The Great Gamble: Kisah CoWIN, portal vaksinasi India

Sejak Januari 2021, kerajaan persekutuan India sebenarnya telah menangani pekerjaan yang sangat luar biasa: permintaan untuk memberi imunisasi 1.3 bilion orang, atau kira-kira seperenam penduduk dunia. Teknologi sebenarnya telah menjadi pemboleh dan juga halangan dalam prosedur ini.

orang di India cuba menempah vaksin di komputer riba mereka

Pada jam 4 petang pada 28 April 2021, kerajaan persekutuan India membuka pendaftaran untuk suntikan bagi mereka yang berumur 18-45 tahun. Lebih daripada 10 juta individu bergabung dalam 8 jam, sehingga CoWIN, yang merupakan portal tempahan suntikan kerajaan persekutuan India, runtuh.

Portal CoWIN adalah milik aplikasi mudah alih yang disebut Aarogya Setu, yang dibuat untuk menghubungi pemetaan individu dengan COVID-19 dari Mac 2020. Ia diharapkan dapat membantu individu menerbitkan kemudahan vaksinasi, membantu individu mendaftarkan maklumat vaksinasi mereka, dan juga memberi nasihat mengenai dos berikut.

Namun, ada masalah.

Ketika suntikan India ternyata untuk orang dewasa yang lebih tua dan juga individu dengan komorbiditi, masalah berbeza dari tidak mendapat pemberitahuan mesej setelah melakukan suntikan ke masalah dengan penjadualan port. Terdapat juga fret yang tidak dapat diperkecil, terutama ketika inokulasi dibuka untuk bagian penduduk yang lebih besar.

Dr Ram Sewak Sharma, presiden Pihak Berkuasa Nasional India, menyatakan dalam pertemuan dengan Economic Times bahawa sistem itu ada kerana kerajaan persekutuan menumpukan perhatian untuk memanfaatkan teknologi moden untuk meningkatkan perawatan perubatan.

"Platform CoWIN diaktifkan dengan pemantauan data vaksin masa nyata. Dari pendaftaran vaksin hingga memberikan sijil vaksinasi, sistem kami siap sepenuhnya dan diaktifkan dengan teknologi yang tepat. Sistemnya sangat berskala, ”katanya.

Namun, bagi beberapa individu India, mengatur suntikan mereka sebenarnya merupakan pengalaman yang sangat menjengkelkan.

'The Great Gamble': Cuba menjadualkan port

Untuk faktor perlindungan, laman web CoWIN mengeluarkan pelanggan dengan serta-merta 15 minit selepas mereka berkunjung. Seorang individu perlu mendaftar dengan ID gambar dan juga menerbitkan port mereka dengan cepat.

"Walaupun antara muka pengguna laman web baik, (menavigasi) sukar kerana seseorang harus terus menyegarkan halaman agar dapat melihat maklumat (ketersediaan vaksin) yang dikemas kini," Ranjini Rao, seorang guru interaksi iklan di Commits College di Bengaluru, India, dimaklumkan Berita Perubatan Hari Ini.

Pada awal Mei, kerajaan persekutuan India menyatakan bahawa inokulasi masuk pasti tidak akan dibenarkan bagi individu yang berumur 18-44 tahun, menjadikan pendaftaran CoWIN wajib. Ini untuk memastikan bahawa individu menjaga jarak fizikal yang sesuai di kemudahan vaksinasi, kata pihak berkuasa.

Namun, kenyataannya sangat berbeza. Ketika Rao menguruskan untuk menjadwalkan pelabuhan untuk dirinya sendiri dan juga pasangannya di Bowring Hospital di Bengaluru, pelabuhan itu didirikan pada jam 3-6 petang. “Ketika kami sampai di sana setelah satu jam perjalanan, kami terkejut. Garisan bergerak dari tingkat pertama hingga ke tingkat enam! Itu adalah acara penyebaran super, pemacu vaksinasi ini. " Takut terkena jangkitan langsung, pasangan itu pergi.

Bagi banyak orang, prosedur pendaftaran cukup asas. Namun, beberapa tidak memperoleh sebanyak yang diperoleh Rao, kerana fakta bahawa menjadwalkan port waktu untuk vaksinasi menunjukkan sukar.

