Menghidupkan reaksi imun

Menghidupkan reaksi imun

Apabila kita terdedah kepada patogen, sel-sel B sistem kekebalan tubuh menyebar ke kelenjar getah bening, limpa, dan amandel kita. Di sana, sel-sel tersebut bermutasi di pusat-pusat kuman - kem boot mikroskopik yang menggerakkan sel-sel B melalui voli mutasi untuk menghasilkan antibodi yang paling kuat untuk meneutralkan agen berjangkit. Selagi pusat germinal beroperasi dan beroperasi, sel B bebas untuk matang dan menyempurnakan pendekatan mereka untuk memerangi penyakit. Tetapi apabila pusat percambahan mati, biasanya setelah beberapa minggu, proses latihan berhenti. Apa sahaja antibodi yang terbentuk pada masa itu adalah, untuk lebih baik atau lebih buruk, produk akhir sistem imun.

Sekarang, kajian baru di Sains/Ilmu menerangkan salah satu elemen penting yang terlibat dalam menutup pusat percambahan. Penemuan ini akhirnya dapat membantu para saintis memperpanjang atau memotong jangka masa bahawa pusat percambahan aktif, dengan implikasi klinikal yang berpotensi.

"Sekiranya kita dapat menjadikan pusat kuman bertahan lebih lama, mungkin kita dapat membantu tubuh membentuk antibodi yang lebih kuat sebagai tindak balas terhadap vaksin," kata Gabriel D. Victora, ketua Makmal Dinamika Limfosit di The Rockefeller University. "Di sisi lain, jika kita tahu cara menutup pusat kuman, itu dapat membantu mengobati penyakit autoimun yang disebabkan oleh tindak balas imun yang berlebihan."

Kisah dua sel T

Walaupun sel B adalah bintang bagi tindak balas imun, sebilangan besar sel T yang menyokong memainkan peranan penting dalam pusat percambahan. Sel T pembantu memberi maklumat kepada sel B dan mendorong pertumbuhannya, sementara sel T pengatur menekan seluruh proses. "Sel T pembantu dan pengatur adalah gas dan brek tindak balas imun, masing-masing," kata Victora.

Para saintis telah lama mengetahui bahawa sel T berperanan dalam penekanan sistem kekebalan tubuh secara besar-besaran tetapi, sehingga kini, kesan spesifik mereka terhadap pembubaran pusat-pusat percambahan individu tetap menjadi misteri. "Kami tahu banyak tentang mengapa pusat-pusat kuman terbentuk, tetapi hampir tidak ada sebab mengapa mereka jatuh," kata Victora.

Untuk meneroka lebih jauh faktor-faktor yang menyebabkan pembubaran pusat kuman, Victora dan pasukannya mula meneroka protein yang disebut Foxp3, yang sangat penting untuk fungsi sel T pengawalseliaan. Dengan menandakan pusat hijau dan germinal Foxp3 berwarna biru, para penyelidik dapat memperbesar pusat germinal individu pada tikus dan mengesan setiap bootcamp sel B dari pembentukannya sehingga habis.

"Kami dapat melihat bagaimana jumlah sel T yang membawa protein Foxp3 hijau meningkat tepat sebelum pusat percambahan biru mulai menyusut," kata Johanne Jacobsen, rakan penyelidikan di makmal Victora.

Setelah diperiksa dengan lebih teliti, para saintis menyedari bahawa Foxp3 yang meningkat yang menandakan berakhirnya kehidupan pusat percambahan bukan berasal dari sel T pengatur. Sebagai gantinya, sel T pembantu itu sendiri mulai mengekspresikan Foxp3 — bekas pedal gas tiba-tiba membanting brek, penyokong yang membantu berubah menjadi pengatur sebelum runtuhnya pusat percambahan.

"Kami melihat pembantu berubah menjadi pengatur," kata Jacobsen.

Pusat germinal Germane

Penemuan ini adalah yang pertama untuk menonjolkan sel T pembantu sebagai agen utama penutupan pusat germinal, dan mereka meningkatkan kemungkinan bahawa mengganggu sel-sel ini secara khusus memungkinkan para saintis untuk mengganggu jangka masa pusat germinal beroperasi.

Memperpanjang umur pusat kuman kita setelah kita menerima vaksin, misalnya, dapat membantu membujuk sistem imun kita untuk membuat antibodi yang lebih kuat. Sebaliknya, mematikan pusat kuman dapat membantu merawat penyakit autoimun - mencegah tubuh daripada mengembangkan antibodi yang sangat kuat yang cukup kuat menargetkan selnya sendiri dan melakukan kerosakan yang nyata.

Tetapi dalam masa terdekat, makmal Victora akan memberi tumpuan untuk menjelaskan peranan sel T pembantu dan menyiasat sama ada faktor tambahan menyumbang kepada kematian pusat kuman. Sel T tidak mungkin menjadi satu-satunya “off switch” untuk pusat percambahan, dan Victora mengesyaki bahawa kita masih dalam tahap awal untuk mengetahui kerumitan bagaimana bootcamps sel B badan kita berfungsi. "Kami telah mengenal pasti satu faktor yang terlibat dalam menutup pusat percambahan," kata Victora.

"Mungkin ada banyak lagi."