Kajian mendakwa pandemi yang dilindungi meliputi keadaan berjangkit

Kajian mengatakan bahawa pelaporan penyakit berpunca dari penyakit berjangkit

Dengan bidang penjagaan kesihatan yang sangat tertumpu pada COVID-19 memandangkan suku awal 2020, sebenarnya ada kebimbangan bahawa liputan pelbagai keadaan berjangkit lain - dan juga maklumat yang dihasilkan yang membolehkan mereka ditangani dengan lebih baik dan juga dikendalikan - mungkin mempunyai terjejas.

Penyelidik di Johns Hopkins Medicine dan juga University of Southern California menilai pelbagai kejadian 42 penyakit berjangkit yang dilaporkan di negeri ini dan juga di seluruh negara pada bulan Mac 2020 dan juga Mac 2021, berbanding dengan pita yang dirakam selama 5 tahun sebelumnya. Pencarian mereka dilaporkan dalam talian pada 7 Jun 2021, dalam jurnal Klinikal Penyakit Berjangkit.

Para saintis cuba mencari perbezaan pelaporan berdasarkan kawasan geografi dan juga dengan 5 jalur penularan: berkaitan dengan seks, makanan / bawaan air, bawaan vektor (seperti penularan serangga), penggunaan dadah yang ditembak berkaitan dan juga pernafasan.

Antara sorotan kajian kajian adalah penurunan 82% dalam pelbagai kejadian penyakit gondok yang dilaporkan pada tahun 2020, dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Antara hari yang sama, pelbagai kejadian klamidia yang dilaporkan di Amerika Syarikat turun hampir 15%, dari 1.57 juta menjadi 1.34 juta.

"Kami menjumpai perbezaan yang besar dalam pelaporan penyakit antara 2019 dan 2020 dengan cara penularan, dengan penurunan relatif terbesar - hampir 51% - dilihat untuk penyakit pernafasan," kata Matthew Crane, seorang pelatih klinikal di Sekolah Perubatan Universiti Johns Hopkins. dan juga penulis utama kajian penyelidikan. "Terdapat juga penurunan yang signifikan untuk penyakit yang berkaitan dengan penggunaan dadah [47%], penyakit bawaan vektor [44%] dan penyakit bawaan makanan / air [40%]."

Mengenai varian pelaporan berdasarkan kawasan geografi, Crane mendakwa dia dan rakannya menemui penurunan 50% atau lebih tinggi pada tahun 2020 sekitar 2019 di 5 negeri: Hawaii (75%), Kentucky (66%), Nebraska (65%), Missouri (59 %) dan juga Dakota Utara (55%). Lima negeri lain mengalami penurunan antara 40% dan juga 49%, 3 negeri berada di antara 30% dan juga 39%, dan juga 7 negeri berada di antara 20% dan juga 29%. Terdapat pengurangan liputan keadaan berjangkit di 34 negeri di seluruh pandemi berbanding tempoh 2015-2019.

"Secara keseluruhan, kami mendapati penurunan laporan hampir semua penyakit dan keadaan berjangkit yang dapat diketahui secara nasional semasa pandemik COVID-19," tuntutan Crane. "Penurunan ini ditemukan di seluruh negara dan di tingkat negara bagian, dan muncul di semua rute penularan penyakit yang kami pelajari."

Crane mendakwa tidak diketahui sama ada pengurangan yang diperhatikan menunjukkan penurunan sebenar dalam kejadian penyakit berjangkit atau masalah liputan penyakit biasa sepanjang wabak ini.

"Kami percaya bahawa kedua-dua faktor tersebut mungkin menyumbang kepada penemuan kami," katanya.

Berdasarkan carian ini untuk - dan juga penyebab yang setanding, kajian penyelidikan terdahulu yang memeriksa varian liputan pandemik untuk jangkitan seksual - para saintis benar-benar merasakan ada permintaan penting untuk pelaburan kewangan yang lebih dalam keselamatan penyakit untuk memahami sama ada penyakit berjangkit penularan mungkin tidak dilaporkan sepanjang wabak COVID-19.