Perjalanan telur dan embrio yang tidak dijangka melalui tiub fallopio

embrio

Perjalanan telur dan embrio melalui tiub fallopio atau saluran ovum ke arah rahim tidak dikenali dengan baik, terutamanya kerana sukar untuk mendapatkan pencitraan lurus. Ingin memberi gambaran baru mengenai ciri-ciri telur sebelum pembuahan dan pengangkutan embrio sebelum implantasi, para saintis di Baylor College of Medicine dan Stevens Institute of Technology membuat kaedah pencitraan unik yang sebenarnya membolehkan mereka melihat telur dan embrio ketika mereka menanam berpindah di sepanjang tiub fallopian dalam haiwan kesayangan dalam talian.

Diterbitkan dalam jurnal Laporan sel, pemantauan para saintis mendedahkan bahawa telur dan embrio melalui perjalanan yang tidak dijangka yang lebih bertenaga dan rumit daripada yang dipercayai sebelumnya. Pencarian untuk mempunyai ramalan penting untuk penyelidikan pemupukan, embriogenesis dan pemupukan inseminasi buatan.

"Dalam kajian ini, kami mengembangkan dan menggabungkan tetingkap intravital dan tomografi koheren optik untuk mempunyai akses visual ke telur dan embrio kerana ia diangkut melalui saluran telur tikus," kata penulis padanan Dr. Irina Larina, guru bersekutu fisiologi molekul di Baylor "Tidak ada yang melihat telur dan embrio yang bergerak di tiub fallopio dalam organisma hidup sebelumnya. "

Para saintis menemui sejumlah pencarian yang tidak dijangka. Anggapannya adalah bahawa telur dan embrio murine setelah membaja pastinya akan berpindah secara beransur-ansur melalui tiub fallopio sepanjang 1 inci selama program selama 3 hari. Konsep yang disetujui adalah kerangka seperti rambut yang disebut silia, yang melapisi kawasan permukaan dalaman tiub fallopio, memoderasi pergerakan sel.

"Anehnya, kami mendapati bahawa telur dan embrio bergerak di sepanjang tiub fallopi dengan menggabungkan pelbagai jenis pergerakan, menunjukkan proses dinamik yang lebih kompleks daripada yang difikirkan hingga sekarang," kata penulis awal, Dr Shang Wang, penolong guru di Jabatan Kejuruteraan Bioperubatan di Institut Teknologi Stevens.

Bergantung pada kawasan di sepanjang tiub fallopio, sel-sel tersebut diperhatikan dalam beberapa kes memindahkan aktiviti pusingan cepat atau berayun, berulang-ulang di seberang negara atau cepat ke depan. Orkestrasi pelbagai aktiviti ini merangkumi pertunangan silia, pengecutan dan aktiviti peristaltik, prosedur yang dikawal secara berbeza oleh agen hormon dan pelbagai pemboleh ubah lain.

"Penemuan kami memberikan pemahaman yang lebih baik mengenai langkah penting ini dalam pembiakan mamalia dan menyokong menilai semula pengetahuan sebelumnya tentang bagaimana ia berlaku," kata Larina. "Selain itu, pemerhatian kami menunjukkan bahawa mengganggu satu atau lebih pergerakan yang berbeza di sepanjang tabung boleh menyebabkan gangguan pembiakan."

"Menerapkan pendekatan pengimejan kami dapat menghasilkan penemuan menarik yang kami harap dapat meningkatkan pemahaman kami mengenai keadaan pembiakan manusia yang tidak teratur yang berkaitan dengan tiub fallopi, serta peningkatan dalam persenyawaan in vitro," kata Wang.