MRI dapat mengurangkan diagnosis berlebihan dalam pemeriksaan barah prostat hingga separuh

MRI

Sebilangan besar negara sebenarnya tidak melakukan pemeriksaan kanker prostat di seluruh negara, kerana pendekatan yang ada menyebabkan terlalu banyak diagnosis dan juga biopsi yang terlalu banyak dan juga tidak diperlukan. Penyelidikan baru oleh para saintis di Karolinska Institutet di Sweden, yang dilancarkan di New England Journal of Medicine, menunjukkan bahawa penyaringan dengan pengimejan getaran magnetik (MRI) dan juga biopsi yang disasarkan mungkin dapat mengurangkan diagnosis berlebihan dengan separuh Hasilnya ada hari ini di Persatuan Eropah Kongres Urologi

"Hasil kami dari penelitian besar dan acak menunjukkan bahawa kaedah moden untuk pemeriksaan barah prostat mempertahankan manfaat pemeriksaan, sementara mengurangi bahaya secara substansial. Ini mengatasi halangan terbesar dalam penyaringan saringan di seluruh negara, ”jelas Tobias Nordstr öm, guru bersekutu Urologi di Jabatan Ilmu Klinikal, Hospital Danderyd di Karolinska Institutet, yang menanggung kos penyelidikan STHLM3MRI.

Setiap tahun, sekitar 1.4 juta lelaki mendapat diagnosis perubatan sel barah prostat dan juga 375,000 lelaki meninggal dunia akibat penyakit ini. Kajian penyelidikan sebelumnya sebenarnya telah menunjukkan bahawa pemeriksaan yang disusun dapat menghasilkan penemuan sebelumnya dan juga dapat mengurangi ancaman kematian akibat kanker prostat.

Pendekatan pemeriksaan semasa - Pemeriksaan PSA (antigen spesifik prostat) yang digabungkan dengan biopsi standard - menghasilkan biopsi yang tidak diperlukan, dan juga penemuan pelbagai pertumbuhan berisiko rendah yang kecil. Akibatnya, tidak ada negara selain Lithuania yang benar-benar memilih untuk menghadirkan program penyaringan barah prostat di seluruh negara, kerana kelebihannya tidak melampaui kelemahan.

"Kaedah penyaringan yang lebih baik diperlukan untuk mengurangkan overdiagnosis dan overtreatment tumor berisiko rendah, dan mencegah biopsi yang tidak perlu dan kesan sampingan yang berkaitan dengan biopsi," jelas Martin Eklund, guru bersekutu di Jabatan Epidemiologi Perubatan dan juga Biostatistik, Karolinska Institutet, dengan tanggungjawab bersama untuk penyelidikan STHLM3MRI.

Hasil penyelidikan STHLM3MRI menunjukkan bahawa terlalu banyak diagnosis dapat dipotong separuh dengan menggantikan biopsi prostat standard dengan pencitraan getaran magnetik (MRI) dan juga biopsi yang disasarkan. Kepelbagaian biopsi yang tidak diperlukan dan juga pengiktirafan pertumbuhan berisiko rendah menurun, sementara pendekatan baru dapat menemui pertumbuhan yang sama banyaknya secara saintifik.

STHLM3MRI adalah penyelidikan rawak yang dilakukan antara 2018 dan juga 2021 dengan individu dari Daerah Stockholm, yang merangkumi 12,750 lelaki. Individu pada mulanya menawarkan contoh darah untuk penilaian PSA, selain penilaian oleh pemeriksaan Stockholm 3 yang baru, yang dibuat oleh para saintis di Karolinska Institutet Men yang pemeriksaannya menunjukkan peningkatan tahap setelah itu sewenang-wenangnya dipilih untuk biopsi standard atau MRI Dalam pasukan MRI, biopsi dilakukan semata-mata pada pertumbuhan yang diakui oleh MRI.

Penyelidikan berlanjutan selepas itu dengan meneliti dengan tepat bagaimana pemeriksaan Stockholm 3 dapat digabungkan dengan MRI untuk meningkatkan pendekatan untuk pemeriksaan kanker prostat.

"Kami akan segera membentangkan kedua dari dua laporan utama dari percubaan STHLM3MRI di mana kami menilai peranan ujian darah baru sebagai tambahan kepada MRI dalam pemeriksaan kanser prostat. Masa depan diagnostik kanser prostat mungkin merangkumi ujian darah dan MRI yang lebih baik. Pemeriksaan di seluruh negara untuk barah payudara dan serviks di kalangan wanita telah lama berlaku di dunia Barat. Kami akhirnya dapat menunjukkan bahawa lelaki juga dapat mengurangkan risiko barah ganas melalui pemeriksaan barah prostat di seluruh negara yang menggunakan kaedah moden, ”Nordstr öm menyelesaikan.

Profesor Hendrik Van Poppel, penolong jenderal Asosiasi Urologi Eropah (EAU), mendakwa, "Sangat menggembirakan untuk melihat kejayaan seperti ini dalam bidang pengesanan awal kanser prostat. Inovasi seperti STHLM3MRI menjadikan kes yang lebih menarik bagi Suruhanjaya Eropah untuk memastikan pendekatan stratifikasi risiko untuk pengesanan awal kanser prostat diadopsi di seluruh Eropah. EAU berusaha keras untuk memastikan bahawa pengesanan awal kanser prostat ditangani dalam pelaksanaan Rancangan Kanser Mengalahkan Eropah untuk mengurangkan kematian barah lelaki yang paling biasa di Eropah sementara juga menangani cabaran overdiagnosis dan rawatan berlebihan. Kami sangat berharap dapat melihat bagaimana STHLM3MRI dapat terus menyumbang untuk mencapai tujuan ini. "