"Saya mula menyebutnya Perjudian Besar," kata Rumela Basu, editor bebas yang berpusat di Kolkata

Dia memeriksa laman web CoWIN sepanjang hari, namun pelabuhan sentiasa lengkap di kemudahan di sekitar kediamannya. Setelah seminggu, dia memutuskan bahawa dia memerlukan bantuan profesional.

Permulaan teknologi dan juga teknologi rahsia mengisi ruang CoWIN

Setelah India menghidupkan sistem CoWIN untuk mereka yang berusia lebih dari 18 tahun, para teknisi dan juga permulaan teknologi di seluruh negara mulai aktif, berusaha untuk membantu pelabuhan penerbitan lebih cepat.

Sebilangan besar dari mereka, seperti Chandra (yang memilih untuk melewati satu nama), berfungsi tanpa nama dan juga tanpa kos. Chandra pergi ke kuliah untuk memeriksa teknologi komputer, namun dia sebenarnya telah tinggal selama beberapa bulan dengan cuti yang panjang kerana karantina COVID-19. Oleh itu, untuk membantu individu, dia membina sebuah robot di Twitter yang disebut theBangalore Vaccine Updater

"Apa yang kami lakukan adalah sah," katanya kepada MNT. "Slot untuk vaksinasi di hospital tidak dibuka sekaligus. Oleh itu bot yang saya buat terus menjelajah laman web CoWIN dan aplikasi Aarogya Setu setiap 1.35 saat, mencari bukaan baru ini dan mengirimkan makluman kepada orang-orang yang telah mendaftar untuk mereka. "

Dengan port yang hilang sesaat setelah dibuka, amaran ini dapat memberi kelebihan kepada individu ketika mereka cuba menerbitkan suntikan.

Basu juga menyertai Under45.in dan juga getjab.in. Ini adalah penyelesaian suntikan pilihan yang juga melacak port dan juga pelanggan jadual yang cepat dengan menghantar mesej melalui Telegram dan juga e-mel. Namun, ini juga nampaknya tidak membantu.

Setiap kali dia memperoleh tajam, dia akan langsung masuk ke CoWIN dan juga memasuki negeri dan juga maklumat kawasan untuk mencari pelabuhan yang tersedia. Dia melakukan semua ini dalam waktu kurang dari satu menit, dia menyatakan, namun pelabuhan-pelabuhannya pada masa ini benar-benar dijadualkan. Tidak lama kemudian, menemui pelabuhan menjadi penyelesaian.

"Saya telah masuk ke CoWIN di bilik mandi, semasa sarapan, meninggalkan makan tengah hari yang setengah dimakan. Ada masa di mana saya akan mengeluarkan suara kecil di tengah-tengah perbualan dengan keluarga saya semasa minum teh atau ketika kami duduk-duduk, mengejutkan semua orang, kerana ada peringatan. "

- Rumela Basu

Lain-lain yang benar-benar menggunakan laman web CoWIN sebenarnya juga merengek mengenai pelabuhan yang hilang, yang sebahagiannya benar-benar mempercayai keperluan suntikan yang luar biasa dan juga kekurangan bekalan.

Namun, tidak mungkin untuk mengatasi masalah teknologi, kata Basu "Kadang-kadang, anda akan melihat angka dengan warna kuning yang menunjukkan ada slot, tetapi dalam 5 saat yang anda masukkan dalam captcha / kod untuk menempahnya, ia akan mengatakan bahawa pusat vaksinasi ditempah sepenuhnya. "

Suatu ketika, sebuah kemudahan vaksinasi baru di daerah Basu menunjukkan bahawa ia mempunyai lebih dari 100 suntikan yang sudah tersedia, dan juga, ketika dia berkunjung, tidak ada pelabuhan. Ketika dia menghidupkan kembali laman web dan juga kembali, jumlah suntikan yang tersedia tetap sama, menunjukkan bahawa port masih belum dijadualkan sepenuhnya. Dia menyatakannya terlalu panas, katanya.

