Afrika Selatan: Banyak yang masih perlu diyakinkan mengenai inokulasi

vaksin

Kepelbagaian individu yang diberi imunisasi berbanding COVID-19 di Afrika Selatan meningkat setelah permulaan yang sukar. Tetapi perspektif yang lebih menguntungkan tidak selalu dicerminkan dalam pendaftaran suntikan dan juga inokulasi, menurut hasil terbaru dari Kajian Cepat Bergerak Koronavirus. Kajian ini mematuhi contoh menggambarkan orang Afrika Selatan di seluruh negara. secara berkala setiap bulan serta bertanya mengenai pelbagai masalah seperti pendapatan, kesejahteraan rumah, serta kepakaran mereka dan juga kebiasaan berkaitan dengan COVID-19. Kajian penyelidikan dilakukan oleh pakar di kolej Stellenbosch dan juga Cape Town Ronelle Burger, antara saintis utama kajian ini, bercakap dengan The Conversation Africa mengenai pencarian.

Bagaimana keadaan Afrika Selatan?

Kajian kami mendapati peningkatan peratusan orang dewasa yang akan mendapat imunisasi dari 71% pada bulan Mac 2021 menjadi 76% pada bulan Mei 2021.

Kelulusan vaksin di Afrika Selatan pada masa ini serupa dengan negara berpendapatan tinggi seperti Australia dan juga Jerman

Tetapi hampir satu daripada 4 individu masih enggan mendapatkan imunisasi. Kira-kira satu daripada 15 sangat menentang inokulasi. Pasukan ini mungkin tidak terbuka untuk memujuk.

Apakah ruang antara objektif dan juga aktiviti?

Kami juga menemui ruang yang besar di antara peratusan individu yang menyatakan mereka setuju untuk melakukan imunisasi dan juga mereka yang benar-benar bertindak. Dalam kajian ini kami menggunakan pendaftaran digital untuk inokulasi sebagai proksi untuk mengukur keupayaan individu untuk mengubah objektif menjadi aktiviti.

Pada usia individu yang berumur lebih dari 60 tahun, 78% menyatakan mereka setuju untuk melakukan imunisasi. Secara nasional, pada awal bulan Julai 2021, hanya 55% pasukan ini sebenarnya telah mendaftar untuk inokulasi. Ini menunjukkan bahawa terdapat banyak orang yang mendakwa mereka ingin diimunisasi tetapi sebenarnya masih belum bertindak untuk mendapatkan pendaftaran mereka. Adalah sangat penting untuk mengenali ruang ini di antara niat dan juga aktiviti. Karya sastera global mengesyorkan bahawa ini lebih mungkin disebabkan oleh ketidakpastian yang mendasari serta ketidakpercayaan, meminta lebih banyak jaminan atau kerana lebih kurang masa atau harga tunai pendaftaran serta inokulasi.

Analisis ini sejajar dengan ruang besar yang kita lihat dalam pendaftaran suntikan di seluruh daerah dan juga petunjuk kukuh Limpopo pada 77% berbanding standard 55%. Limpopo adalah daerah termiskin di negara ini, serta memiliki penduduk tua yang besar yang terutama tidak berpendidikan dan tinggal di kawasan hutan. Ia juga mempunyai bahagian individu yang paling berpatutan yang dilindungi oleh sistem klinikal. Untuk menjamin pelaksanaan suntikan yang adil dan berkesan, daerah ini memilih pelbagai kursus. Pekerja kesihatan masyarakat diberi telefon bimbit dan juga memasuki kawasan kejiranan untuk membantu individu yang lebih tua mendapatkan pendaftaran untuk inokulasi. Pemimpin kerajaan dan rohani adalah antara yang awal untuk mendapatkan tusukan itu, dan ini membantu memotivasi individu untuk melakukan imunisasi. Dan laman web suntikan didirikan di lokasi yang sangat mudah diakses.

Apa yang perlu dilakukan?

Karya sastera global serta kajian Limpopo mengesyorkan agar menyelesaikan ruang tindakan-tindakan ini memerlukan kaedah serampang tiga mata.

Yang pertama adalah untuk memberikan perincian yang tepat mengenai keselamatan dan keselamatan suntikan serta kesan buruk. Keselamatan dan keselamatan vaksin adalah masalah penting di kalangan peserta. Orang-orang mendedahkan masalah mengenai kemungkinan kesan buruk yang mungkin disaring oleh pemeriksaan suntikan. Interaksi semacam itu harus dilakukan dalam bahasa yang dikenali oleh individu, pada sistem yang mudah didapati.

Projek komunikasi perlu disesuaikan untuk menyelesaikan masalah yang masih takut. Sebagai contoh, persetujuan suntikan lebih besar di kalangan individu yang berada dalam rundingan standard, di antara isiZulu, isiTsonga dan juga pembesar suara audio Setswana, serta peserta hitam. Ini dikurangkan secara drastik di antara peserta yang tinggal di harta tanah rasmi rumah tangga bandar yang merupakan pembesar suara audio Afrika, serta peserta berkulit putih dan berwarna. Kelulusan vaksin tetap dikurangkan di kalangan belia.

Perkara kedua adalah untuk meningkatkan dana amanah dengan berurusan dengan pemimpin kawasan dan juga rangkaian untuk menyebarkan perincian yang tepat mengenai suntikan. Dalam kajian kami, lebih daripada separuh peserta yang berada di pagar menyatakan bahawa mereka pasti akan mendapat imunisasi jika bergantung pada pemimpin kawasan yang memperoleh imunisasi serta tetap sihat dan seimbang.

Perkara ketiga yang harus dilakukan adalah menyingkirkan halangan bagi mereka yang berniat untuk mendapatkan imunisasi. Beberapa rintangan ini adalah kebolehcapaian ke internet serta berbagai sumber lain yang diminta untuk mendaftar untuk inokulasi, banyak dari laman web inokulasi dan juga tidak sempat mengunjungi faktor inokulasi sepanjang hari kerja.

Bagaimana dengan ketaksamaan inokulasi?

Keadaan terburuk dari peredaran suntikan yang tidak sama pasti akan menjadi variasi tempatan dari peristiwa antarabangsa di mana negara-negara yang berlimpah sebenarnya telah mengimunisasi peratusan besar penduduknya serta negara-negara yang tidak mencukupi menangani kelahiran semula yang konsisten. Perkara yang sama mungkin berlaku jika tidak ada inisiatif kolektif untuk memastikan bahawa individu yang tidak memiliki akses ke penyelesaian kesihatan eksklusif diimunisasi pada harga yang sama dengan yang setara dengan kekayaan mereka. Afrika Selatan mungkin melihat hospitalisasi COVID-19 yang berterusan dan juga kematian di kawasan kejiranan termiskin. Pada masa ini, peratusan individu yang berusia lebih dari 60 tahun dengan bantuan klinikal yang sebenarnya telah diimunisasi adalah kira-kira dua daripada mereka yang tidak.

Tetapi Jabatan Kesihatan Nasional sebenarnya telah mengungkapkan peningkatan pemahaman tentang senario ini dan tampaknya akan mengambil prosedur untuk menyelesaikannya. Sebagai contoh, inokulasi COVID-19 juga akan berlaku pada waktu rehat hujung minggu dan strategi sedang dijalankan untuk mewujudkan laman web inokulasi mudah alih dengan faktor gaji yang diberikan oleh penuaan.