memanggilnya untuk berhenti sementara saya mengejar anak perempuan saya dengan kereta dorong, yang kami lakukan.

Apa yang berlaku di kepala saya: Ketika anak saya berlari ke depan, dan saya bimbangkan keselamatannya, sebuah trak keluar dari mana-mana dan melanggarnya pada jarak 60 batu sejam.

Otak saya memainkan gambar ini di depan mata saya seolah-olah ia benar-benar berlaku. Dan saya akan duduk berjam-jam atau beberapa hari selepas itu. Tubuh saya tidak tahu perbezaan antara mimpi buruk dan realiti - kortisol, kebimbangan, trauma itu nyata bagi saya.

Perjalanan ke hospital

Tayangan seram yang tidak diundang ini akan bermain di fikiran saya setiap hari. Itu berbahaya kerana mereka akan muncul dari mana-mana sahaja bila-bila masa saya memikirkan bahaya yang berpotensi.

Setiap ibu baru mempunyai apa yang saya sebut "ketakutan" - rasa kewajipan yang meningkat untuk menjaga keselamatan anak-anak anda yang halus. Tetapi saya berlari amok.

Semuanya menjadi bingung ketika serangan panik melanda saya pada suatu petang Isnin. Saya duduk di lantai, bermain dengan anak-anak saya sementara suami saya selesai bekerja, dan saya tiba-tiba merasakan sakit dada yang tajam.

Saya harus perhatikan bahawa saya berada dalam keadaan tenang. Saya tidak panik tentang apa-apa. Sebenarnya, saya bersenang-senang dengan anak-anak saya, memikirkan betapa gembira saya dalam semua perkara.

Sakit dada terasa begitu kuat sehingga saya dengan tenang menyuruh anak saya mendapatkan suami, dan saya pergi ke bilik tidur untuk berbaring, berdegup jantung. Saya yakin saya mengalami serangan jantung.

Sementara kami menunggu paramedik tiba, suami saya meletakkan anak saya di depan televisyen dan menyanyikan lagu kepada saya dengan anak perempuan kami di pelukannya untuk membuat saya tenang. Badan saya bergetar tidak terkawal.

Ketika paramedik tiba dan meminta saya melakukan ujian tekanan darah, saya pingsan. "Anda baru sahaja melakukan perjalanan ke hospital," kata mereka ketika saya pulih.

Oleh kerana saya pingsan, saya tidak dibenarkan berjalan keluar dari rumah saya, jadi mereka mengikat saya ke kerusi dan membawa saya ke ambulans di jalan.

Saya tidak akan pernah melupakan gambar suami saya, berdiri tidak berdaya di depan pintu rumah kami bersama anak perempuan kami, melambai ke arah saya dan memanggil bahawa semuanya akan baik-baik saja. Sementara itu, saya panik bahawa anak-anak saya akan membesar tanpa seorang ibu.

Diluar kawalan

Setelah menjalani banyak ujian dan doktor saya menolak semua kemungkinan kejadian kesihatan yang besar, gambar menjadi jelas bahawa saya mengalami serangan panik. Pada minggu-minggu mendatang, saya mula merasa cemas kerana merasa gelisah.

Ia akan datang secara rawak: sambil berjalan, makan sarapan, sambil melipat dobi. Saya tidak pernah tahu kegelisahan boleh menjadi seperti ini. Pengalaman saya sebelumnya dengannya selalu dapat diramalkan, berdasarkan sesuatu yang akan datang, seperti peperiksaan atau acara besar.

Sekarang, saya berasa takut untuk meninggalkan rumah sendirian kerana saya sangat risau kegelisahan akan timbul dan saya akan merasa seperti tidak dapat bernafas lagi.

Saya akan bangun di tengah malam dengan yakin saya mendengar seseorang cuba masuk ke rumah kami untuk mencuri anak-anak kami. Ketakutan saya sangat hebat sehingga suami saya memasang penggera di rumah kami untuk menenangkan saya.

Rasa tidak terkawal dari badan saya adalah aspek yang paling menakutkan.

Positif toksik

Saya telah pergi jauh sejak itu, dan sekarang saya dengan yakin dapat mengatakan bahawa ia berada di belakang saya, berkat akupunktur, berlari, dan juga secara umum mengakui bahawa saya merasa cemas.

Sebabnya ia memikat saya adalah kerana saya menolak. Saya terus memberitahu diri saya bahawa saya baik-baik saja dan saya bernasib baik. Saya rasa inilah yang dimaksudkan dengan positif toksik.

Terdapat banyak orang yang menghadapi masa yang lebih sukar daripada saya. Saya mempunyai anak perempuan yang cantik, anak lelaki yang cantik, rumah yang indah, dan suami yang penyayang. Mengapa saya mesti mengadu?

Tetapi kegelisahan tidak mempedulikan keadaan anda. Ia boleh menyerang anda pada bila-bila masa, walaupun pada masa paling bahagia dalam hidup anda, dan anda harus mengakuinya dan mendapatkan bantuan. Jika tidak, ia akan memakan anda hidup-hidup.

Satu tahun ke bawah

Kami baru sahaja menyambut ulang tahun pertama anak perempuan saya. Selama sembilan dari 12 bulan hidupnya, saya pernah bersekolah di rumah kakaknya.

Banyak pengalamannya tentang saya berteriak kepada anak saya: “Hati-hati! Jangan melompat berhampiran bayi! Beri dia sedikit ruang! Masa untuk membuat penulisan! Tidak, jangan membuang semua Lego anda di sini! "

Kecemasan, saya benar-benar bernasib baik kerana terkunci dengan kegembiraan yang luar biasa.

Kita semua telah mencari lapisan perak pada tahun yang mengerikan ini, dan lapisan perak bagi saya adalah ini: anak-anak saya benar-benar saling mencintai. Terdapat jurang usia 5 tahun di antara mereka, tetapi ikatan mereka tidak seperti yang pernah saya lihat. Anak saya betul-betul memperhatikan anak perempuan saya, dan dia mula berkata "abang" dengan bangga kepadanya.

Seandainya hidup kembali seperti biasa, saya tidak fikir mereka akan sedekat ini.

Saya bernasib baik, gembira, dan istimewa. Tetapi saya juga mengalami kerosakan pada separuh tahun lalu. Kedua-dua perkara itu boleh berlaku pada masa yang sama, dan saya tahu sekarang.