Tidak ada faedah dari rawatan PRP untuk pesakit dengan sakit tendon Achilles yang melemahkan

Tendon Achilles

Pesakit dengan tendinopati Achilles, penyakit tendon Achilles yang mungkin boleh mencetuskan kesakitan yang besar, tidak mendapat manfaat daripada ditangani dengan tembakan plasma (PRP) platelet, ujian saintifik yang diketuai oleh University of Warwick sebenarnya telah dijumpai.

PRP adalah rawatan yang biasa digunakan untuk berbagai masalah ortopedik dan juga dipopularkan oleh penggunaannya oleh ahli sukan elit. Walau bagaimanapun, kajian penyelidikan baru ini dikeluarkan hari ini (13 Julai) di Jurnal Persatuan Perubatan Amerika dan juga dijana oleh Versus Arthritis sebenarnya telah menunjukkan bahawa ia tidak mencukupi untuk rawatan Achilles tendinopathy dan juga menunjukkan bahawa ia tidak lagi digunakan untuk pesakit ini.

Achilles tendinopathy adalah masalah degeneratif yang muncul sebagai rasa sesak atau sakit ketika melahirkan berat pada kaki. Tendon Achilles melekatkan jisim otot tulang betis ke tumit dan juga diperlukan untuk meningkatkan tumit dari lantai semasa berjalan atau berlari. Tendon mengalami sejumlah besar kerosakan sepanjang kehidupan seharian. Biasanya, tendon mengalami kitaran keausan dan juga kerja pembaikan, namun pada Achilles tendinopathy bahawa kitaran itu rosak dan juga tendon tidak membetulkan dirinya dengan baik. Bagi sebilangan individu, terutamanya jika pekerjaan mereka memerlukan mereka berjalan atau jika mereka melakukan banyak berjalan-jalan atau berlari, ini boleh mencetuskan kesakitan atau kesakitan yang sangat besar.

PRP biasanya digunakan setelah pelbagai terapi lain benar-benar gagal, seperti pengurangan kesakitan secara langsung, cadangan, perubahan tugas dan juga pemulihan fizikal.

Untuk ujian perubatan rawak ini, yang paling besar seumpamanya, para saintis mengupah 240 pesakit dengan Achilles tendinopathy, dibahagikan tepat kepada 2 pasukan: satu mendapatkan rawatan PRP, sementara pelbagai pasukan kawalan lain mendapat tembakan palsu. Individu tersebut kemudian diminta untuk menyelesaikan penilaian sendiri mengenai kesakitan, ciri dan tugas mereka setelah 3 dan juga 6 bulan, menggunakan Institut Penilaian Sukan Victoria - penilaian Achilles (VISA-A) - alat yang disahkan untuk menganalisis pesakit dengan Tendinopati Achilles.

Ketika penilaian dari kedua pasukan berbeza, para saintis tidak menemui perbezaan analitik antara penilaian khas setiap pasukan.

Penulis utama kajian penyelidikan Profesor Rebecca Kearney dari Unit Percubaan Klinikal Warwick di University of Warwick mendakwa: "Satu-satunya sebab untuk merawat tendinopati adalah jika pesakit mengalami kesakitan, kerana keadaan ini tidak menyebabkan rasa sakit dalam semua kes. Apa yang penting bagi pesakit adalah mereka menginginkan pengurangan kesakitan, dapat melakukan aktiviti yang mereka dapat sebelumnya. Kami menetapkan perbezaan yang penting secara klinikal dan yang tidak dapat dicapai dalam percubaan.

“Lebih banyak individu dalam pasukan PRP mengalami rasa sakit yang meningkat setelah tembakan, kehilangan darah, luka, dan juga pembengkakan di lokasi yang disuntik. Ini adalah perkara biasa yang anda pasti akan berhubung dengan mendapatkan tembakan dan juga mereka bertambah baik tetapi mereka mendedahkan bahawa tembakan tepat ke tendon Achilles tidak berkesan sepenuhnya.

"Saranan dari percubaan ini adalah bahawa PRP tidak boleh digunakan untuk mengobati tendinopati Achilles. Ia tidak berkesan, memerlukan wang dan kami menemui beberapa bukti bahawa ia boleh mendatangkan bahaya dalam jangka masa pendek. Tidak ada bukti untuk terus menggunakannya untuk tendinopati Achilles. "

PRP diyakini akan mengiklankan kerja pembaikan tendon dengan memasukkan fokus elemen pembangunan yang tinggi terus ke laman web kemerosotan, untuk meningkatkan pertumbuhan semula. Ia dibuat dengan mengambil darah orang itu sendiri, memutarnya ke bawah ke fokus tinggi dalam sentrifugal sebelum memasukkannya langsung ke lokasi yang diperlukan. Anggapannya adalah bahawa ini menyebabkan prosedur perkhidmatan pembaikan mengikut masa.

Ia juga digunakan untuk berbagai macam masalah ortopedik lain dan juga oleh ahli sukan pakar, namun tanpa mempedulikan hal ini, terdapat sedikit bukti tentang prestasinya untuk kebanyakan masalah.

Profesor Kearney merangkumi: "Terdapat ledakan dalam rawatan suntikan untuk Achilles tendinopathy. Terdapat jenis suntikan lain yang sedang digunakan tetapi ada masalah yang sama bahawa ini belum diuji dan dinilai dalam ujian klinikal berkualiti tinggi. Kajian ini menimbulkan persoalan bahawa jika PRP tidak berfungsi, mungkin beberapa suntikan lain yang biasa digunakan untuk Achilles tendinopathy memerlukan penilaian lebih lanjut.

"Kami tidak dapat menunjukkan satu titik yang menimbulkan Achilles Tendinopathy, itulah sebabnya merawatnya menjadi sangat mencabar. Itulah sebabnya kami melihat banyak tawaran pelbagai terapi, tidak setiap yang benar-benar diperiksa dengan tepat. "

Caroline Aylott, Ketua Penyampaian Penyelidikan di Versus Arthritis, mengatakan: “Achilles tendionopathy dapat memicu kesakitan yang besar dan juga melindungi dari individu agar tidak bertenaga. Hasil dari kajian penyelidikan ini mengesyorkan agar tembakan plasma yang kaya platelet tidak meningkatkan rasa sakit atau ciri, dan juga akibatnya tidak boleh disarankan sebagai rawatan untuk masalah ini. Lebih banyak kajian diperlukan untuk menjamin kami mencari terapi yang berkesan untuk individu yang mempunyai tendonopati Achilles yang tidak selesa. "