Antibodi selektif yang mengandungi toksin dapat membantu merawat fibrosis hati

Antibodi selektif yang mengandungi toksin dapat membantu merawat fibrosis hati

Penyalahgunaan alkoholik kronik dan juga penyakit hati boleh menyakitkan hati dan juga membawa fibrosis, pengumpulan kolagen dan juga menandakan sel. Sebagai teknik prospektif untuk menangani fibrosis hati, para saintis University of California San Diego School of Medicine dan juga rakan mereka mencari cara untuk menghentikan sel hati daripada menghasilkan kolagen.

"Oleh itu, kami berfikir ... bagaimana jika kita mengambil imunotoksin dan mencuba untuk membunuh sel penghasil kolagen di hati?" ketua kumpulan yang dituduh Tatiana Kisseleva, MD, Ph D., guru bersekutu prosedur pembedahan di UC San Diego School ofMedicine "Sekiranya antibodi yang membawa molekul toksik ini dapat menemui dan mengikat sel, sel akan memakan 'hadiah' dan mati."

Dalam penyelidikan yang dikeluarkan pada 12 Julai 2021 di Prosiding National Academy of Sciences, Kisseleva dan juga rakan kongsi memberikan bukti pertama bahawa fibrosis hati dapat disembuhkan dengan imunotoksin yang dibuat untuk mengikat protein sihat yang disebut mesothelin. Mesothelin hampir tidak terdapat di badan yang sihat dan seimbang. Hanya sel barah dan juga sel hati penghasil kolagen, yang disebut sebagai fibroblas portal, yang menjadikan protein yang sihat.

Kisseleva berkoordinasi dengan penulis bersama Ira Pastan, MD, di National Cancer Institute, komponen National Institutes of Health (NIH). Pastan adalah penemu bersama mesothelin dan juga profesional dalam menggunakan imunotoksin untuk menargetkan protein yang sihat pada sel barah. Dia mengetuai sejumlah ujian saintifik yang memeriksa teknik merawat klien dengan sel barah ovari, kanser mesothelioma dan juga sel barah pankreas.

Untuk memeriksa imunotoksin Pastan dalam konteks fibrosis hati, kumpulan Kisseleva pada awalnya memerlukan versi. Oleh kerana imunotoksin mengenal pasti mesothelin manusia, fibrosis hati versi tikus komputer tidak akan berfungsi. Sebagai gantinya, mereka memindahkan sel hati manusia yang dipisahkan dari klien ke tikus komputer dan juga merawatnya dengan imunotoksin anti-mesothelin.

Berbanding dengan tikus komputer yang tidak dijaga, 60 hingga 100 peratus sel penghasil mesothelin manusia dihilangkan oleh imunotoksin, yang juga menurunkan pemendapan kolagen.

Rawatan untuk fibrosis hati pada masa ini sangat minimum. Menurut NIH, pengurangan berat badan adalah satu-satunya teknik yang terkenal untuk menurunkan fibrosis hati yang berkaitan dengan keadaan hati berlemak tanpa alkohol. Keadaan hati alkoholik paling kerap diubati dengan kortikosteroid, namun tidak begitu dipercayai. Transplantasi hati awal adalah satu-satunya rawatan yang diuji, namun ia hanya digunakan untuk memilih kemudahan klinikal untuk pelbagai jenis pelanggan.

"Apa yang ingin kita ketahui sekarang adalah apakah strategi yang sama ini dapat diterapkan pada organ lain?" Kisseleva mendakwa. “Cukup mengejutkan, sel yang sama bertanggung jawab untuk fibrosis pada paru-paru dan ginjal. Ini sangat menggembirakan kerana kita sudah mengetahui dari ujian klinikal kanser Dr. Pasten bahawa imunotoksin anti-mesothelin selamat pada manusia, berpotensi mempercepat penggunaannya di kawasan lain. "