Kaji kesukaran untuk memanaskan ancaman bagi wanita hamil yang sedang bersenam

Kaji cabaran risiko terlalu panas bagi wanita hamil yang bersenam dalam keadaan panas

Wanita hamil tidak menghadapi ancaman 'panas berlebihan' yang tidak selamat ketika bersenam dalam keadaan panas berbanding dengan wanita yang tidak hamil, menurut penyelidikan Australia yang pertama di dunia.

Pencarian untuk memeriksa rujukan mencegah senaman dalam keadaan panas akibat kemungkinan ancaman kepada anak muda yang berkaitan dengan 'overheating' atau hipertermia ibu, yang dinyatakan sebagai lonjakan tahap suhu badan teras lebih dari 39 tahap Celsius atau 102 tahap Fahrenheit.

Kajian ini diketuai oleh Laboratory Ergonomics Thermal University of Sydney dan juga baru-baru ini dikeluarkan di Perubatan Sukan.

"Ini adalah kajian pertama yang menunjukkan bahawa wanita hamil dapat melakukan senaman intensiti sederhana dengan selamat hingga 45 minit hingga 32 darjah Celsius (90 darjah Fahrenheit) dan kelembapan relatif 45 persen dengan risiko terlalu panas," kata penulis tua Profesor Ollie Jay dari Fakulti Perubatan Universiti Sydney serta Kesihatan dan juga Pusat Charles Perkins.

"Ini adalah maklumat penting, memandangkan peningkatan suhu di seluruh dunia dan manfaat hilir yang terkenal dari aktiviti fizikal biasa sepanjang kehamilan kepada ibu dan anak."

Bagaimana penyelidikan dilakukan?

Para penyelidik melakukan penyelidikan spekulatif yang diatur di ruang lingkungan maju yang memungkinkan mereka meniru masalah musim panas Australia yang biasa iaitu 32 tahap Celsius (90 tingkat Fahrenheit) serta 45 persen kelembapan yang disukai.

Penyelidikan ini melibatkan 15 wanita hamil pada trimester ke-2 atau ke-3 serta 15 individu kawalan bukan hamil. Para wanita berolahraga dengan kekuatan sederhana selama 45 minit pada 2 perayaan yang berbeza, dengan satu ujian meniru senaman menanggung berat badan (misalnya berjalan / berlari), serta pelbagai latihan meniru yang tidak menanggung berat badan lain (misalnya berbasikal).

Tindak balas termoregulasi (tahap suhu teras, kehilangan peluh seluruh badan, pengalaman termal seluruh badan, harga jantung serta tekanan darah tinggi serta maklumat metabolik) juga ditentukan.

Walaupun ada dimensi contoh kecil, susun atur penyelidikan yang tahan lama (dilakukan di bawah masalah makmal yang diatur dengan teliti untuk memastikan bahawa pelbagai faktor "kebisingan" termoregulasi menurun) memungkinkan para saintis untuk membangun dengan selesa dengan tahap keyakinan diri yang tinggi adakah wujud perbezaan termoregulasi antara individu hamil dan juga individu yang tidak hamil. Penyelidikan ini mendapati tahap suhu inti yang dikurangkan dengan cukup dalam menangani wanita hamil yang sesuai dengan semua individu tanpa mengira usia kehamilan lebih dari 23 minggu.

Apa yang mereka dapati?

  • Wanita di trimester ke-2 dan ke-3 mereka boleh melakukan aktiviti sukan basikal atau jogging / jalan cepat dengan kekuatan min selama 45 minit pada 32 tahap Celsius (90 tahap Fahrenheit) serta 45 peratus orang yang disayangi kelembapan dengan ancaman hipertermia ibu yang sangat berkurang - ditentukan sebagai tahap suhu teras ibu> 39.0 ˚C (102 ˚F).
  • Sepanjang 45 minit senaman berterusan dalam keadaan panas, tidak ada individu pita yang mencatatkan tahap suhu teras melebihi 38 tahap Celsius (100 tahap Fahrenheit), yang 1 ˚C (1.8 ˚F) disenaraikan di bawah salah satu had yang paling konvensional untuk peningkatan ancaman hasil kelahiran negatif yang berkaitan dengan suhu.
  • Tidak terdapat perbezaan yang bermakna pada tahap suhu kulit rata-rata atau berpeluh antara individu hamil dan juga orang yang tidak hamil sepanjang bersenam. Ini adalah aspek yang sangat penting yang menguruskan keupayaan tubuh untuk menjaga kesegaran seseorang.
  • Walaupun tidak terdapat perbezaan dalam tahap suhu badan, wanita hamil mencatat sensasi lebih panas.

Penyelidikan ini tidak melibatkan wanita hamil pada trimester awal mereka, dengan usia kehamilan termuda seorang individu adalah 23 minggu. Walau bagaimanapun, berdasarkan bukti yang dikumpulkan, para saintis tidak memvisualisasikan apa-apa sebab reaksi termoregulasi tentu akan berbeza sepanjang permulaan bersalin.

Kemajuan yang cukup besar

Penulis awal bersama Dr James Smallcombe dan juga Cik Agalyaa Puhenthirar mendakwa ujian itu menunjukkan kemajuan yang cukup besar dalam bidang kajian ini.

"Sebelum penyelidikan ini, kajian eksperimen hanya meneliti tindak balas termoregulasi wanita hamil pada suhu setinggi 25 darjah Celsius, yang jauh dari perwakilan suhu yang lebih panas yang biasa terjadi pada musim panas di seluruh dunia," kata Dr Smallcombe, saintis pasca doktoral di. Makmal Ergonomik Termal.

“Dengan bukti yang terbatas, wacana kesihatan masyarakat hingga kini sering menyatakan bahawa wanita menunjukkan kemampuan yang lemah untuk mengatur suhu badan selama kehamilan. Data kami untuk pertama kalinya membantah tanggapan ini, ”kata Cik Puhenthirar, seorang lulusan, yang ramalan kepujiannya tertumpu pada penyelidikan ini.