Kepakaran keturunan baru mengenai kekecewaan koleksi

wanita yang mengalami sakit kepala

Penyelidik di Karolinska Institutet, bersama dengan rakan-rakan dari Britain, sebenarnya telah melakukan kajian penyelidikan terbesar hingga kini untuk mencari kandang keturunan mengenai kekecewaan koleksi. Dalam jangka masa panjang, ia boleh menjadi pilihan terapi yang lebih dipercayai. Kajian penyelidikan dikeluarkan dalam jurnal klinikal Jurnal Neurologi

Kekecewaan kluster menyebabkan ketidakselesaan yang sangat melampau dan tidak tertahankan yang berkaitan dengan mata. Pesakit biasanya menjelaskan bahawa nampaknya mata ditekan keluar dari kepala.

Migrain bermula dan juga selesai tanpa disangka-sangka dalam serangan yang berlangsung antara 15 minit dan juga 3 jam. Sering kali, serangan ini berulang pada waktu yang sama sepanjang hari.

Tidak difahami apa yang mencetuskan kekecewaan koleksi, namun genetik adalah unsur. Penyelidik di Karolinska Institutet sebenarnya telah memetakan genetik ini dengan memeriksa contoh darah dari lebih 600 individu dengan kekecewaan koleksi dan juga membezakannya dengan contoh dari 1100 topik kawalan.

Para saintis sebenarnya telah melakukan kajian penyelidikan organisasi seluruh genom, GWAS, di mana komponen besar genom diperiksa mencari perbezaan antara klien dan juga topik kawalan. Dan para saintis menemui sesuatu - mereka terletak 2 kawasan keturunan yang terhubung untuk mengumpulkan kekecewaan.

Perkongsian antarabangsa

Para saintis selepas itu bekerjasama dengan pasukan kajian penyelidikan Britain, yang mengumpulkan contoh darah dan air liur dari lebih daripada 850 individu dengan kekecewaan pengumpulan. GWAS untuk keseluruhan pasukan ini yang terdiri daripada 1,450 pelanggan mendedahkan bahawa 2 kawasan keturunan tambahan dihubungkan untuk mengumpulkan kekecewaan.

Selepas itu, para saintis membandingkan pencarian mereka dengan pasukan kajian penyelidikan dari Belanda dan juga Norway yang mengenali 4 bidang keturunan yang sama.

Apabila maklumat dari semua 4 pasukan kajian kajian digabungkan menjadi meta-analisis awal awal, beberapa bidang keturunan yang lebih dikenali lagi sesuai untuk mengumpulkan kekecewaan.

Para saintis Sweden sebenarnya telah memulakan perkongsian di seluruh dunia, di mana lebih banyak pasukan kajian yang meneliti kekecewaan koleksi dipersilakan untuk mengambil bahagian, The International Consortium for Cluster Headache Genetics (CCG). Tujuannya adalah untuk mengumpulkan contoh keturunan dan juga maklumat perubatan dari lebih banyak individu dengan kekecewaan pengumpulan.

"Kami terkejut kerana kami menemui hubungan genetik yang kuat dengan bahan yang agak terhad. Ini menunjukkan bahawa genetik memainkan peranan penting dalam penyakit ini, ”kata Carmen Fourier, seorang postdoc di Jabatan Neurosains di Karolinska Institutet.

Di lokasi genom yang benar-benar diakui sesuai untuk mengumpulkan kekecewaan, sejumlah genetik pantas menjalani kursus. Terdapat genetik yang berkaitan dengan radang saraf, jam badan, dan juga isyarat ketidakselesaan. Terdapat juga kawasan-kawasan yang sebelumnya dianggap sesuai untuk sakit kepala migrain.

Hari ini, sejumlah terapi digunakan untuk mengecewakan koleksi, namun tidak ada yang dibuat terutama untuk jenis kekecewaan ini. Ini adalah triptan yang seharusnya digunakan untuk sakit kepala migrain, ubat-ubatan tertentu yang digunakan dalam garis panduan tekanan darah tinggi, dan juga litium.

Tetapi tidak semua orang dibantu oleh ubat-ubatan ini. Penyelidik pada masa ini ingin pergi lebih baik dan juga memeriksa apakah ketiadaan kecekapan mungkin berkaitan dengan gen yang mendasari individu ini.

"GWAS yang kami kembangkan sekarang adalah dasar yang baik untuk maju dalam beberapa cara. Diharapkan melalui sampel darah atau air liur dari pesakit kami dapat mengetahui apakah triptan dapat memberi kesan dan jika tidak, tawarkan ubat lain. Dalam jangka masa panjang, kami berharap dapat mengembangkan rawatan yang berkesan yang secara khusus mensasarkan gen yang berkaitan dengan sakit kepala cluster, ”kata Andrea Carmine Belin, guru bersekutu dan juga ketua pasukan kajian di Jabatan Neurosains di Karolinska Institutet.