Fragmen toksin tetanus boleh merawat kemurungan, penyakit Parkinson dan ALS

Fragmen toksin tetanus boleh merawat kemurungan, penyakit Parkinson dan ALS

Para penyelidik di UAB menentukan sistem di mana produk sampingan neurotoksin tetanus (Hc-TeTx) yang selamat dapat menawarkan untuk merawat kemurungan dan keadaan neurodegeneratif, seperti yang sebenarnya telah ditunjukkan dalam reka bentuk haiwan kesayangan.

Depresi sebenarnya telah ditangani secara umum dengan pencegahan pengambilan serotonin di saraf utama. Ubat-ubatan ini tidak datang tanpa kesan negatif, seperti tidak adanya aktiviti penyembuhan segera, keperluan untuk dos harian dan risiko akhirnya menjadi ketagihan pada beberapa ubat ini. Itulah sebabnya para penyelidik tetap bekerja dengan rawatan baru untuk merawat kemurungan.

Pada tahun 2019, pasukan saintis global yang diketuai oleh Dr Yousef Tizabe dari Universiti Perubatan Howard University di Washington, DC, dan Profesor José Aguilera dari Jabatan Biokimia dan Biologi Molekul dan Institut de Neurociències di Universitat Autònoma de Barcelona ( UAB), mengamati bahawa produk sampingan neurotoksin tetanus (yang mencetuskan jangkitan tetanus) meningkatkan tanda dan gejala kemurungan dalam reka bentuk haiwan kesayangan tikus. "Satu dosis intramuskular Hc-TeTx membuat gejala kemurungan hilang dalam waktu kurang dari 24 jam, dan kesannya berlangsung dua minggu," jelasAguilera Berdasarkan pencarian ini, para penyelidik mula bekerja dengan mengungkap sistem di mana bahan ini menghasilkan hasil ini.

Dalam kajian penyelidikan semasa yang dikendalikan oleh Profesor Aguilera dan dilakukan dengan kerjasama pasukan kajian yang diketuai oleh Dr Thomas Scior dari Benemérita Universidad Autónoma de Puebla (BUAP) di Mexico, para saintis menunjukkan bahawa Hc-TeTx dapat menghalang pengangkutan serotonin di dalam saraf utama, dengan mengikat reseptor neurotrofin, protein sihat yang menyebabkan kelangsungan sel saraf. Hasil ini, yang dikeluarkan dalam jurnal Molecules, mengesyorkan agar ubat tersebut tidak hanya ditawarkan dalam menangani kemurungan, tetapi juga berfungsi dalam menangani keadaan neurodegeneratif, seperti penyakit Parkinson atau sklerosis sampingan amyotrophic (ALS).

Menurut para saintis, faedah menunjukkan Hc-TeTx sebagai ubat baru muncul. Dosis dua minggu atau bulan ke bulan tentu akan membolehkan doktor mengatur perkembangannya. Oleh kerana ia adalah item rekombinan, tentunya tidak akan ada masalah dengan keselamatan ubat, pembuatan atau harga yang tinggi. Selanjutnya, dalam situasi neurodegeneratif, Hc-TeTx pasti akan menghentikan pertumbuhan patologi dan pada masa yang sama menyingkirkan sebarang jenis kemurungan klinikal yang berkaitan dengan penyakit.

Penyelidik baru-baru ini mempatenkan penyembuhan menggunakan Hc-TeTx untuk terapi kemurungan, penyakit Parkinson dan sklerosis sampingan amyotrophic, dan ketika ini berusaha mencari pemodal untuk dapat melakukan ujian perubatan pada orang. "Ini merupakan kemajuan penting dalam sains, dan lebih-lebih lagi sekarang ketika di samping kejadian yang tinggi dalam kemurungan dan perubahan tingkah laku, kita melihat perubahan mental sebagai akibat COVID-19 dan persekitaran negatif tekanan, pengasingan diri atau takut, ”Aguilera berakhir.