Sebilangan penyelamat COVID tidak dapat menurunkan berat badan yang hilang semasa sakit

Sebilangan penyelamat COVID tidak dapat menurunkan berat badan yang hilang semasa sakit

(HealthDay) –Beberapa individu yang sakit teruk dengan COVID-19 mungkin mengalami kesukaran untuk mendapatkan kembali berat badan selama beberapa bulan kemudian, sebuah program kajian penyelidikan yang baru.

Walaupun COVID-19 terutamanya adalah penyakit pernafasan, akhirnya jelas bahawa jangkitan boleh merosakkan tubuh dengan beberapa kaedah. Tanda dan gejala gastrointestinal (GI) - seperti mual atau muntah, kelonggaran usus dan juga pendarahan dalam sistem sistem pencernaan - adalah antara gejala.

Dalam beberapa keadaan, masalah GI adalah satu-satunya tanda yang jelas, kata Dr Arvind Trindade, dari Feinstein Institutes for Medical Research Northwell Health di Manhasset, NY

Tepat bagaimana masalah GI menyelesaikan pada klien yang sakit serius dengan COVID sebenarnya tidak jelas.

Oleh itu, Trindade dan rakan-rakannya melihat dokumen dari lebih daripada 17,000 pelanggan yang dimasukkan ke hospital untuk COVID-19 dalam sistem kesihatan mereka antara bulan Mac 2020 dan juga Januari 2021.

Secara keseluruhan, mereka berada, hampir seperlima mengalami masalah GI ketika mereka mencapai kemudahan kesihatan.

Paling lazimnya menunjukkan gastroenteritis, pembengkakan pada sistem sistem pencernaan yang mencetuskan tanda dan gejala seperti loya atau muntah, sakit dan juga kelonggaran usus.

Sementara itu, beberapa pelanggan lain menyebabkan kehilangan darah GI, sementara segelintir mengalami bengkak di pankreas, yang boleh menyebabkan perut tidak selesa dan juga muntah.

Masalah lain yang biasa berlaku ialah kekurangan zat makanan - yang boleh berlaku ketika pelanggan sakit parah di kemudahan penjagaan kesihatan untuk jangka masa yang panjang, Trindade mendakwa.

Oleh kerana COVID dapat merangsang pembengkakan yang meluas di badan, tidak mengejutkan bahawa pelanggan pada umumnya mengalami tanda-tanda dan gejala GI, kata Dr Aaron Glatt, jurucakap Persatuan Penyakit Berjangkit Amerika yang tidak berkaitan dengan kajian penyelidikan.

Tetapi satu lagi yang dicari adalah sesuatu yang mengejutkan Glatt: Daripada pelanggan yang kekurangan zat makanan semasa kemudahan penjagaan kesihatan mereka kekal, sebilangan besar masih mengalami kesukaran untuk menambah berat badan 6 bulan kemudian.

Trindade bersetuju bahawa ia mencolok, dan juga tidak ada keterangan yang jelas. Dalam pengalamannya, pelanggan dengan penurunan berat badan yang konsisten menyatakan bahawa mereka berusaha untuk menambah berat badan - dengan bantuan suplemen protein yang sihat, sebagai contoh - namun tidak dapat melakukannya, katanya.

Diperlukan lebih banyak kajian untuk memahami faktor-faktor tersebut, katanya, termasuk, "Masih banyak yang kita pelajari mengenai COVID."

Pencarian untuk - dikeluarkan baru-baru ini dalam jurnal Gastroenterologi Klinikal dan juga Hepatologi- berdasarkan 17,462 pelanggan yang dimasukkan ke hospital untuk COVID-19. Lebih daripada 3,200, atau 18.5%, mempunyai gejala GI.

Daripada pelanggan tersebut, 715 kembali 3 dan / atau 6 bulan kemudian untuk mendapatkan pesakit luar. Untuk 90% atau lebih, masalah dengan gastroenteritis, pankreatitis dan juga kehilangan darah GI sebenarnya telah diselesaikan.

Sementara itu, 81 pelanggan yang kekurangan nutrisi masih belum dapat menambah berat badan pada usia tiga bulan. Berat badan rata-rata mereka adalah sekitar 15 paun tambahan - menunjukkan bahawa lima puluh peratus sebenarnya telah turun lebih banyak, dan juga lima puluh persen lebih sedikit.

Dengan faktor enam bulan, 44 pelanggan masih berjuang untuk memuatkan beberapa pound tambahan, dengan penurunan berat badan biasa sekitar 18 pound tambahan.

Trindade menunjukkan positif dalam pencarian untuk. "Ini meyakinkan bahawa sebahagian besar masalah GI diselesaikan," katanya.

Tetapi bagi mereka yang mengalami penurunan berat badan secara berterusan, Trindade mendakwa, sangat penting untuk menjalani rawatan berterusan, yang terdiri daripada kening dengan pakar pemakanan bila memungkinkan.

Glatt mendakwa bahawa dengan adanya pelbagai tanda dan gejala "jarak jauh" yang terdapat pada klien COVID, "tidak ada pengurusan yang sesuai untuk semua."

"Penting agar Anda ditindaklanjuti oleh pakar yang sesuai untuk gejala anda," katanya.

Glatt juga bimbangkan nilai penghindaran, melalui inokulasi dan juga prosedur agar tidak mendapat jangkitan.

"Cara terbaik untuk mengelakkan gejala jangka panjang ini adalah dengan tidak mendapat COVID," katanya.