Jangka hayat yang disukai dan kaitannya dengan senario hidup buruk hipotesis

penuaan

Penyelidikan baru menjelaskan bagaimana momok kemerosotan mental dan ketidakselesaan berterusan mengurangkan keinginan individu untuk hidup hingga usia tua. Di kalangan orang Norwegia yang berumur 60 tahun dan lebih tua, keinginan untuk hidup hingga ke usia yang inovatif diturunkan oleh senario kehidupan buruk hipotesis dengan hasil yang paling sukar disebabkan oleh kemerosotan mental dan ketidakselesaan berterusan, menurut kajian yang dilakukan di Pusat Penuaan Robert N. Butler Columbia berpusat di Columbia Mailman School ofPublic Health

Makalah ini adalah yang pertama untuk meneliti Harapan Hidup yang Disukai (PLE) berdasarkan kesihatan hipotesis dan masalah hidup. Pencarian untuk dilancarkan dalam jurnal keprihatinan bulan Julai Umur dan Penuaan.

Kumpulan kajian diketuai oleh Vegard Skirbekk, Ph D., guru Populasi dan Kesihatan Keluarga, yang memanfaatkan maklumat dari Norway, kerana jangka hayat kelahirannya yang cukup tinggi. Dia memeriksa bagaimana 6 masalah kesihatan dan kehidupan yang buruk mempengaruhi PLE setelah usia 60 tahun dan masing-masing dinilai berdasarkan usia, jantina, pendidikan dan pembelajaran, kedudukan perkahwinan, ciri kognitif, kesendirian yang dilaporkan sendiri dan ketidakselesaan berterusan.

Penilaian tersebut terdiri daripada maklumat dari penyelidikan NORSE-Oppland County berdasarkan masalah kesihatan dan kehidupan berdasarkan populasi penduduk yang berumur 60-69 tahun, 70-79 tahun dan 80 tahun ke atas. Pengumpulan maklumat dilakukan dalam 3 gelombang pada tahun 2017, 2018 dan 2019. Keseluruhan 948 orang menyertai mesyuarat dan penilaian kesihatan.

Skirbekk dan rakan sekerja bertanya kepada 825 penduduk kejiranan yang berusia 60 tahun ke atas, pertanyaan, "Jika anda dapat memilih secara bebas, sampai usia berapa anda ingin hidup?" Hasil kajian menunjukkan bahawa di kalangan warga Norwegia yang berusia lebih dari 60 tahun, keinginan untuk hidup hingga usia yang inovatif diturunkan oleh senario kehidupan buruk hipotetis, seperti akibat kemerosotan mental dan ketidakselesaan yang berterusan. Hasil PLE yang kurang baik didapati kerana kemungkinan menumpahkan pasangan atau mengalami kesusahan

Menurut Skirbekk, "Demensia mendahului senarai keadaan di mana orang lebih suka menjalani kehidupan yang lebih pendek - yang merupakan cabaran tertentu memandangkan peningkatan demensia yang pesat pada tahun-tahun mendatang."

Jangka Hayat Preferred biasa adalah 91.4 tahun dan tidak ada perbezaan antara lelaki dan wanita, namun individu yang lebih tua mempunyai PLE yang lebih besar daripada individu yang lebih muda. PLE di antara lagu-lagu tidak dipengaruhi oleh kemungkinan sensasi sepi. Pencerahan yang lebih besar telah mengurangkan PLE untuk kemerosotan mental dan ketidakselesaan berterusan.

"Walaupun fakta bahawa kenaikan jangka hayat pada sebahagian besarnya terjadi pada usia kemudian, di mana pengalaman kehilangan dan kecacatan tersebar luas, ada sedikit bukti saintifik mengenai berapa lama individu ingin hidup memandangkan kesan daripada keadaan kehidupan yang buruk itu , ”Ingat Skirbekk.