Satu suntikan vaksin Sputnik V mencetuskan tindak balas antibodi yang kuat

Satu suntikan vaksin Sputnik V mencetuskan tindak balas antibodi yang kuat

Dosis tunggal vaksin Sputnik V boleh menimbulkan tindak balas antibodi yang signifikan terhadap SARS-CoV-2, menurut kajian yang diterbitkan pada 13 Julai di jurnal. Perubatan Laporan Sel.

"Oleh kerana bekalan vaksin yang terhad dan penyebaran vaksin yang tidak merata di banyak wilayah di dunia, pihak berkuasa kesihatan sangat memerlukan data mengenai tindak balas imun terhadap vaksin untuk mengoptimumkan strategi vaksinasi," kata penulis kanan Andrea Gamarnik dari Fundación Instituto Leloir-CONICET di Buenos Aires, Argentina. "Data yang disemak oleh rakan sebaya yang kami sajikan memberikan maklumat untuk membimbing keputusan kesihatan awam berdasarkan keadaan darurat kesihatan global saat ini."

Penyelidikan yang lalu menunjukkan bahawa dua dos Sputnik V menghasilkan keberkesanan 92% terhadap penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), yang disebabkan oleh SARS-CoV-2. Soalan penting ialah adakah satu dos akan memperoleh manfaat kesihatan awam yang lebih besar daripada dua dos dengan membenarkan perlindungan terhadap populasi yang lebih besar dengan lebih cepat.

Bukti dari vaksin lain memberikan sokongan untuk pendekatan satu arah. Vaksin AstraZeneca menunjukkan keberkesanan 76% setelah satu dos, dan vaksin Moderna dan Pfizer dapat menyebabkan kekebalan yang mencukupi pada individu yang dijangkiti sebelumnya setelah satu dos, tanpa faedah jelas dari dos tambahan.

Dalam Perubatan Laporan Sel kajian, Gamarnik dan rakannya membandingkan kesan satu dan dua tembakan Sputnik V pada tindak balas antibodi khusus SARS-CoV-2 pada 289 pekerja penjagaan kesihatan di Argentina. Tiga minggu selepas dos kedua, semua sukarelawan tanpa jangkitan sebelumnya menghasilkan antibodi imunoglobulin G (IgG) khusus virus - jenis antibodi yang paling biasa dijumpai dalam darah.

Tetapi dalam masa tiga minggu setelah menerima dosis pertama, 94% peserta ini mengembangkan antibodi IgG terhadap virus, dan 90% menunjukkan bukti meneutralkan antibodi, yang mengganggu kemampuan virus untuk menjangkiti sel.

Hasil tambahan menunjukkan bahawa tahap IgG dan antibodi peneutralan pada peserta yang dijangkiti sebelumnya jauh lebih tinggi setelah satu dos berbanding dengan sukarelawan yang diberi vaksin sepenuhnya tanpa sejarah jangkitan. Dos kedua tidak meningkatkan pengeluaran antibodi peneutralan pada sukarelawan yang dijangkiti sebelumnya.

"Ini menyoroti tanggapan yang kuat terhadap vaksinasi individu yang dijangkiti sebelumnya, menunjukkan bahawa imuniti yang diperoleh secara semula jadi dapat ditingkatkan cukup dengan satu dos, sesuai dengan kajian baru-baru ini menggunakan vaksin mRNA," kata Gamarnik.

Kajian lebih lanjut diperlukan untuk menilai jangka masa tindak balas imun dan untuk menilai bagaimana tahap antibodi berkaitan dengan perlindungan vaksin terhadap COVID-19. "Bukti berdasarkan maklumat kuantitatif akan memandu strategi penggunaan vaksin dalam menghadapi sekatan bekalan vaksin di seluruh dunia," kata Gamarnik.