Kajian menunjukkan pencegahan hasil buruk pada janin atau neonatal

bayi

Satu kajian yang diketuai oleh seorang penyelidik Te Herenga Waka — Victoria University of Wellington menunjukkan lebih daripada separuh hasil buruk janin atau neonatal yang berkaitan dengan wanita dengan komplikasi yang mengancam nyawa semasa kehamilan dapat dicegah.

Kajian itu, yang disiarkan dalam Jurnal Obstetrik dan Ginekologi Australia dan New Zealand, didapati bahaya janin atau neonatal yang berkaitan dengan morbiditi ibu yang teruk (SMM) berpotensi dicegah dalam 54.1 peratus daripada 85 kes yang dikaji. Hasil buruk termasuk kematian dan kemasukan ke unit rawatan intensif neonatal atau unit bayi penjagaan khas.

Kecekapan berkaitan dengan penjagaan antenatal / peripartum ibu (dalam rahim) dalam 39 peratus kes, perawatan neonatal awal (ex utero) dalam 36 persen, dan kedua-dua penjagaan ibu dan neonatal pada 20 persen kes.

SMM berlaku pada 1-2 peratus kehamilan. Walaupun telah dikaitkan dengan hasil yang buruk untuk bayi, namun ada penelitian yang terbatas tentang bagaimana hasil ini dapat dicegah.

Kajian menunjukkan penyumbang utama potensi pencegahan adalah kurangnya pengiktirafan berisiko tinggi, kelewatan diagnosis atau kegagalan diagnosis, dan penangguhan atau rawatan yang tidak sesuai.

Penyelidik utama Profesor Bev Lawton (Ngāti Porou), pengarah Te Tātai Hauora o Hine - Pusat Penyelidikan Kesihatan Wanita di Te Wāhanga Tātai Hauora - Fakulti Kesihatan Wellington, mengatakan ketika seorang ibu hamil sakit, seluruh fokus penjagaan sering bergerak ke tempat kejadian besar itu berlaku.

"Tetapi kami perlu memikirkan kedua-duanya. Kami dapati terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan yang dapat memberikan hasil yang lebih baik bagi bayi dalam situasi penuh kesusahan di mana ibu sangat sakit.

“Sebilangan besar perkara ini adalah perkara rutin. Perkara-perkara seperti menjaga bayi suam, memeriksa suhu bayi dan suhu bilik adalah betul - itu adalah cadangan Organisasi Kesihatan Sedunia tetapi kita tahu bahawa masalahnya - memeriksa bayi tidak mempunyai gula darah rendah dan untuk perkara-perkara seperti sepsis. Ini adalah perkara mudah.

"Dalam penelitian itu, kami mendapati ada kesalahan dalam perawatan. Manusia melakukan kesalahan — kita perlu tahu bagaimana membataskannya. Terdapat beberapa pembelajaran yang sangat bagus untuk orang-orang di sini dan kami dapat menindaklanjutinya. "

Protokol seperti memastikan seseorang berdedikasi untuk menjaga bayi semasa acara ini akan sangat membantu, katanya.

"Beberapa hospital mempunyai rutin di luar negeri, tetapi saya tidak menganggapnya sebagai protokol di sini. Di hospital yang lebih kecil, sukar kerana tangan tambahan diperlukan. "

Profesor Lawton mengatakan ini adalah kajian pertama seumpamanya untuk melihat jalan penjagaan yang lengkap dari bersalin hingga neonatal, yang memungkinkan pengenalpastian peluang untuk meningkatkan hasil janin dan neonatal pada beberapa titik.

"Ini agak baru, pakar obstetrik, bidan, pakar pediatrik dan jururawat neonatal melihat perkara ini daripada hanya di kawasan mereka sendiri. Kami mendapati ada perkara yang dapat kami lakukan untuk menjadikan kesihatan bayi lebih baik — seperti yang kami dapat bersama ibu.

"Ini adalah kajian awal, kita perlu meninjau lebih banyak kes dan melihat praktik kita lebih jauh - lihat apa yang berlaku dalam keadaan ini dan jika ada protokol yang ingin kita masukkan, atau jika kita sudah memilikinya, sebenarnya kita lakukan ia? "

Kajian terdahulu menunjukkan hampir separuh daripada kes SMM mempunyai hasil buruk pada janin atau neonatal dan ibu lebih daripada 10 kali kemungkinan melahirkan pada usia kehamilan kurang dari 32 minggu.