Penutupan virus Sydney dilanjutkan sekurang-kurangnya dua minggu

Lockdown COVID-19

Lima juta penduduk Sydney akan berada dalam kurungan virus sekurang-kurangnya dua minggu lagi, Perdana Menteri Gladys Berejiklian mengumumkan pada hari Rabu, menolak panggilan untuk mengetatkan lagi sekatan.

Bandar terbesar di Australia sudah memasuki minggu ketiga penutupan separa dan berjuang untuk membawa wabak Delta coronavirus yang cepat terkawal.

Dalam 24 jam terakhir, 97 kes baru direkodkan, lebih banyak daripada 89 kes yang dilaporkan pada hari sebelumnya.

Australia telah dipuji secara luas kerana menangani wabak awal.

Tetapi pelancaran vaksin yang sangat menyakitkan telah menyebabkan kurang dari 10 peratus penduduk dilindungi kerana sebahagian besar dunia dibuka dengan hati-hati.

"Selalu menyakitkan untuk mengatakan ini, tetapi kita perlu memperpanjang penutupan, sekurang-kurangnya dua minggu lagi," kata Berejiklian, perdana menteri negara bagian New South Wales, di mana Sydney adalah ibu kota.

Di bawah strategi "COVID zero" Australia, pihak berkuasa berusaha untuk menghentikan penyebaran komuniti sepenuhnya.

Penguncian Sydney dijangka berakhir pada 16 Julai, tetapi tarikh itu kini ditolak sehingga 30 Julai.

"Saya menghargai orang tertekan dan kecewa dengan apa yang sedang berlaku, termasuk saya sendiri," kata Berejiklian. “Tidak ada yang mahu berada dalam situasi ini. Tetapi adalah tugas kita untuk menjaga keselamatan masyarakat. "

Sebilangan besar penduduk Sydney dibenarkan meninggalkan rumah untuk bersenam, membeli-belah, bekerja atau kesihatan, tetapi sekolah ditutup dan orang ramai diminta untuk tinggal di rumah.

Pihak berkuasa telah menolak permintaan agar lokasinya menjadi lebih ketat, dengan pengkritik menunjukkan bahawa peraturan "kerja penting" membolehkan kedai seperti Ikea dan Louis Vuitton tetap terbuka.

"Saya menghargai ada banyak pendapat di luar sana, tetapi harap ketahui setiap keputusan yang kami ambil berdasarkan nasihat kesihatan pakar," kata Berejiklian.

'Hantar Bir'

Beberapa kawasan hotspot dikenakan sekatan yang lebih ketat, termasuk blok pangsapuri Bondi yang terkunci sepenuhnya setelah sembilan kes dikesan.

Pada hari Selasa, polis mengawal bahagian depan dan belakang bangunan untuk mengelakkan penduduk keluar. Tanda yang dirakam ke satu tetingkap pangsapuri berbunyi "Kirim Bir".

Berejiklian tidak menolak sekatan bandar yang lebih ketat jika kes terus meningkat.

Wabak COVID-19 terbaru Australia bermula pada pertengahan bulan Jun dan sejak itu meningkat menjadi 864 kes. Dua puluh orang berada dalam rawatan intensif dan dua telah meninggal dunia.

Wabak tersebut dipercayai bermula dengan pemandu yang tidak divaksin yang pernah bekerja dengan kru udara antarabangsa.

Sydney hampir terputus dari negara lain, dengan penduduk dilarang memasuki banyak negeri dan bandar.

Sempadan antarabangsa Australia kebanyakannya ditutup sejak Mac 2020, dan tidak dijangka dibuka sebelum akhir tahun ini.

Sejak wabak itu bermula, Australia telah mencatatkan lebih dari 31,000 kes virus dan 912 kematian pada populasi 25 juta.