Elektrostimulasi neuromuskular diperiksa untuk pemulihan motor elektrik tangan pada pelanggan strok kanan

tangan

University of Valencia (UV), bekerjasama dengan FISABIO dan juga Doktor Peset University Hospital, telah benar-benar menjalankan ujian profesional secara rawak yang membezakan keputusan 2 kaedah elektrostimulasi neuromuskular (EENM) dengan pelbagai keteraturan mengenai masalah motor elektrik menyerahkan klien yang lebih tua selepas mengalami strok. Kajian penyelidikan melihat apakah pengubahsuaian kekurangan tangan - seperti stamina atau nada tisu otot - milik kemampuan harian pelanggan.

Masalah motor elektrik tangan adalah salah satu daripada kesan yang tidak henti-henti pada pelanggan strok dan juga berkaitan dengan kehilangan keupayaan lengan atau kaki atas serta kesan terhadap kebebasan individu yang menghadapinya. Kajian benar-benar menentukan kemampuan setelah menggunakan strategi ini, sementara yang lain sebenarnya meneliti kekurangan yang ditingkatkan setelah menggunakan terapi, namun beberapa yang sebenarnya telah melihat apa yang terjadi ketika mengaitkan 2 pemboleh ubah.

Kajian penyelidikan ini, yang diketuai oleh Trinitat Sentandreu, saintis dan juga penceramah di Jabatan Fisioterapi di UV, bertujuan untuk melihat bukan hanya apakah terdapat peningkatan dalam langkah seperti ini, tetapi juga sama ada pengubahsuaian kekurangan berkaitan dengan peningkatan pada kemampuan pelanggan setelah menggunakan pelbagai keteraturan elektrostimulasi.

"Kami telah melihat bahawa pesakit dalam kajian setelah intervensi dengan elektrostimulasi menunjukkan peningkatan dari segi kekuatan tangan, nada otot, jarak sendi, dll., Tetapi ketika mempertimbangkan langkah-langkah fungsional, kami melihat bahawa kumpulan yang menerima elektrostimulasi 35 Hz menunjukkan peningkatan dalam indeks Barthel, yang menilai sepuluh aktiviti asas harian, walaupun pengukuran ini merangkumi aktiviti yang melibatkan pemulihan anggota badan bawah dan atas, jadi kami tidak dapat memastikan bahawa ia adalah tangan secara khusus, walaupun ada peningkatan yang jelas dalam 35 Kumpulan Hz, ”membincangkan Sentandreu.

Kajian ini dilakukan pada 61 klien kanan setelah menjalani terapi selama 4 dan 8 minggu, yang dibagi menjadi 3 pasukan: di antaranya memperoleh terapi standard dari Doktor Peset Hospital, tempat ujian dijalankan. Rawatan yang sama dilakukan pada satu pasukan lagi dengan elektrostimulasi 35 Hz dan pasukan ke-3 juga memperoleh terapi ini, namun dengan keadaan tetap 50Hz. Dalam situasi ini, menurut penulis catatan itu, "apa yang dinilai bukanlah keberkesanan elektrostimulasi sahaja, tetapi yang menarik adalah menerapkannya sebagai rawatan pelengkap kepada protokol konvensional.

Terlepas dari peningkatan yang sebenarnya ada di pos, antara manfaat elektrostimulasi sebagai terapi yang sesuai adalah bahawa ia mempunyai terapi yang berpatutan, izin berulang dan terapi yang ekstensif dan, kemudian, menurunkan momen rawatan oleh ahli terapi fisio . "Daripada melakukan mobilisasi, profesional mungkin melakukan rawatan lain sambil menerapkan elektrostimulasi pada pasien," kata saintis itu. Lebih-lebih lagi, kaedah ini juga dapat digunakan oleh pelanggan sendiri dari rumahnya, selagi ahli terapi fisio memberikannya petunjuk yang sesuai sebelumnya dan juga diawasi oleh pakar, yang sangat bermanfaat, terutamanya sejak permulaan wabak ini .

Kajian penyelidikan ini dimulakan pada tahun 2009, dengan penelitian percontohan sebelumnya, namun belum sampai tahun ini hasil ini dirilis, kerana, seperti yang dibahas oleh Sentandreu, sangat sukar untuk mendapatkan klien dengan ciri-ciri tertentu untuk belajar. Secara spesifiknya, pemeriksaan tersebut dilakukan pada individu senior yang benar-benar mengalami strok dan juga mengalami hemiparesis - kelumpuhan lima puluh persen badan, sisi yang berlawanan dari lokasi pikiran yang terluka. Walaupun ini hanya salah satu hasil yang paling biasa, mereka mencari individu dengan tugas berulang yang sedikit dengan kriteria yang sangat khusus. Kadang-kadang mereka menuntut kembali kemampuan komponen yang dikurangkan, namun lengan atau kaki atasnya menawarkan masalah yang lebih tinggi, terutama tangan, kerana alasan ini minat terhadap kajian.