Menjanjikan penyelidikan baru mengenai kanser payudara yang agresif

sel barah payudara

Terapi yang lebih baik untuk barah payudara positif HER2 lebih baik, banyak terima kasih kepada penyelidikan baru oleh kumpulan yang diketuai oleh guru Universit é de Montr éal Jean-Fran çois Côté di syarikat sitoskeleton dan juga sistem penyelidikan migrasi sel dari Montreal Clinical yang berafiliasi dengan UdeM. Institut Penyelidikan

Disiarkan dalam PNAS, jurnal Akademi Sains Nasional AS, penyelidikan baru oleh Marie-Anne Goyette, pelatih doktor di makmal Côté, memperlihatkan sasaran penyembuhan yang sangat menjanjikan untuk bertindak balas terhadap barah payudara positif HER2.

Dalam barah payudara positif HER2, genetik yang disebut HER2 dikongsi yang mengiklankan jenis penyakit yang agresif. Mempengaruhi 20 peratus wanita yang mengalami barah payudara di Kanada, subtipe positif HER2 dikaitkan dengan diagnosis yang buruk.

Apa yang membahayakan nyawa kebanyakan individu barah adalah kekuatan sel-sel pertumbuhan untuk menyebar dan juga merebak ke pelbagai organ tubuh yang lain, yang dapat menghalang ciri-ciri tubuh yang penting. Semakin banyak, ubat yang disesuaikan sebenarnya telah menghasilkan banyak jangkaan individu yang mengungkapkan genetik HER2, namun regresi adalah perkara biasa dalam beberapa.

Imunoterapi adalah peluang penting untuk menangani individu yang tahan dadah ini, namun sehingga kini dengan sedikit kelebihan yang jelas. Sebagai hasilnya, para saintis berusaha untuk memperkuat pemahaman mereka mengenai suasana kekebalan pertumbuhan dan juga lebih baik menyasarkan terapi dan juga yang mungkin dapat membalasnya.

Dengan ini, kumpulan Côté memeriksa sensasi penting dalam pertumbuhan yang kuat yang disebut hipoksia. Hipoksia muncul oleh ketiadaan oksigen yang dipicu oleh perkembangan pertumbuhan yang cepat, dan juga menyebabkan pembuatan metastasis, sistem kekebalan tubuh yang rosak dan juga ketahanan terhadap terapi. Ringkasnya, dengan membuat pertumbuhan menjadi lebih agresif sambil menurunkan kemampuan tubuh untuk melindungi dirinya sendiri, hipoksia mengiklankan perkembangan barah, yang dapat mematikan bagi mereka yang terpengaruh.

Dalam reka bentuk praklinikal, kumpulan IRCM menentukan protein sihat yang dipanggil AXL yang aktivitinya penting untuk hipoksia berlaku. Dengan menghalang aktiviti protein sihat ini dalam pertumbuhan, dengan menggunakan kaedah unik yang berbeza, kumpulan ini mengamati penyembuhan kapilari dan juga revitalisasi suasana imun pertumbuhan. Menyekat aktiviti pertumbuhan juga meminimumkan keupayaannya untuk merebak di pelbagai organ badan yang lain.

"Seolah-olah kita berjaya, di satu sisi, merobohkan dinding pelindung tumor terhadap sistem imun, sehingga menjadikannya lebih rentan terhadap perawatan imunologi, dan, di sisi lain, dalam mencegah tumor bergerak ke tempat lain , "Kata Goyette, penulis awal penyelidikan baru.

Kemungkinan penyelidikan ini lebih penting lagi kerana ia memerlukan peluang untuk penyelidikan tambahan mengenai topik ini dari sudut pandang bidang penyelidikan bioperubatan yang berbeza, menurut para saintis. Perkongsian pengalaman sekali lagi mengesahkan nilainya, kata mereka.

"Ubat peribadi mutakhir dalam imunologi telah menghadapi tentangan yang besar dari jenis kanser ini dan kami mempunyai kepakaran dalam penyelidikan molekul untuk membantu mengatasi halangan ini," kata Côté. "Kami tidak hanya menjelaskan mekanisme sentral fungsi beberapa tumor yang paling agresif, tetapi dengan melakukannya kami juga telah meluncurkan cara untuk menciptakan lingkungan yang kondusif untuk perawatan yang lebih efektif."