Kajian menunjukkan terpen ganja memberikan kelegaan kesakitan, menyumbang kepada 'kesan rombongan'

ganja

Ketika datang ke perubatan dan juga penyembuhan sifat kediaman dari Sativa Ganja, teka-teki yang tidak dapat diselesaikan adalah sama ada terdapat 'kesan rombongan', di mana hasil penyakit yang menyakitkan dari tumbuhan secara keseluruhannya lebih tinggi daripada salah satu komponen spesifiknya. Kajian penyelidikan baru dari University of Arizona Health Sciences sebenarnya telah menemui bukti yang lebih memilih konsep impak rombongan dan juga menempatkan terpenes ganja, komponen tumbuhan yang menawarkan rasa dan juga wangian, sebagai sasaran baru yang menarik untuk rawatan kesakitan yang tentu memerlukan pengurangan dos dan juga menghasilkan kesan buruk.

"Banyak orang mengambil ganja dan kanabinoid untuk kesakitan," kata saintis utama John Streicher, Ph D., seorang peserta dari Universiti Kesihatan UArizona yang Menyakitkan dan juga Pusat Ketagihan dan juga guru farmakologi yang bersekutu di College of Medicine – Tucson . "Kami berminat dengan konsep kesan rombongan, dengan ideanya mungkin kita dapat meningkatkan keberkesanan penghilang rasa sakit yang sederhana dari THC dan tidak meningkatkan kesan sampingan psikoaktif, jadi anda boleh mendapatkan terapi yang lebih baik."

Terpen adalah bahan wangi yang terdapat di beberapa tumbuhan dan juga merupakan unsur standard dalam minyak penting. Sebagai contoh, linalool terpene memberikan aroma bunga yang khas kepada lavender. Dalam peningkatan terpenes, Sativa Ganja terdiri daripada bahan yang biasanya berlaku disebut sebagai cannabinoids, salah satu yang paling terkenal adalah cannabidiol, atau CBD, dan juga tetrahydrocannabinol, atau THC, unsur psychedelic ganja.

Para penyelidik mendapati bahawa terpen ganja, ketika digunakan sendiri, mensimulasikan hasil kanabinoid, yang terdiri dari penurunan rasa sakit. Ketika disatukan dengan cannabinoid, hasil penenang kesakitan dipergiat tanpa peningkatan kesan buruk. Kertas, "Sativa Ganja terpen adalah cannabimimetic dan secara selektif meningkatkan aktiviti cannabinoid, ”diluncurkan di Laporan Saintifik.

"Ini tidak dijangka, dengan cara tertentu," kata Dr Streicher. "Ini adalah hipotesis awal kami, tetapi kami tidak semestinya mengharapkan terpenes, sebatian mudah ini yang terdapat di pelbagai tumbuhan, untuk menghasilkan kesan seperti kanabinoid."

Dr Streicher dan juga kumpulan kajian penyelidikan, yang terdiri daripada pelajar kolej sebelumnya dan juga penulis pertama Justin LaVigne, Ph D., saintis sarjana sebelumnya Ryan Hecksel dan juga Attila Kerestztes, Ph D. pasca doktoral sebelumnya, tertumpu pada 4 terpen kanabis: alpha -humulene, geraniol, linalool dan juga beta-pinene. Mereka mengkaji setiap terpene secara bersendirian dan juga bercampur dengan WIN55,212-2, agonis kanabinoid buatan yang meningkatkan reseptor kanabinoid semula jadi tubuh.

Apabila kanabinoid seperti THC masuk ke dalam badan, ia terikat pada beberapa reseptor kanabinoid - CB1R, yang merupakan salah satu yang paling banyak, atau CB2R. Reseptor selepas itu menghidupkan sel saraf yang mempengaruhi prosedur fizikal dan juga tindakan. Dalam eksperimen makmal penyelidikan, saintis mendapati bahawa semua 4 terpen memicu CB1R, seperti THC.

Penyelidikan tingkah laku dalam versi tetikus komputer menunjukkan bahawa apabila dijalankan secara bebas, keempat-empat terpen menurunkan tahap kepekaan kesakitan, dan juga sekurang-kurangnya 4 dari 3 kesan buruk kanabinoid abadi: penurunan rasa sakit, penurunan suhu badan, penurunan aktiviti dan juga catalepsy, tindakan selsema yang relevan dengan hasil psychedelic dari cannabinoids. Ketika terpen digabungkan dengan WIN4-55,212, saintis melihat penurunan rasa sakit yang lebih tinggi berbanding dengan terpene atau WIN2-55,212 sahaja, menunjukkan komunikasi terpene / kanabinoid dalam mengatur kesakitan.

Kajian penyelidikan berterusan Dr. Streicher berkonsentrasi pada penggunaan terpen dalam campuran dengan opioid dan juga untuk jenis sakit yang berkaitan dengan barah Objektif jangka panjangnya adalah untuk mewujudkan pendekatan pengurangan dos yang menggunakan terpenes - biasanya diakui sebagai bebas risiko oleh AS Makanan dan juga Pentadbiran Dadah - bercampur dengan cannabinoid atau opioid untuk mencapai tahap penghilang rasa sakit yang sama dengan dos ubat yang dikurangkan dan juga kesan buruk.