Kajian menunjukkan bahawa melepak di luar rumah memberi kesan yang baik kepada minda

taman

Sekiranya anda selalu berada di udara segar, anda melakukan sesuatu yang baik untuk kesihatan dan juga fikiran anda. Inilah keputusan yang diambil oleh para saintis di Institut Pembangunan Manusia Max Planck dan juga Pusat Perubatan Hamburg-Eppendorf.

Semasa wabak, berjalan-jalan akhirnya menjadi aktiviti yang disukai dan juga biasa. Penyelidikan sains saraf mengesyorkan bahawa latihan ini memberi kesan yang baik bukan hanya pada kesihatan asas kita tetapi juga pada kerangka minda kita. Ini menunjukkan bahawa minda manusia memanfaatkan juga simpanan singkat di luar rumah. Sehingga saat ini, dianggap bahawa tetapan mempengaruhi kami dalam jangka masa yang lebih lama.

Para saintis secara berkala melihat 6 bandar yang sihat dan seimbang, usia pertengahan tahun selama 6 bulan. Secara keseluruhan, lebih daripada 280 imbasan diambil dari pikiran mereka dengan menggunakan pencitraan getaran magnetik (MRI). Penekanan penyelidikan dilakukan pada tindakan yang dilaporkan sendiri sepanjang 24 jam terakhir dan juga terutamanya pada jam yang dilaburkan oleh individu di luar rumah sebelum membuat gambar. Sebagai tambahan, mereka ditanyakan mengenai penggunaan cecair mereka, pengambilan minuman berkafein, jumlah masa yang dilaburkan di luar, dan juga bersenam, untuk melihat apakah pemboleh ubah ini mengubah organisasi di antara waktu yang dilaburkan di luar dan juga pemikiran. Agar dapat terdiri dari perbezaan musim, jangka waktu sinar matahari dalam jangka masa penelitian juga dipertimbangkan.

Secara positif berkaitan dengan kecerdasan

Program pemeriksaan otak bahawa masa yang dilaburkan di luar oleh individu berkaitan dengan kecerdasan dalam korteks dorsolateral - prefrontal terbaik, yang merupakan komponen luar biasa (dorsal) dan juga bahagian sampingan dari frontal wattle di korteks. Komponen korteks ini dikaitkan dengan penyediaan dan juga dasar aktiviti selain daripada apa yang digambarkan sebagai kawalan kognitif. Dalam peningkatan, banyak keadaan psikologi difahami berkaitan dengan penurunan kecerdasan di lokasi prefrontal minda.

Hasilnya berlanjutan juga apabila pelbagai pemboleh ubah lain yang mungkin juga membincangkan perkongsian antara waktu yang dilaburkan di luar dan juga kerangka minda dipertahankan secara berterusan. Para saintis melakukan perkiraan analitik untuk memeriksa kesan jangka waktu sinar matahari, berbagai jam masa lapang, latihan, dan juga penggunaan cairan pada hasilnya. Anggaran yang dinyatakan bahawa masa yang dilaburkan di luar memberi kesan yang baik kepada minda walaupun terdapat pelbagai pemboleh ubah yang mempengaruhi.

"Hasil kajian kami menunjukkan bahawa struktur dan mood otak kita bertambah baik ketika kita menghabiskan masa di luar rumah. Kemungkinan besar ini juga mempengaruhi tumpuan, ingatan kerja, dan jiwa secara keseluruhan. Kami sedang menyiasatnya dalam kajian yang sedang dijalankan. Subjek diminta juga menyelesaikan tugas-tugas yang mencabar secara kognitif dan memakai banyak sensor yang mengukur jumlah cahaya yang terdedah pada siang hari, antara petunjuk persekitaran lain, ”kata Simone Kühn, ketua Lise Meitner Group for Environmental Neuroscience di Planck Institute for Human Development dan juga penulis utama penyelidikan.

Perkaitan khusus dengan bidang psikiatri

Hasilnya sebagai hasilnya, mempertahankan hasil yang diharapkan sebelumnya berjalan-jalan pada kesejahteraan dan juga mengembangkannya dengan hasil yang konkrit baik di pikiran. Kerana kebanyakan keadaan psikologi berkaitan dengan kekurangan korteks prefrontal, ini mempunyai kaitan khusus dengan bidang psikiatri.

"Penemuan ini memberikan sokongan neurosains untuk rawatan gangguan mental. Doktor boleh memberi jalan-jalan di udara segar sebagai sebahagian daripada terapi - sama seperti yang biasa untuk penyembuhan kesihatan, ”kata Anna Mascherek, doktor pasca doktoral di Jabatan Psikiatri dan juga Psikoterapi Pusat Perubatan Hamburg-Eppendorf (UKE) ) dan juga pengarang bersama penyelidikan.

Dalam penyelidikan berulang, para saintis juga berniat untuk membeza-bezakan hasil tetapan yang mesra alam berbanding kawasan metropolitan yang ada di pikiran. Untuk memahami di mana secara khusus individu penyelidikan meluangkan masa mereka di luar, para saintis bersiap untuk menggunakan maklumat GPS dan juga terdiri dari pelbagai pemboleh ubah lain yang mungkin menyumbang seperti bunyi lalu lintas laman web dan juga pencemaran udara.