Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

Beberapa di kerusi roda, yang lain di tongkat, beratus-ratus orang Afrika Selatan menunggu baru-baru ini di tanjakan garaj parkir Johannesburg terbuka untuk mendapatkan tembakan vaksin COVID-19 mereka. Walaupun terdapat topeng, jarak sosial dan cuaca yang sejuk di musim sejuk di Belahan Bumi Selatan, suasana perayaan berlangsung.

"Leganya!" kata Vincent Damon, juruteknik elektrik berusia 63 tahun, setelah mendapat dos kedua. "Dalam empat hari terakhir, saya kehilangan empat rakan. Kesemuanya di bawah 60 tahun. Pandemik ini semakin teruk. Ia menakutkan. "

Jangkitan baru di Afrika Selatan meningkat ke tahap tertinggi dalam beberapa hari terakhir, sebahagian daripada kenaikan pesat di seluruh benua, dan para pakar mengatakan lonjakan di sini belum mencapai puncaknya. Untuk melawan gelombang baru itu, Afrika Selatan menerapkan beberapa larangan, termasuk menutup restoran dan bar dan mengehadkan penjualan alkohol — dan usaha vaksininya telah berjalan setelah beberapa kali tersekat.

Tetapi walaupun kempen semakin meningkat, para pakar mengatakan sudah terlambat untuk mengurangkan kesan mematikan lonjakan semasa. Sebagai gantinya, Afrika Selatan kini bergegas untuk memvaksinasi 60 juta orangnya untuk menebak kesan lonjakan berikutnya yang tidak dapat dielakkan.

"Kempen vaksinasi kami mengumpulkan momentum, tetapi jelas sudah terlambat untuk melakukan banyak hal dalam mengurangi kesan kebangkitan saat ini yang kita alami, yang oleh semua akun akan benar-benar mengerdilkan apa yang kita alami baik pada gelombang pertama atau kedua di Afrika Selatan, ”kata Shabir Madhi, dekan sains kesihatan dan profesor vaksinologi di University of Witwatersrand.

Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

Afrika Selatan menyumbang lebih dari 35% daripada 5.8 juta kes yang dicatatkan oleh 54 negara di Afrika, walaupun ia merupakan rumah bagi lebih dari 4% populasi benua itu. Purata tujuh hari kematian harian di negara ini meningkat dua kali ganda dalam dua minggu terakhir kepada lebih daripada 360 kematian setiap hari pada 9 Julai.

Masalahnya mencerminkan arah aliran yang lebih luas. Jiran tetangga Zimbabwe kembali terkunci pada 6 Julai, dan Congo, Rwanda, Senegal dan Zambia adalah antara 16 negara Afrika yang memerangi lonjakan jangkitan baru yang melanda seluruh benua.

“Afrika baru sahaja menandakan minggu pandemi paling teruk di benua ini. Tetapi yang terburuk masih akan datang ketika gelombang ketiga yang bergerak pantas terus memperoleh kecepatan dan landasan baru, ”kata Dr Matshidiso Moeti, pengarah serantau Organisasi Kesihatan Sedunia untuk Afrika.

Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

"Akhir kenaikan mendadak ini masih ada beberapa minggu lagi. Kes berlipat ganda sekarang setiap 18 hari, berbanding setiap 21 hari seminggu yang lalu, ”tambahnya pada Khamis.

Kenaikan semasa datang sementara kadar vaksinasi di benua itu sangat rendah: Hanya 16 juta, atau kurang dari 2%, dari 1.3 bilion orang Afrika kini diberi vaksin sepenuhnya, menurut WHO.

Lebih daripada 4 juta orang Afrika Selatan, atau sekitar 6.5%, telah menerima sekurang-kurangnya satu dos, dengan 1.3 juta sepenuhnya diberi vaksin, menurut angka pemerintah pada hari Sabtu. Namun, pemanduan ini meningkat dengan pantas setelah kempen yang memberangsangkan setakat ini, yang ditandai dengan langkah salah dan nasib buruk.

Walaupun Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa cepat bertindak balas terhadap COVID-19 dan menempatkan negara ini sebagai salah satu penutupan terkuat di dunia pada Mac tahun lalu, para pegawainya lambat membuat pesanan tegas untuk vaksin, kata pengkritik.

Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

Ini nampaknya dapat diselesaikan ketika pemberian vaksin pertama di Afrika Selatan - 1 juta dos AstraZeneca - tiba pada bulan Februari. Sama seperti pemerintah untuk mulai memberikan tembakan kepada pekerja perawatan kesehatan lini depan, sebuah kajian kecil menunjukkan bahawa AstraZeneca memberikan perlindungan rendah terhadap varian beta, yang dominan di Afrika Selatan pada masa itu. Vaksin AstraZeneca dibatalkan, dan Afrika Selatan dengan cepat berputar kepada Johnson & Johnson, yang masih dalam ujian tetapi tampaknya menunjukkan perlindungan terhadap mutasi tersebut.

Pada mulanya, Afrika Selatan menerima sebilangan kecil dos J&J yang kempennya naik dari minggu ke minggu. Tetapi kemudian sebuah syarikat farmaseutikal Afrika Selatan telah dikontrak oleh J&J untuk menghasilkan vaksinnya, menggunakan sejumlah besar bahan yang dihantar dari AS Syarikat Afrika Selatan, Aspen Pharmacare, mempunyai keupayaan untuk mengumpulkan dan mengemas lebih dari 200 juta dos vaksin J&J setiap tahun, satu daripada sedikit syarikat di seluruh Afrika yang mempunyai kemampuan itu.

Tetapi sama seperti 2 juta dos J&J pertama yang dihasilkan oleh Aspen hendak digunakan untuk memulai pemacu vaksinasi Afrika Selatan, pengawal selia ubat AS mengesyorkan jeda dalam pengedaran vaksin berkenaan dengan kebimbangan mengenai pembekuan darah yang jarang berlaku. Penangguhan itu singkat, tetapi Afrika Selatan akhirnya harus membuang dosisnya kerana dibuat dengan bahan yang disediakan oleh kilang AS di mana terdapat kebimbangan mengenai pencemaran.

Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

Halangan lebih lanjut datang ketika Menteri Kesehatan Zweli Mkhize ditangguhkan di tengah skandal korupsi di mana anggota keluarganya dituduh mendapat manfaat daripada kontrak pemerintah yang meningkat.

Ini semua mengakibatkan tolakan usaha vaksinasi Afrika Selatan. Menjelang pertengahan Mei, negara ini telah menyuntikkan hanya 40% dari 1.25 juta pekerja perawatan kesihatannya - segmen penduduk yang diharapkannya akan selesai melakukan vaksinasi pada waktu itu sebelum beralih ke masyarakat umum.

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, masalah bekalan telah reda: Penghantaran besar tiba setiap minggu dari 40 juta dos Pfizer yang dibeli oleh Afrika Selatan. Negara ini mendapat 31 juta lagi vaksin J&J, yang paling banyak dikumpulkan di Afrika Selatan. Vaksinasi bermula bagi mereka yang berumur 60 tahun ke atas pada akhir Mei, dan guru sekolah dan pegawai polis layak mendapat vaksin pada bulan Jun. Pada awal bulan Julai, tembakan dibuka untuk mereka yang berumur 50 tahun ke atas, dan akhir bulan ini kelayakan akan diperluas kepada mereka yang berusia 35 tahun ke atas.

  • Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini
  • Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini
  • Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini
  • Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini
  • Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini
  • Afrika Selatan meningkatkan usaha vaksin, terlambat untuk lonjakan ini

Laman vaksinasi meningkat dari beberapa lusin hingga beberapa ratus, dan negara itu segera berharap dapat menyuntik dua pertiga penduduknya pada akhir Februari.

Peningkatan bekalan dapat dilihat di pusat vaksin di atas garaj tempat letak kereta Johannesburg. Ia mula memberikan sekitar 200 tembakan setiap hari ketika dibuka pada bulan Mei. Pada minggu pertama bulan Julai, ia mencecah 1,000 sehari dan minggu lalu mencecah 2,000 setiap hari, menurut pekerja di lokasi yang sibuk.

Walaupun negara ini dapat mendapat sekitar separuh daripada populasi lebih dari 40 orang yang diberi vaksin dalam beberapa bulan mendatang, pakar Salim Abdool Karim mengatakan dia berpendapat bahawa ia akan menghapuskan kesan lonjakan yang lain.

"Pada dasarnya kita dapat mencegah gelombang keempat yang signifikan, mungkin hanya gelombang keempat kecil," kata Abdool Karim, yang merupakan pengarah Pusat Penyelidikan Program AIDS di Afrika Selatan. "Tetapi itu bergantung pada satu hal: kita tidak perlu melawan varian baru. Seperti yang telah kita lihat dengan varian beta dan delta, yang baru dapat mengubah segalanya. "