Kecederaan senjata pada diri sendiri adalah 3 kali lebih biasa pada orang muda negara

belia luar bandar

Penyelidikan di seluruh negara yang dikeluarkan di Jurnal Pediatrik mendapati bahawa kecemasan Jabatan Kecemasan (ED) oleh orang-orang muda kerana mencederakan diri sendiri hampir 40 peratus lebih besar di kayu belakang yang berbeza dengan kawasan bandar. Yang mengejutkan, penjelajahan ED oleh orang muda kerana kecederaan senjata yang ditimbulkan sendiri adalah 3 kali lebih biasa di kayu belakang. Pemuda dari kayu belaan yang menyediakan ED untuk ideasi yang boleh merosakkan diri sendiri atau mencederakan diri juga lebih mungkin untuk dipindahkan ke satu lagi kemudahan perubatan untuk mendapatkan rawatan, yang menekankan sumber kesihatan psikologi yang tidak mencukupi di kemudahan perubatan negara.

"Kajian kami menggunakan data pra-pandemik, dan kami tahu bahawa peningkatan perhatian terhadap kesihatan mental remaja lebih mendesak sekarang di mana-mana, tetapi terutama di kawasan luar bandar untuk mencegah bahaya diri pada remaja," kata penulis utama Jennifer Hoffmann, MD, kecemasan pediatrik doktor perubatan situasi di Ann & Robert H. Lurie Children's Hospital of Chicago dan juga Penolong Profesor Pediatrik di Northwestern University Feinberg School ofMedicine “Kami memerlukan pemeriksaan universal untuk ideasi bunuh diri untuk semua kanak-kanak dan remaja berumur 10 tahun ke atas yang hadir di ED untuk mengenal pasti pemuda berisiko dan campur tangan sebelum tragedi berlaku. "

Penyelidikan ini menggunakan maklumat di seluruh negara mengenai ideologi yang merosakkan diri sendiri atau membahayakan diri sendiri pada orang muda (berumur 5-19 tahun) dari contoh ED di seluruh negara, yang terdiri daripada kemudahan perubatan secara keseluruhan dan juga kemudahan perubatan anak-anak. Dr Hoffmann dan juga rakan sekerja berteori hasilnya untuk mendapatkan sebutan harga di seluruh negara.

Dr Hoffmann membincangkan bahawa pelbagai elemen menambah harga pemusnahan diri yang lebih tinggi dan juga bahaya diri pada anak muda negara. Akses ke rawatan perubatan psikologi adalah halangan yang ketara, katanya. Kekurangan pakar kesihatan psikologi pediatrik di kayu belakang memainkan fungsi yang cukup besar, memerlukan pelanggan untuk melakukan perjalanan merentasi negara untuk mendapatkan bantuan, yang merupakan halangan bagi beberapa orang. Juga, pengurangan pendapatan isi rumah dan harga pengangguran yang lebih tinggi di kayu belakang mungkin menyebabkan perlindungan polisi insurans buruk, khususnya untuk kesejahteraan psikologi. Di kampung-kampung, ada juga yang bimbang tentang privasi, yang mungkin membuat penangguhan dalam mencari rawatan sehingga situasi membawa anak ke ED. Anggota keluarga di luar bandar juga lebih cenderung memiliki senjata, sehingga aksesibilitas yang tinggi terhadap senjata mungkin akan membuat perbezaan yang tinggi dalam kecederaan senjata yang ditimbulkan sendiri.

"Kita perlu meningkatkan latihan kesihatan mental untuk penyedia ED, memperuntukkan lebih banyak sumber dan melaksanakan dasar di hospital luar bandar untuk menguruskan pesakit muda yang hadir dengan ideasi bunuh diri atau mencederakan diri sendiri," kata Dr Hoffmann. "Penggunaan tele-psikiatri yang lebih meluas juga dapat membantu mencegah pemindahan yang tidak perlu ke hospital lain. Tetapi yang lebih penting lagi, kita perlu melatih penyedia penjagaan primer untuk membantu mendiagnosis dan merawat masalah kesihatan mental lebih awal, supaya kita dapat mencegah kecederaan dan kematian yang ditimbulkan sendiri. "