Prospek suntikan COVID-19 baru memberikan alternatif yang berkesan untuk negara berpendapatan rendah hingga pertengahan

vaksin

Kumpulan saintis multidisiplin adalah yang pertama mengungkapkan menggabungkan teknologi moden ekspresi ragi dan juga formula pelengkap yang unik untuk menghasilkan prospek suntikan COVID-19 berbanding SARS-COV-2 dan juga menjamin mudah dihasilkan dalam jarak yang besar dan juga elemen ekonomi dan penting untuk mengimunisasi individu di seluruh dunia, terutamanya di negara berpendapatan rendah hingga sederhana. Hasil dari penyelidikan, yang menggunakan pelajaran yang diperoleh dari teknologi moden sistem suntikan penyakit hati b, dikeluarkan dalam talian hari ini diSains Imunologi

Penyelidik dari Pusat Penyelidikan Primer Nasional Yerkes (NPRC) di Universiti Emory, Institut Penyelidikan Penyakit Berjangkit (IDRI), 3M dan juga Pusat Pembangunan Vaksin Hospital Kanak-kanak Texas di Baylor College of Medicine menggabungkan Domain Pengikat Reseptor SARS-CoV-2 Baylor (RBD ) prospek suntikan formula protein rekombinan sihat dengan formula berasaskan aluminium IDRI dari reseptor 3-Toll-like 7M dan juga 8 agonis 3M-052 (3M-052 / Alum) untuk meningkatkan reaksi imun berbanding SARS-CoV-2 dan juga, oleh itu, meningkatkan kecekapan suntikan berbanding COVID-19.

"Bekerja dengan kera rhesus, kami mendapati formulasi 3M-052 / Alum menghasilkan tindak balas imun keseluruhan yang signifikan dan unggul daripada tawas sahaja, pelengkap berlesen," kata penulis padanan Sudhir Kasturi, Ph D. "Tindak balas imun yang unggul dari RBD + 3M- 052 / Vaksin tawas mengakibatkan pengurangan SARS-CoV-2 yang signifikan pada saluran pernafasan atas dan bawah dan keparahan penyakit paru-paru yang dikurangkan dengan ketara jika dibandingkan dengan haiwan yang tidak divaksinasi. Kami juga menunjukkan penurunan besar dalam penumpahan virus dari saluran udara atas, yang menunjukkan vaksin kami juga dapat memperlambat atau menghentikan penularan virus, ”lanjut Kasturi. Kasturi adalah seorang penolong guru di Emory School of Medicine (SOM) Department of Pathology dan juga Laboratory Medicine dan juga seorang guru pembantu kajian di Yerkes 'Microbiology dan juga Immunology (M&I) serta juga Emory Vaccine Center.

Para saintis berpendapat suntikan mereka membentuk protein RBD yang sihat rekombinan dengan formula adjuvan 3M-052 yang unik mungkin sangat efisien berbanding versi yang timbul kerana suntikan mempunyai keupayaan untuk menyebabkan kedua-duanya mengurangkan kesan antibodi dan juga sel CD8 + T, yang dapat hilangkan jangkitan sekiranya masuk ke dalam sel. Mereka menyatakan ini sangat penting untuk meminimumkan penularan keadaan dan juga pengaruh jangkitan di seluruh dunia.

"Juga penting adalah kita menunjukkan vaksin dapat menurunkan kadar SARS-CoV-2 dan membatasi keradangan dengan menyekat pengembangan monosit pro-inflamasi, yang memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana vaksin berfungsi," kata Mirko Paiardini, Ph D. "Tambahan pula, bekerjasama dengan rakan-rakan Emory kami Drs. Susan Pereira Ribeiro dan Rafick P. Sekaly, kami mengenal pasti melalui kajian kami gabungan penanda darah yang meramalkan beban virus pada paru-paru. Diagnostik semacam itu berpotensi membantu profesional penjagaan kesihatan memantau penyakit dan menyesuaikan rawatan untuk meningkatkan keberkesanan, ”lanjut Paiardini. Dia juga merupakan penulis kajian yang setara dan juga guru bersekutu di Jabatan Patologi Emory SoM dan juga Perubatan Makmal bersama dengan seorang saintis di jabatan M&I Yerkes.

