Tidak ada kelebihan yang dapat dilihat dari celecoxib adjuvant dalam sel barah payudara negatif ERBB2

Tidak ada faedah yang dapat dilihat dari celecoxib adjuvant pada barah payudara negatif ERBB2

(HealthDay) –Untuk penderita sel barah payudara negatif ERBB2, terapi selama 2 tahun dengan celecoxib sebagai penambahbaikan untuk rawatan standard tidak memberikan kelebihan kesihatan (DFS) berbanding pil gula, menurut penyelidikan yang dikeluarkan dalam talian pada 15 Julai JAMAOnkologi

R. Charles Coombes, MD, Ph D., dari Imperial College London, serta rakan-rakannya menjalankan ujian secara rawak di 160 kemudahan yang memeriksa 2 tahun celecoxib adjuvant berbanding pil gula di kalangan 2,639 orang dengan ERBB2 (sebelumnya HER2) - barah payudara sel. Peserta ditunjuk sewenang-wenangnya untuk celecoxib atau pil gula dalam perkadaran 2: 1 (1,763 dan 876, khususnya).

Secara keseluruhan, 73 peratus pertumbuhan adalah positif reseptor estrogen atau reseptor progesteron positif serta ERBB2-negatif. Empat puluh 8 peratus orang mempunyai penyakit positif simpul dan 42 peratus mempunyai pertumbuhan 3 yang berkualiti. Para saintis mendapati bahawa kejadian DFS dilaporkan untuk 487 orang (19 persen) pada tindak lanjut tipikal 74.3 bulan: 18 serta 19 persen untuk mereka yang mendapat celecoxib serta pil gula, khususnya (harga DFS lima tahun, 84 dan 83 peratus, khususnya), dengan kadar risiko yang tidak disesuaikan 0.97 (95% tempoh keyakinan diri, 0.80 hingga 1.17; log-rank P = 0.75). Di kedua-dua pasukan terapi, harga kesan beracun dikurangkan, tanpa bukti perbezaan.

"Walaupun terdapat bukti praklinik dan pemerhatian yang kuat yang menunjukkan peranan untuk agen anti-radang dalam pengurusan barah payudara, celecoxib gagal mengurangkan risiko kambuh atau kematian di kalangan individu dengan penyakit peringkat awal," kata para penulis yang hadir dengan kandungan.

Beberapa penulis mengungkapkan hubungan monetari dengan perniagaan biofarmaseutikal, yang terdiri dari Pfizer, yang membuat celecoxib dan sebagian menghasilkan uang dari penelitian ini.