Para penyelidik menghasilkan telur tikus komputer dari awal untuk pertama kalinya

sel telur

Sekumpulan saintis yang berkaitan dengan sejumlah institusi di seluruh Jepun sebenarnya telah mengembangkan, untuk pertama kalinya, telur tikus komputer yang layak dari bawah menggunakan sel stem. Dalam makalah mereka yang dikeluarkan dalam jurnal Sains/Ilmu, pasukan menentukan prosedur mereka dan juga di mana mereka fikir boleh digunakan. Lin Yang serta Huck-Hui Ng dengan Genome Institute of Singapore sebenarnya telah mengeluarkan item Perspektif dalam jurnal yang sama mengenai pekerjaan yang dilakukan oleh kumpulan itu di Jepun

Pada tahun 2011 pemimpin gametogenesis inseminasi buatan Katsuhiko Hayashi serta kumpulannya membuat sel sperma awal yang diperluas dari sel stem. Kemudian pada tahun 2016, Hayashi serta kumpulan tambahan membuat telur haiwan awal menggunakan sel induk. Tetapi inisiatif itu berhati-hati - telur pendahulu perlu dibiakkan di bilik sel ovari agar dapat dilaksanakan. Dalam inisiatif baru ini, Hayashi juga merupakan kumpulan tambahan yang benar-benar memenuhi syarat untuk sel ovari serta mengembangkan sel telur tetikus komputer awal yang layak dari bawah.

Kumpulan ini memusatkan perhatian pada bahan aktif yang terdapat di bilik mandi sel ovari serta menubuhkan inkubator baru yang tidak memerlukannya. Setelah 5 tahun, mereka menemui campuran kimia yang sesuai dan menggunakannya untuk menghasilkan bilik mandi inkubator yang berfungsi sama seperti bilik mandi sel ovari. Dengan semua komponen dalam kedudukannya, para saintis mengembangkan oosit dari sel induk dalam gaya yang sebenarnya telah dibentuk 5 tahun sebelumnya. Mereka kemudian meletakkannya di bilik mandi inkubator dan juga dinikmati ketika campuran itu berubah menjadi telur tikus komputer. Para saintis menjamin bahawa mereka dapat dilakukan dengan membiakkan banyak telur, menanamnya ke dalam rahim tetikus komputer wanita dan setelah itu membiarkan alam mengambil programnya. Tikus komputer yang disenyawakan secara tidak semula jadi menghidupkan anak-anak yang selepas itu dibenarkan untuk berkembang menjadi matang dan juga pendua secara normal.

Percubaan seperti itu tidak dapat dilaksanakan dengan manusia, namun para saintis mengesyorkan tugas mereka akhirnya berkaitan dengan rekreasi manusia - membenarkan wanita steril untuk melahirkan anak, misalnya, dan bahkan membenarkan pasangan sesama jenis mempunyai anak dengan DNA dari kedua ibu dan ayah. Sementara itu, para saintis meneruskan inisiatif mereka dan juga mengikuti strategi untuk menggandakan kerjasama mereka dengan marmoset.