Satu daripada dua kes hospital COVID mengalami komplikasi: kajian

pesakit

Sebanyak satu dari dua orang yang dirawat di hospital dengan COVID-19 yang teruk terus mengalami komplikasi kesihatan yang lain, menurut penyelidikan baru yang komprehensif yang dikeluarkan pada hari Jumaat.

Penulis kajian mengatakan penemuan mereka menunjukkan kesan kesihatan jangka pendek dan jangka panjang yang mendalam pada pesakit COVID-19 serta perkhidmatan kesihatan dan penjagaan.

Data dari lebih daripada 70,000 pesakit hospital di lebih daripada 300 hospital Britain dikumpulkan untuk penyelidikan.

Ia mendapati bahawa komplikasi kesihatan yang paling biasa adalah masalah pada buah pinggang dan paru-paru pesakit, tetapi keadaan neurologi dan kardiovaskular juga dilaporkan secara meluas.

Kadar komplikasi adalah tinggi walaupun di kalangan pesakit "muda, yang sebelumnya sihat", dengan 27 peratus dari 19-29 tahun dan 37 peratus dari 30-39 tahun mengalami sekurang-kurangnya satu komplikasi setelah dimasukkan ke hospital dengan COVID-19.

Pengarang penyelidikan, diterbitkan dalam The Lancet jurnal perubatan, mengatakan bahawa ia harus memberi amaran kepada pembuat dasar mengenai perlunya merancang sokongan jangka panjang untuk mangsa COVID.

"Karya ini bertentangan dengan naratif semasa bahawa COVID-19 hanya berbahaya pada orang dengan penyakit bersama yang ada dan orang tua," kata pengarang kanan Profesor Calum Semple, dari University of Liverpool.

"Keparahan penyakit semasa masuk adalah peramal komplikasi bahkan pada orang dewasa yang lebih muda, jadi pencegahan komplikasi memerlukan strategi pencegahan utama, yang bermaksud vaksinasi."

Data menunjukkan bahawa komplikasi lebih sering terjadi pada lelaki berbanding wanita dan sedikit lebih tinggi pada pesakit kulit hitam daripada pesakit kulit putih.

Yang penting, hampir satu dari tiga orang - 27 peratus - pesakit didapati kurang dapat menjaga diri mereka sendiri setelah keluar dari hospital, tanpa mengira usia, jantina atau bangsa.

Penulis mengatakan bahawa komplikasi yang dicatat dalam penyelidikan itu terpisah dari apa yang disebut "COVID panjang", di mana penghidap menunjukkan gejala yang berkaitan secara langsung dengan penyakit ini selama berminggu-minggu dan selalunya berbulan-bulan setelah jangkitan.

Mereka meminta pemantauan jangka panjang terhadap kesan kesihatan pada pesakit COVID dan mengatakan pemerintah harus bersedia untuk mengatur rawatan susulan khusus untuk mangsa yang selamat.

"Adalah penting bahawa dengan risiko komplikasi yang tinggi dan kesannya terhadap orang-orang, komplikasi COVID-19 - bukan hanya kematian - dipertimbangkan ketika membuat keputusan tentang cara terbaik mengatasi wabak ini," kata pengarang bersama Aya Riad , dari Universiti Edinburgh.

"Memusatkan perhatian pada kematian akibat COVID-19 cenderung meremehkan kesan sebenarnya, terutama pada orang yang lebih muda yang cenderung bertahan hidup dengan COVID-19 yang teruk."