Mengungkap misteri di sebalik penyakit hati bukan alkohol

Mengungkap misteri di sebalik ancaman penyakit hati bukan alkohol

Penyakit hati berlemak bukan alkohol adalah penyakit hati yang paling biasa di seluruh dunia dan terdapat di sekitar 25 peratus populasi dunia. Lebih dari 90 peratus orang gemuk, 60 peratus diabetes, dan hingga 20 peratus orang dengan berat badan normal mengembangkannya. Ciri utama keadaan ini ialah pengumpulan lemak di hati. Hati dapat tetap berlemak tanpa mengganggu fungsi normal; namun, pengumpulan lemak boleh berkembang menjadi steatohepatitis bukan alkohol — bentuk agresif penyakit hati berlemak tanpa alkohol yang digabungkan dengan keradangan dan kadang-kadang fibrosis. Steatohepatitis bukan alkohol boleh menyebabkan komplikasi lebih lanjut seperti sirosis hati, barah hati primer dan akhirnya kematian.

Fibrosis hati adalah peramal kuat kematian jangka panjang pada pesakit dengan penyakit hati berlemak tanpa alkohol. Mekanisme yang mendasari perkembangan dari keadaan hati berlemak yang relatif jinak menjadi steatohepatitis bukan alkohol maju dan fibrosis hati tidak difahami secara lengkap. "Memahami mekanisme di mana keadaan ini menjadi mengancam nyawa adalah kunci dalam usaha kami untuk mencari penyelesaian terapeutik dan langkah pencegahan," kata Stephan Herzig.

Kehilangan identiti mengakibatkan disfungsi

Para penyelidik menggunakan genomik perbandingan untuk menganalisis mekanisme yang mengawal perkembangan dan fungsi khusus jenis sel yang paling banyak di hati, hepatosit. "Hasil kajian kami menunjukkan bahawa semasa berkembang menjadi steatohepatitis bukan alkohol, hepatosit mengalami kehilangan identiti separa, mereka diprogramkan semula," jelas Anne Loft, pengarang bersama artikel pertama.

Mengungkap misteri di sebalik ancaman penyakit hati bukan alkohol

Pemrograman ulang hepatosit dikendalikan dengan ketat oleh rangkaian protein yang bertindak sebagai pertukaran molekul, yang disebut 'faktor transkripsi'. Aktiviti mereka mengakibatkan disfungsi hepatosit. Rangkaian faktor transkripsi yang mengawal proses ini juga berperanan dalam perkembangan fibrosis. "Penemuan ini penting kerana mereka mengungkap mekanisme selular yang mendasari steatohepatitis bukan alkohol. Mengetahui tentang peranan rangkaian protein dan kehilangan identiti hepatosit memberi kita potensi intervensi untuk pengembangan terapi yang berkesan ”kata Ana Alfaro, pengarang bersama artikel tersebut.

Berdasarkan penemuan ini, kini adalah mungkin untuk mengembangkan pendekatan baru untuk menargetkan nod tertentu dalam rangkaian protein dengan berkesan untuk mencegah perkembangan penyakit atau bahkan mengembalikan fibrosis yang ada, sesuatu yang masih belum dapat dilakukan hingga kini.