Beberapa pendekatan pengurusan tekanan mungkin membahayakan kesihatan dan kesejahteraan fizikal di seluruh COVID-19

tekanan

"Tetap tenang dan teruskan" mungkin bukan peraturan terbaik ketika melibatkan menangani tekanan dan kegelisahan dalam konteks COVID-19.

Satu kajian penyelidikan baru oleh para saintis University of Toronto mendapati bahawa penilaian kognitif, kaedah biasa yang digunakan untuk menangani tekanan dan kegelisahan terhadap bahaya kesejahteraan, mungkin menimbulkan bahaya yang lebih baik bagi kesihatan dan kesejahteraan awam sepanjang pandemi.

Untuk membantu menangani tekanan dan kegelisahan, individu sering menggunakan kaedah mengatasi untuk mengurangkan kebimbangan dan ketakutan dengan menafsirkan kembali keadaan yang ada.

"Ketika anda merasa tertekan tentang kesihatan anda, anda mungkin berusaha membuat diri anda memikirkan keadaan dengan cara yang dapat membantu anda tetap tenang," kata Brett Ford, penolong guru di bahagian psikologi di U of Scarborough serta di kalangan penulis kajian kajian.

"Tapi nampaknya ada pertukaran. Mereka yang menggunakan strategi mengatasi untuk mengatasi ancaman kesihatan — dalam hal ini dari COVID-19 — mungkin akan membahayakan tingkah laku kesihatan. ”

Walaupun penilaian boleh mengambil banyak jenis, dalam konteks COVID-19, ini mungkin menunjukkan andaian bahawa pandemi itu bukan tawaran yang besar - atau bahawa ia adalah tempat yang pasti akan cepat meletup.

"Dalam banyak keadaan, penilaian semula adalah alat yang berharga untuk membantu kesihatan mental kita," kata Angela Smith, Ph D. pelatih dan juga penulis utama kajian penyelidikan. "Namun, konsekuensi penggunaannya dalam menghadapi pandemi dapat mengakibatkan penurunan pentingnya mengambil tindakan pencegahan kesihatan yang diperlukan."

Dalam kajian penyelidikan, yang dikeluarkan dalam jurnal Sains psikologi, Smith, Ford dan juga pengarang bersama mereka menggunakan maklumat dari 2 kajian berbeza yang dikendalikan selama 3 bulan bermula sebagai wabak pada Februari 2020. Mereka mendapati bahawa individu yang mengurangkan kebimbangan dengan cekap ketika berhadapan dengan COVID-19 secara emosional jauh lebih sihat, namun cenderung mematuhi rujukan kesihatan dan kesihatan awam seperti menggunakan topeng atau jarak sosial.

"Ketakutan memotivasi kita untuk mengambil tindakan yang melindungi kesihatan fizikal kita, yang sangat penting semasa pandemi - bukan hanya untuk individu, tetapi juga dari perspektif kesihatan masyarakat," kata Ford.

Ford merangkumi bahawa kami dididik untuk menggunakan apa sahaja alat yang kami tawarkan untuk menangani tekanan dan kegelisahan, namun ada juga permintaan untuk memahami kesan hilir dari penggunaan peranti ini, khususnya ketika menghadapi bahaya kesihatan dan kesihatan di kawasan seperti COVID-19 .

Yang juga disarankan adalah bahawa mesej kesihatan dan kesejahteraan yang ditujukan untuk menurunkan keprihatinan, seperti "Tetap Tenang dan Terus," mungkin benar-benar menjadi bumerang dan juga mengiklankan tindakan kesihatan dan kesihatan yang lebih sedikit.

"Mencari keselesaan semasa tekanan - ketika keselesaan sangat diperlukan - dapat menimbulkan dilema yang mencabar ketika anda juga perlu mengutamakan kesihatan fizikal," kata Ford, pakar mengenai kesan kesihatan dan kesejahteraan bagaimana pemikiran individu dan juga menangani perasaan mereka.

Kajian penyelidikan, yang mendapat pembiayaan dari Ilmu Sosial dan Majlis Penyelidikan Kemanusiaan Kanada (SSHRC) serta penghargaan U of T COVID-19 Student Engagement, menemui pilihan yang sesuai untuk kelemahan menggunakan penilaian semula untuk tetap tinggal jelas membimbangkan. Para saintis menyatakan bahawa, ketika berhadapan dengan COVID-19, individu dapat menggunakan penilaian semula untuk menumbuhkan perasaan baik yang berorientasikan sosial seperti cinta, penghargaan, empati atau penghargaan.

"Emosi yang kita rasakan ketika kita merasa baik terhadap orang lain, seperti bersyukur terhadap pekerja barisan depan, sebenarnya memberikan keselesaan emosi tanpa membahayakan tingkah laku seperti menjauhkan sosial," kata Smith.

"Kami gembira dengan penemuan ini kerana ada bentuk peraturan emosi yang dapat digunakan orang untuk menguruskan tekanan pandemi yang tidak mengorbankan tingkah laku kesihatan pelindung yang penting ini."

Mengenai mengapa perasaan ini berfungsi, Smith menyatakan ia mungkin menjadi sumber penghubung kepada orang lain yang tetap berada dalam keadaan yang mencabar.

"Tidak dapat dinafikan bahawa orang mengalami kebimbangan dan kegelisahan sebagai bagian dari wabak ini. Kami tidak dapat mengurangkan negatif itu dari situasi itu, tetapi kami dapat menambahkan beberapa hal positif — sedikit belas kasihan, sedikit rasa syukur, ”katanya.

"Dengan melakukan ini kita melindungi diri kita sendiri dan masyarakat kita."