Sasaran rawatan Alzheimer baru dikenal pasti

Alzheimer

Kumpulan kajian di Washington University School of Medicine di St Louis telah mengenal pasti kemungkinan sasaran rawatan baru untuk penyakit Alzheimer, selain ubat-ubatan yang ada yang memiliki kemungkinan penyembuhan berbanding dengan target tersebut

Sasaran yang mungkin adalah protein sihat yang salah yang menyebabkan pengumpulan amiloid di dalam minda, menambah permulaan masalah dengan ingatan serta menganggap bahawa adalah ciri alzheimer. 15 ubat yang ada yang dikenal pasti oleh para saintis telah diterima oleh Makanan serta Pentadbiran Dadah (FDA) untuk pelbagai fungsi lain, menawarkan peluang ujian saintifik yang mungkin dimulai lebih cepat dari biasanya, menurut para saintis.

Sebagai tambahan, eksperimen menghasilkan 7 ubat yang dapat digunakan untuk menangani protein sihat yang rosak yang berkaitan dengan penyakit Parkinson, 6 untuk strok dan satu untuk sklerosis sampingan amyotrophic (ALS). Kajian penyelidikan baru, yang dijana oleh Institut Penuaan Nasional Institut Kesihatan Nasional (NIH), dikeluarkan pada 8 Julai dalam jurnal Nature Neuroscience.

Para saintis sebenarnya telah mendapat manfaat selama bertahun-tahun untuk membuat terapi untuk Alzheimer dengan menyasarkan genetik yang berakar pada prosedur penyakit namun sebenarnya tidak banyak berjaya. Kaedah itu sebenarnya telah menyebabkan banyak masalah kerana sebilangan besar genetik pada dasarnya tidak mengubah protein yang sihat di tempat kerja di dalam minda. Kajian penyelidikan baru mengambil pelbagai kaedah, dengan memusatkan perhatian pada protein yang sihat di dalam pikiran, serta berbagai sel lain, yang ciri-cirinya sebenarnya telah diubah.

"Dalam kajian ini, kami menggunakan sampel manusia dan teknologi terkini untuk lebih memahami biologi penyakit Alzheimer," kata penyiasat swasta utama Carlos Cruchaga, Ph D., Profesor Neurologi Reuben Morriss III serta seorang guru psikiatri. "Dengan menggunakan sampel penyakit Alzheimer, kami dapat mengenal pasti gen-gen baru, sasaran ubat-ubatan dan sebatian yang disetujui FDA yang berinteraksi dengan sasaran-sasaran tersebut untuk berpotensi memperlambat atau membalikkan kemajuan Alzheimer."

Para penyelidik menumpukan perhatian pada tahap protein yang sihat di dalam otak, cecair serebrospinal serta plasma darah individu dengan serta tanpa penyakit Alzheimer. Sebilangan protein yang sihat dibuat oleh genetik yang sebelumnya berkaitan dengan bahaya Alzheimer, sementara yang lain dibuat oleh genetik yang sebelumnya tidak dikaitkan dengan penyakit ini. Setelah mengenali protein yang sihat, para saintis membezakan hasilnya dengan banyak sumber data ubat-ubatan yang ada yang mempengaruhi protein sihat tersebut.

"Mereka diluluskan oleh FDA, dan semua data keselamatan pada ubat tersedia," kata Cruchaga ,. "Dengan apa yang sudah diketahui mengenai keselamatan ubat-ubatan ini, kita mungkin dapat langsung menjalani ujian klinikal."

Cruchaga menyatakan bahawa tumpuan kumpulan pada tahap protein yang sihat dalam sel penting mempunyai faedah khusus berbanding inisiatif sebelumnya untuk mengenali genetik yang berkaitan dengan Alzheimer.

"Kajian genetik klasik Alzheimer telah berusaha untuk mengaitkan mutasi genetik dengan penyakit, tetapi kita tahu bahawa gen membawa arahan untuk membina protein dan penyakit seperti Alzheimer terjadi apabila tahap protein tersebut terlalu tinggi atau terlalu rendah," jelas Cruchaga. "Untuk memahami biologi penyakit Alzheimer, kita harus melihat protein dan bukan hanya pada gen."

Sebagai contoh, Cruchaga menunjukkan genetik APOE, yang pertama kali berkaitan dengan bahaya Alzheimer beberapa tahun sebelumnya. Tetapi selain masa ini, masih belum jelas bagaimana genetik itu menambah penyakit.

"Dalam kajian ini, kami dapat melihat bahawa APOE mengubah tahap beberapa protein dalam tisu otak dan CSF," kata Cruchaga. "Kami juga melihat perubahan protein yang dikaitkan dengan gen lain yang disebut TREM2 yang dikaitkan dengan risiko Alzheimer baru-baru ini. Memahami bagaimana tahap protein dipengaruhi oleh gen risiko ini membantu kita mengenal pasti laluan yang membawa kepada penyakit. "

Kajian lepas sebenarnya telah membantu mengenali 50 isyarat keturunan yang berkaitan dengan Alzheimer, namun hanya sebilangan kecil genetik yang bertanggungjawab terhadap isyarat tersebut sebenarnya telah berada. Cruchaga menyatakan bahawa berkonsentrasi pada tahap protein yang sihat dalam sel dapat membantu memperlihatkan apa yang terjadi dengan pelbagai isyarat keturunan 40-plus lain yang nampaknya berkaitan dengan bahaya Alzheimer.

Para saintis menilai protein yang sihat serta genetik dari sel minda, cecair serebrospinal dan plasma darah dari contoh yang dikumpulkan dari 1,537 individu di AS. Contohnya disimpan di Pusat Penyelidikan Penyakit Knight Alzheimer di Universiti Washington Setengah daripada contoh yang berasal dari individu dengan diagnosis perubatan profesional mengenai penyakit Alzheimer; pelbagai lima puluh peratus lain berasal dari individu kajian penyelidikan yang diambil kira secara kognitif.

Para saintis mengukur tahap protein yang sihat dalam contoh dari minda, CSF dan juga plasma. Dengan menggunakan kaedah analisis, mereka kemudian menghubungkan tahap protein sihat dengan penyakit. Terdapat 274 protein sihat yang berkaitan dengan penyakit dalam CSF topik kajian penyelidikan, 127 dalam plasma darah dan 32 dalam sel minda.

Mereka menggunakan kaedah pencarian dan juga kaedah kecerdasan buatan untuk membezakan antara perbezaan protein yang sihat dan juga tidak ada pada beberapa protein sihat yang membahayakan penyakit Alzheimer.

"Kami mempunyai sasaran - walaupun saya tidak mengatakan semua sasaran ini akan berfungsi atau semua sebatian yang kami kenal pasti akan menghentikan perkembangan penyakit ini - tetapi kami mempunyai hipotesis yang nyata," kata Cruchaga. "Dan kami menjangkakan kemungkinan untuk beralih dari kajian genetik ini ke dalam ujian klinikal sebenar dengan cepat. Itu satu lompatan besar. "