Tidak ada petunjuk mengenai vaksinasi COVID-19 pada susu ibu

penyusuan

Suntikan RNA Messenger berbanding COVID-19 tidak dikenal pasti dalam susu manusia, menurut kajian penyelidikan kecil oleh UC San Francisco, yang membuktikan bukti awal bahawa vaksinasi mRNA tidak dipindahkan ke bayi.

Kajian penyelidikan, yang memeriksa susu ibu dari 7 betina setelah mereka mendapat suntikan mRNA dan juga tidak menunjukkan jejak vaksinasi, menggunakan maklumat awal keselamatan vaksinasi sepanjang penyusuan dan juga dapat meredakan kebimbangan di antara mereka yang benar-benar mengalami penurunan inokulasi atau berhenti menyusu kerana masalah bahawa inokulasi dapat mengubah susu manusia. Kertas itu muncul di JAMA Pediatrik.

Penyelidikan sebenarnya menunjukkan bahawa suntikan dengan mRNA mencegah penularan jangkitan yang mencetuskan COVID-19. Kajian penyelidikan meneliti suntikan Pfizer dan juga Moderna, yang keduanya mempunyai mRNA.

Organisasi Kesihatan Sedunia menasihatkan agar individu yang menyusui diberi imunisasi, dan juga Akademi Perubatan Penyusuan Ibu telah menyatakan bahawa terdapat sedikit ancaman vaksin nanopartikel atau mRNA masuk ke dalam sel-sel bust atau dipindahkan ke susu, yang secara teori dapat mempengaruhi ketahanan bayi.

"Hasilnya menguatkan cadangan semasa bahawa vaksin mRNA selamat dalam penyusuan, dan bahawa individu yang menyusu yang menerima vaksin COVID tidak boleh berhenti menyusu," kata penulis setara Stephanie L. Gaw, MD, Ph D., penolong guru Maternal-Fetal Perubatan di UCSF.

"Kami tidak mengesan vaksin yang berkaitan dengan mRNA dalam salah satu sampel susu yang diuji," kata penulis utama Yarden Golan, Ph D., seorang doktor pasca doktoral di UCSF. "Penemuan ini memberikan bukti eksperimental mengenai keselamatan penggunaan vaksin berdasarkan mRNA selama menyusui."

Kajian penyelidikan dilakukan dari Disember 2020 hingga Februari 2021. Umur rata-rata ibu adalah 37.8 tahun dan juga anak-anak mereka berumur antara satu bulan hingga 3 tahun. Contoh susu dikumpulkan sebelum inokulasi dan juga pada masa yang berlainan sebanyak 48 jam selepas inokulasi.

Para penyelidik mendapati bahawa tidak ada contoh yang menunjukkan tahap mRNA vaksinasi yang ketara pada unsur susu apa pun.

Penulis ingat bahawa kajian penyelidikan dibatasi oleh dimensi contoh kecil dan juga menyatakan bahawa lebih banyak maklumat profesional dari penduduk yang lebih besar diperlukan untuk harga yang lebih baik mengutip hasil suntikan pada hasil akhir penyusuan.