ID kajian faktor risiko degupan jantung yang tidak teratur pada pesakit kardiomiopati hipertrofik

ID kajian faktor risiko degupan jantung yang tidak teratur pada pesakit kardiomiopati hipertrofik

Penyelidikan baru akan membantu doktor mengenal pasti, merawat dan mencegah degupan jantung tidak normal yang berpotensi berbahaya pada pesakit dengan kardiomiopati hipertrofik, keadaan jantung yang biasa di mana jantung menebal dan mengepam untuk mengepam darah.

Irama jantung yang huru-hara ini dikenali sebagai fibrilasi atrium. Fibrilasi atrium boleh menjadi tidak simptomatik, tetapi boleh menyebabkan pembekuan darah, strok atau bahkan kegagalan jantung. Penyelidikan baru, dari pasukan doktor dan saintis antarabangsa, mengenal pasti faktor risiko untuk hasil fibrilasi atrium utama, seperti keperluan prosedur atau kemasukan ke hospital selama lebih dari 24 jam, pada pesakit dengan kardiomiopati hipertrofik.

Umur adalah peramal yang dominan, para penyelidik mendapati. Tetapi mereka juga mengenal pasti senarai ramalan lain, termasuk kegemukan yang diukur oleh indeks jisim badan. Obesiti sangat penting pada pesakit yang lebih muda, para penyelidik menyimpulkan.

"Penemuan terakhir menunjukkan pentingnya penurunan berat badan dan senaman pada pesakit [kardiomiopati hipertrofik]," kata penyelidik Dr. Christopher Kramer, ketua Bahagian Perubatan Kardiovaskular di UVA Health, satu-satunya Pusat Kecemerlangan Virginia oleh Cardiomyopathy Hypertrophic Persatuan. "Sehingga baru-baru ini, latihan dianggap dikontraindikasikan di HCM. Ini bukan lagi berdasarkan kajian terbaru. "

Fibrilasi atrium pada kardiomiopati hipertrofik

Seperti fibrilasi atrium, kardiomiopati hipertrofik sering tidak didiagnosis. Walau bagaimanapun, ini adalah penyakit jantung yang boleh diwarisi yang paling biasa, dan ini adalah penyebab kematian jantung yang mendadak pada atlet muda.

Fibrilasi atrium adalah komplikasi biasa di kalangan pesakit dengan kardiomiopati hipertrofik. Kajian sebelumnya telah memfokuskan pada pengesanan fibrilasi atrium, kerana pesakit mungkin memerlukan pengencer darah untuk mencegah strok. Tetapi Kramer dan rakan-rakannya ingin melihat hasil fibrilasi atrium untuk mengenal pasti dengan lebih baik mereka yang memerlukan intervensi awal atau disesuaikan.

Para penyelidik meneliti data dari 2,631 pesakit, mengenal pasti 127 titik akhir utama, seperti memerlukan rawatan di hospital atau kateter, pada 96 pesakit. Faktor risiko utama untuk mencapai titik akhir termasuk usia; BMI; saiz dan fungsi atrium kiri jantung; kegagalan sederhana atau teruk injap mitral jantung ditutup sepenuhnya; dan sejarah aritmia (degupan jantung tidak teratur).

Obesiti adalah faktor risiko yang lebih kuat pada pesakit yang lebih muda daripada yang lebih tua. Faktor risiko yang tinggal adalah faktor risiko yang lebih besar untuk pesakit pertengahan umur dan lebih tua.

Para penyelidik mengatakan penemuan mereka dapat digunakan untuk membuat alat penilaian risiko untuk pesakit, untuk mengenal pasti mereka yang berisiko dan membantu menjauhkannya dari hospital.

"Penemuan ini akan membantu doktor yang merawat pesakit HCM, kerana mereka dapat menargetkan faktor risiko yang menyebabkan fibrilasi atrium," kata Kramer.