Sistem yang mengembangkan perpecahan sosial

Walaupun sebagai metropolitan, individu yang tercerahkan berurusan dengan sistem CoWIN, beberapa menjangkakan senario untuk mengembangkan jurang elektronik negara yang kini dimanipulasi, menjadikan akses segera ke suntikan jauh lebih sukar bagi pelbagai negara India yang tidak mencukupi.

"Walaupun ada keperluan untuk tulang belakang teknologi seperti CoWIN yang dapat membantu kita merekod dan melacak data vaksinasi, ada beberapa cabaran yang perlu diatasi juga," kata Dr Anant Bhan, seorang saintis bioetika dan juga kesihatan dan kesejahteraan antarabangsa dan juga menjadi guru di Universiti Yenepoya di Mangaluru, India

Ketiadaan kemampuan menyesuaikan diri adalah salah satu halangan terbesar untuk tahap 3 pemacu vaksinasi India. "Sekiranya orang dapat mengakses vaksin hanya melalui platform digital seperti itu, maka pendekatan ini akan mengecualikan atau menjadikannya sangat sukar bagi sebahagian besar populasi. Terdapat jurang jantina juga. Kemungkinan wanita miskin mengakses peranti teknologi, ”katanya kepada MNT.

Percubaan untuk meningkatkan sistem tempahan

Walau bagaimanapun, beberapa penyesuaian sebenarnya berlaku baru-baru ini untuk membantu meningkatkan aksesibilitas. Pada pertengahan Mei, CoWIN sudah tersedia dalam 14 bahasa India asli. Dahulu ia hanya menggunakan bahasa Inggeris

Pada 15 Jun 2021, Kementerian Kesehatan memperkenalkan bahawa pendaftaran masuk pasti akan diaktifkan, tanpa permintaan untuk pemesanan. Kini, mereka yang berumur 18 tahun ke atas boleh mendapat imunisasi dengan hadir di tempat suntikan, sama seperti orang dewasa yang lebih tua sepanjang perjalanan sebelumnya.

Menurut maklumat yang dilancarkan oleh Kementerian Kesihatan, hampir 55% daripada 211.8 juta dos yang diberikan sebanyak 29 Mei 2021, berlaku sepanjang masa berjalan. Pihak berkuasa pada masa ini sebenarnya meminta lebih daripada 250,000 Pusat Khidmat Masyarakat, yang merupakan kemudahan rawatan perubatan utama India, untuk membantu penduduk negara dengan pendaftaran.

Pada 21 Jun 2021, India merakamkan harga vaksinasi hariannya yang paling tinggi: 8.1 juta dos, iaitu 2.5 kali ganda dari standard sehari-hari. Walau bagaimanapun, bilangan ini sebenarnya tidak sesuai. Mereka merosot sedikit, atau sekitar 5 juta dos, pada hari berikutnya.

Sekatan teknologi mengambil peluang akhirnya menjadi 'penghalang vaksin menyelamatkan nyawa'

Basu akhirnya mendapat imunisasi melalui pemanduan peribadi yang diatur dalam budaya harta tanah milik lelaki itu pada 3 Jun 2021, kira-kira sebulan selepas dia berusaha menjadualkan pelabuhannya. Terdapat jarak fizikal yang baik dengan sepasang doktor menguruskan prosedur, dan juga dia menghabiskan untuk suntikan. Masih suntikan pastinya tanpa kos sekiranya dia menangani untuk menjadwalkannya dengan vaksinasi.

Oleh itu, ia adalah pengurangan untuk akhirnya memperoleh sertifikasi India, katanya. vaksinasi pemisahan alternatif delta melalui kawasan kejiranan di

"Kekurangan akses ke teknologi tidak boleh menjadi penghalang untuk vaksin menyelamatkan nyawa, terutama ketika tujuan untuk meningkatkan liputan dan vaksinasi sebanyak mungkin orang sekarang," dan juga di seluruh dunia, ada waktu yang hilang untuk bertarung dengan lambat- menggerakkan inisiatif Dr, profesional kesihatan dan kesihatan awam sangat terasa. Bhan menyatakan

Bagi

. (*) kemas kini langsung mengenai pertumbuhan paling terkini berkaitan dengan coronavirus unik dan juga COVID-19, pergi ke sini. (*)