Kajian menunjukkan pentingnya dos vaksin kedua dan mengemas kini vaksin untuk memerangi varian baru yang menjadi perhatian

vaksin

Kajian penyelidikan baru yang disediakan di Kongres Eropah Mikrobiologi Klinikal & Penyakit Berjangkit (ECCMID) tahun ini menunjukkan pentingnya mendapatkan dos kedua vaksin COVID-19 dan sebagai tambahan syarat untuk menilai dan menaikkan vaksin secara berkala untuk menangani varian yang menjadi perhatian. Kajian ini adalah oleh Dr Nicole Schneiderhan-Marra, Institut Sains Alam dan Perubatan di University of Tübingen, Reutlingen, Jerman, dan rakan sekutu.

Walaupun vaksin telah benar-benar mulai membawa pandemi di negara-negara tertentu, namun vaksin ini tidak dapat dipastikan dengan tepat seberapa efisien vaksin-vaksin ini akan terus berjalan seiring dengan berlakunya jangkitan dan berlanjutan. Pertahanan yang dihasilkan berbanding infeksi dengan inokulasi umumnya diukur oleh antibodi, dengan tim tertentu yang disebut "menetralkan antibodi" yang sangat penting, kerana mereka melindungi tubuh dan merosakkan jangkitan.

Karena generasi vaksin yang ada semuanya dibuat terhadap tekanan infeksi awal (disebut sebagai "jenis liar"), mereka menggunakan pertahanan yang optimum berbanding tekanan ini. Walau bagaimanapun, ia tetap tidak pasti sama ada pertahanan itu pasti masih bertepatan dengan tekanan baru jangkitan, seperti varian alpha (Kent / UK), beta (Afrika Selatan) delta (India) atau gamma (Brazil).

Untuk melihat dengan tepat bagaimana pertahanan yang digunakan oleh vaksin berubah untuk pelbagai varian, para saintis pertama-tama memprofilkan antibodi yang dihasilkan oleh inokulasi dan setelah itu menganalisis kemampuan menetralkannya. Dalam meningkatkan antibodi yang mengalir dalam darah, mereka mencari keterlihatan antibodi dalam air liur sebagai "garis pertahanan pertama".

Untuk melakukan ini, mereka menyesuaikan ujian yang dibuat sebelumnya yang mengukur antibodi yang diberikan berbanding SARS-CoV-2 dan pelbagai coronavirus lain dalam darah, untuk terdiri daripada sasaran dari varian yang menjadi perhatian dan melihat terutamanya antibodi peneutralan. Mereka mengumpulkan contoh dari 23 orang yang diimunisasi (usia 26-58 tahun, 22% wanita) yang sebenarnya telah diimunisasi dengan vaksin Pfizer BioNTech setelah dos pertama dan kedua. Bagi pasukan kawalan, kumpulan ini mengumpulkan contoh dari 35 dermawan darah yang tercemar (umur 40-78 tahun, wanita 29%) 27 dermawan air liur yang tercemar (umur 25-58 tahun, 63% wanita) dan 49 dermawan air liur yang tidak dijangkiti (umur 25 tahun) -38 tahun, 55% wanita) dan juga menguruskan contoh darah dan air liur yang bersumber dari sebelum wabak bermula.

Semasa memeriksa air liur, mereka melihat bahawa orang yang diimunisasi mempunyai sejumlah besar antibodi yang ada yang berbeza dengan orang yang tercemar, mengesyorkan bahawa inokulasi tidak hanya membekalkan pertahanan berbanding akhirnya tercemar, tetapi sekiranya anda terkontaminasi, ia meminimumkan peluang anda menghantarnya kepada orang lain.

Bilangan antibodi yang dibuat dan pertahanan yang digunakan oleh inokulasi meningkat dengan banyak selepas dos vaksin kedua ditawarkan, menunjukkan pentingnya mendapatkan dosis kedua Pada saat kajian, kedua-dua varian antarabangsa yang menjadi perhatian adalah varian alpha dan beta, jadi mereka menganalisis apakah pertahanan yang digunakan berbanding 2 varian ini dapat dibandingkan atau berbeza dengan yang digunakan berbanding dengan "jenis liar" Mereka mendapati bahawa walaupun tidak ada penurunan dalam meneutralkan antibodi berbanding versi alpha, terdapat penurunan yang cukup besar dalam meneutralkan antibodi berbanding versi beta. "Ini menunjukkan pentingnya sentiasa mengemas kini vaksin untuk memberikan perlindungan maksimum terhadap berbagai jenis virus," jelas Dr Schneiderhan-Marra.

Sejak kajian ini selesai, infeksi sebenarnya telah berubah, dengan versi delta yang menjadi tekanan utama di peringkat antarabangsa. Sebagai hasilnya, para saintis lebih banyak membuat ujian mereka untuk terdiri daripada lebih banyak sasaran dari varian perhatian, seperti delta (India) dan gamma (Brazil), bersama dengan pelbagai varian kadar faedah lain (eta, smidgen, zeta, theta, kappa dan epsilon), dan pelbagai tekanan menarik lain seperti anomali mink yang dijumpai pada tahun 2014.

Dr. Schneiderhan-Marra menyatakan: "Akan tetapi, masih ada dua pertanyaan lagi mengenai vaksinasi: pertama, perlindungan apa yang ditawarkan oleh vaksin terkini terhadap delta dan varian lain yang muncul di masa depan, dan kedua, berapa lama perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin semasa bertahan dan adakah anda memerlukan suntikan penggalak untuk tidak hanya meningkatkan perlindungan secara umum, tetapi juga menawarkan perlindungan terhadap varian baru?

Kumpulannya berurusan dengan banyak kajian penyelidikan, salah satunya merangkumi penerima manfaat yang sama dalam kajian ini dan bagaimana pembelaan yang mereka dapat dari penyesuaian vaksin sepanjang latihan sepanjang tahun ini. Kursus penyegaran memeriksa dengan tepat bagaimana antibodi peneutralan berbeza di antara pelbagai vaksin, dan akhirnya pelbagai kajian penyelidikan lain memeriksa pelbagai varian lain dan pengaruhnya terhadap pertahanan.