Ketahanan terhadap antibiotik pilihan terakhir mungkin berlaku antara anjing peliharaan dan pemiliknya

anjing peliharaan

Gen mcr-1 berbahaya, yang memberikan ketahanan terhadap kolistin antibiotik terakhir, telah dijumpai pada empat manusia yang sihat dan dua anjing peliharaan. Dalam dua kes, anjing dan pemiliknya menyimpan gen tersebut, menurut penyelidikan baru yang disajikan di Kongres Eropah Mikrobiologi Klinikal & Penyakit Berjangkit (ECCMID) yang diadakan dalam talian tahun ini.

Sejak pertama kali dilaporkan di China pada tahun 2015, gen mcr-1 telah dijumpai di pelbagai orang dan haiwan di seluruh dunia. Ia memberikan ketahanan terhadap kolistin, antibiotik yang terakhir digunakan untuk merawat jangkitan dari beberapa bakteria yang tahan terhadap semua antibiotik lain. Senario mimpi buruk yang dapat muncul adalah mcr-1 yang digabungkan dengan bakteria yang sudah tahan dadah untuk mewujudkan jangkitan yang benar-benar tidak dapat diubati.

Dr. Juliana Menezes dan rakan-rakannya di Pusat Penyelidikan Interdisipliner dalam Kesihatan Haiwan, Fakulti Perubatan Veterinar, University of Lisbon, Portugal berminat sama ada haiwan peliharaan rumah tangga boleh bertindak sebagai takungan gen dan membantu penyebarannya di masyarakat.

Untuk mengetahui, penulis mencari ketahanan terhadap kolistin dalam bakteria dalam sampel tinja dari orang dan haiwan peliharaan. Sampel diambil dari 126 orang sihat yang tinggal bersama 102 kucing dan anjing di 80 isi rumah di Lisbon antara Februari 2018 dan Februari 2020. Semua manusia dan 61 haiwan peliharaannya sihat. Sebanyak 23 haiwan peliharaan mengalami jangkitan kulit dan tisu lembut (SSTI) dan 18 mempunyai jangkitan saluran kencing (UTI).

Lapan anjing dari 102 haiwan peliharaan (7.8%) dan empat manusia dari 126 (3.2%) menyimpan bakteria dengan gen mcr-1. Tiga daripada anjing itu sihat, empat menghidap SSTI dan satu lagi mempunyai UTI. Tiada kucing yang membawa gen itu.

Analisis lebih lanjut menunjukkan bahawa bakteria yang diasingkan dari semua 12 sampel yang positif mcr-1 tahan terhadap pelbagai antibiotik.

Di dua rumah tangga dengan anjing dengan SSTI, gen mcr-1 dijumpai pada anjing dan pemiliknya. Analisis genetik sampel menunjukkan bahawa dalam salah satu dari dua kes ini, gen telah ditularkan antara haiwan peliharaan dan pemiliknya.

Walaupun penularan ke dua arah adalah mungkin, ada anggapan bahawa dalam kes ini gen itu berpindah dari anjing ke manusia, kata Dr Menezes.

Pemiliknya tidak mengalami jangkitan dan oleh itu tidak memerlukan rawatan. Anjing yang sakit berjaya dirawat.

Para penyelidik mengatakan hasil mereka menunjukkan bahawa gen mcr-1 dapat disebarkan antara anjing dan pemiliknya. Ini menimbulkan kebimbangan bahawa haiwan peliharaan dapat bertindak sebagai takungan gen dan membantu penyebaran daya tahan terhadap antibiotik terakhir.

Dr. Menezes menambah: "Colistin digunakan ketika semua antibiotik lain gagal - ini adalah rawatan penting bagi usaha terakhir. Sekiranya bakteria yang tahan terhadap semua ubat memperoleh gen ketahanan ini, mereka akan menjadi tidak dapat diubati, dan itulah senario yang harus kita hindari dengan segala cara.

"Kami tahu bahawa penggunaan antibiotik yang berlebihan mendorong ketahanan dan sangat penting untuk digunakan secara bertanggungjawab, bukan hanya dalam perubatan tetapi juga dalam perubatan veterinar dan pertanian."