Remaja yang mempunyai sejarah kecederaan diri mempunyai ambang kesakitan yang jauh lebih tinggi

kesakitan

Kajian penyelidikan baru dari Institut Psikiatri, Psikologi & Neurosains (IoPPN) di King's College London, bekerjasama dengan Universiti Glasgow, sebenarnya mendapati bahawa remaja yang mencederakan diri sendiri 5 atau lebih kali dalam hidup mereka mempunyai ambang yang jauh lebih tinggi untuk kesakitan berbeza dengan remaja yang belum.

Penyelidikan, yang sebenarnya telah dikeluarkan di Terbuka Rangkaian JAMA, adalah penyelidikan terbesar seumpamanya dengan melihat hubungan antara bahaya diri dan perasaan fizikal, yang menyatakan bahawa ambang tahap kepekaan, baik tidak selesa maupun tidak, meningkat dengan ketara bahkan lebih banyak individu sebenarnya mencederakan diri sendiri pada masa lalu.

64 individu berumur antara 12-17 orang diambil dari gabungan persekitaran dan rawatan rumah tangga, bersama kolej serta pasukan anak muda di London dan jugaGlasgow Setiap spesifik melakukan koleksi 13 peperiksaan, yang terdiri daripada penemuan termal sebagai serta had kesakitan, dan juga had kesakitan stres untuk berkembang pada faktor apa mereka mendapati penyesuaian perasaan atau mula-mula mula merasa sakit.

Tidak ada faktor yang diminta oleh individu untuk menahan kesakitan dan juga berada di bawah garis panduan yang ketat untuk berhenti dari pemeriksaan pada saat mereka benar-benar merasakan apa-apa jenis petunjuk kesakitan.

Bunuh diri adalah penyebab kematian kedua tertinggi di kalangan remaja, dan kecederaan diri adalah peramal pembinasaan diri yang terbaik. Penyiasat swasta kini menyatakan bahawa ini mempunyai kemampuan perubatan untuk menjadi pemeriksaan yang cekap untuk menentukan orang muda yang menghadapi ancaman setinggi mungkin.

Dr Dennis Ougrin, penulis Co-Lead penulis dari King's IoPPN, menyatakan "Kadar kecederaan diri dan bunuh diri pada kanak-kanak dan remaja telah meningkat di UK, dan kita paling sering melihat episod pertama kecederaan diri berlaku di sekitar umur 12 tahun.

"Dari kajian penyelidikan yang kami jalankan, kami dapat melihat bahawa remaja yang telah melukai diri sendiri 5 atau lebih kali di masa lalu mereka mempunyai ambang kesakitan yang jauh lebih tinggi, terutama pada orang yang tinggal dalam perawatan."

Orang muda dalam jagaan adalah kurang dari 1% penduduk UK di bawah 18 tahun, namun menyumbang sekitar separuh daripada bunuh diri. Belum ada biomarker yang boleh dipercayai untuk bunuh diri, tetapi ia adalah sesuatu yang Dr Ougrin harap dapat berubah.

"Apabila seseorang benar-benar merasa selesa dengan rasa sakit, ketika mereka telah meningkatkan ambang melebihi apa yang pada umumnya akan tetap ada pada orang yang tidak mencederakan diri sendiri, kita perlu menyatakan bahawa mereka boleh pergi ancaman kemusnahan diri yang lebih tinggi. "

Penyelidik sekarang berharap penemuan ini dapat diubah menjadi ujian sederhana menggunakan sensor tekanan untuk mengenal pasti individu yang berisiko dengan berkesan sehingga mereka dapat diberikan sokongan yang disasarkan.

Profesor Stephen McMahon, penulis Co-Lead penulis King's IoPPN, mengatakan, "Kami telah menggunakan langkah-langkah fitur sensori yang dapat diukur ini dalam berbagai pasukan individu, dan saya juga terkesan dengan ukuran hasil yang dilihat pada para remaja ini yang membahayakan diri sendiri. "

Profesor Helen Minnis, Profesor Psikiatri Kanak-kanak dan Remaja di Universiti Glasgow berkata, "Saya gembira dapat menjadi komponen penyelidikan yang menarik ini, yang tidak mungkin selesai tanpa bantuan padu dari Kerja Sosial Majlis Bandaraya Glasgow dan juga Ketua Pekerja Sosial Susanne Millar ”

Tatum Cummins, pengarang pertama kajian dari King's IoPPN mengatakan, "Anehnya, pencarian ini termasuk rangsangan yang tidak menyakitkan. Kami melihat hiposensitiviti yang besar terhadap rangsangan yang tidak berbahaya di salah satu pasukan mencederakan diri yang paling kerap dibandingkan dengan individu kawalan kejiranan kami tanpa bahaya diri.

"Apa yang belum kita ketahui adalah apakah hiposensitiviti kesakitan adalah faktor risiko yang ada untuk mencederakan diri sendiri, dan bukan akibatnya. Penemuan kami bahawa belia dalam jagaan mempunyai kelainan deria, tidak kira sama ada mereka mencederakan diri sendiri, sangat mengejutkan dan memerlukan penyelidikan lebih lanjut. "