Penggunaan ubat lama yang baru mengurangkan risiko barah buah pinggang kembali

buah pinggang

Menggunakan ubat yang ada untuk barah buah pinggang tahap akhir pada tahap awal penyakit dapat mengurangkan risiko barah berulang sepertiga, menurut penelitian baru.

Penemuan dari percubaan Tahap III dibentangkan hari ini di kongres Persatuan Urologi Eropah (EAU21). Terdapat risiko tinggi kanser ginjal kembali, setelah menjalani pembedahan untuk membuang tumor, tetapi saat ini tidak ada rawatan untuk membantu mencegahnya.

Kajian KEYNOTE melibatkan hanya kurang dari 1000 pesakit barah buah pinggang yang telah menjalani pembedahan. Separuh daripadanya diberi pembrolizumab, atau pembro, dan separuh lagi plasebo.

Pembro digunakan untuk merawat sejumlah barah, termasuk barah ginjal tahap akhir, di mana penyakit ini telah merebak ke organ lain. Percubaan antarabangsa di 20 negara adalah kali pertama ubat itu digunakan dengan pesakit pada peringkat awal penyakit ini.

Pasukan ini mendapati bahawa selama lebih dari dua tahun, pesakit yang menggunakan pembro adalah sepertiga yang cenderung untuk melihat penyakit mereka kembali daripada mereka yang menggunakan plasebo. Tindak lanjut dengan pesakit terus dilakukan, untuk menentukan kesan rawatan terhadap kadar kelangsungan hidup dalam jangka masa lima tahun.

Kajian itu juga menunjukkan bahawa kesan sampingan dari ubat itu serupa dengan yang biasanya diharapkan dengan rawatan barah.

Penyelidik bersama dalam kajian ini, Profesor Thomas Powles dari Institut Kanser Barts di Queen Mary University of London, mengatakan: "Data awal dari percubaan ini sangat menjanjikan, dengan pengurangan penyakit yang jelas berulang pada pesakit pembro. Terdapat tanda-tanda bahawa ubat itu dapat meningkatkan kadar kelangsungan hidup, tetapi kita tidak dapat memastikannya selama beberapa tahun lagi. Kami berharap bahawa percubaan ini, apabila selesai, akan memberikan kes yang kuat untuk ubat ini disetujui untuk digunakan oleh pengatur ubat. "

Imunoterapi gabungan menjanjikan untuk kanser pundi kencing yang maju

Profesor Powles menyampaikan penemuan lebih lanjut di EAU21 hari ini dari percubaan lain, yang juga melibatkan penggunaan baru untuk ubat imunoterapi barah yang ada. Kajian DANUBE melihat durvalumab pada pesakit dengan barah pundi kencing tahap akhir, di mana penyakit ini sudah merebak ke bahagian tubuh yang lain. Durvalumab digunakan secara meluas sebagai rawatan barah paru-paru, terutama di AS.

Lebih dari 1000 pesakit direkrut ke percubaan, dengan sepertiga dari mereka menerima durvalumab, yang ketiga menerima durvalumab digabungkan dengan ubat imunoterapi baru, tremelimumab, dan yang ketiga menerima kemoterapi standard.

Mereka mendapati bahawa secara keseluruhan, ubat imunoterapi tidak meningkatkan kelangsungan hidup lebih tinggi daripada kemoterapi standard.

Walau bagaimanapun, dalam analisis eksploratori, pada subset pesakit (mereka yang mempunyai peningkatan tahap biomarker tertentu (PD-L1) dan yang tidak layak untuk ubat kemoterapi cisplatin) aktiviti durvalumab meningkat dengan penambahan tremilimumab .

Profesor Powles berkata: "Walaupun kami tidak membandingkan durvalumab dengan terapi imun berlesen lain dalam situasi klinikal ini, kami dapat melihat kombinasi imunoterapi baru menunjukkan beberapa janji tambahan yang memerlukan penampilan yang lebih terperinci."

Dua percubaan terkawal rawak besar kini sedang dijalankan, menguji durvalumab dan tremelimumab terhadap rawatan imunoterapi yang ada, baik pada barah pundi kencing peringkat akhir dan tahap awal, pada pesakit dengan tahap tinggi biomarker LD-P1 yang tidak dapat diberi cisplatin. Hasil dari percubaan pertama harus dilaporkan akhir tahun ini, sementara yang lain masih merekrut.