Untuk pemahaman penulis, kajian SARS-CoV-2 mereka adalah yang pertama melaporkan penggunaan imunogen RBD rekombinan dan juga pelengkap 3M-052 / Alum untuk menyebabkan reaksi sel CD8 + T. Para saintis menyatakan bahawa reaksi sel T seperti itu mesti dapat diterjemahkan dengan cepat dari versi kera rhesus menjadi pertahanan luas pada orang, terutamanya berbanding dengan versi SARS-CoV-2 yang timbul.

Para saintis mengimunisasi 2 pasukan daripada 5 kera rhesus masing-masing dengan RBD + alum (Kumpulan 2) atau RBD + 3M-052 / Alum (Kumpulan 3). Semua haiwan peliharaan dalam pasukan ini memperoleh 3 tangkapan penggalak selama 10 minggu. Berdasarkan kajian penyelidikan HIV sebelumnya, para saintis berpendapat inokulasi ketiga dapat meningkatkan ukuran dan juga kualiti terbaik untuk mengurangkan kesan tugas dan juga kecekapan. 3 ekor kera rhesus tambahan (Kumpulan 5) berfungsi sebagai kawalan tidak vaksin untuk fungsi pemeriksaan. Para saintis menguji semua haiwan peliharaan dengan SARS-CoV-1 (isolat WA2Ä1) dengan menggunakan jalan intranasal campuran dan juga intratracheal satu bulan selepas inokulasi ke-2020. Haiwan peliharaan Kumpulan 3, yang memperoleh RBD + 3M-3 / Alum, menunjukkan manfaat yang jelas dalam reaksi antibodi, mengurangkan kesan tugas dan juga kecekapan terhadap haiwan peliharaan Kumpulan 052, yang memperoleh tawas RBD +.

Menambah daya tarikan prospek suntikan RBD Baylor adalah kemampuan pembuatan yang besar di negara berpendapatan rendah hingga menengah yang menggunakan sistem ekspresi ragi yang diakui ini untuk membuat suntikan penyakit B penyakit hati. Keupayaan pembuatan sedemikian menangani keupayaan untuk menggerakkan teknologi moden suntikan ini dalam inisiatif untuk meningkatkan kesihatan dan kesejahteraan antarabangsa.

"Hasil kami menunjukkan bahawa menghasilkan protein rekombinan RBD menggunakan platform ekspresi ragi akan memenuhi permintaan untuk memberi vaksin kepada masyarakat di seluruh dunia," kata Maria Elena Bottazzi, Ph D. Kami sangat gembira melihat prospek suntikan kami juga menguntungkan untuk menyebabkan sumur antibodi seimbang dan juga reaksi sel T8 + T sebelumnya tidak dilihat dengan pelbagai kaedah suntikan berasaskan protein lain. " Bottazzi adalah penulis lain dan dekan bersekutu Sekolah Kebangsaan Perubatan Tropika di Baylor dan pengarah bersama Pusat Kanak-kanak Texas untuk Pembangunan Vaksin.

Penulis kajian Peter Hotez, MD, Ph.D., mencatat penggunaan luas dan rekod keselamatan yang luar biasa dari imunisasi protein rekombinan yang dinyatakan dengan ragi menawarkan janji untuk menggunakan pendekatan ini untuk menghasilkan dan memberikan vaksin COVID-19 untuk kesihatan global. Hotez adalah dekan Sekolah Kebangsaan Perubatan Tropika di Baylor dan pengarah bersama Pusat Kanak-kanak Texas untuk Pembangunan Vaksin.

Pasukan penyelidik juga merangkumi Christopher Fox, Ph.D., IDRI, dan Mark Tomai, Ph.D., 3M.

"Terutama kerana kecekapan harganya, syarikat kami percaya suntikan ini dapat berfungsi sebagai alternatif hebat berbanding versi SARS-CoV-2 bersama dengan peningkatan yang menarik untuk memilih prospek profesional yang inovatif di mana inokulasi yang diduplikasi boleh menjadi kesulitan," kata Kasturi. .