Makanan tinggi lemak ibu mempengaruhi tindak balas pembekuan pada anak lelaki, menurut kajian tikus

tikus

Ibu yang mematuhi diet tinggi lemak mungkin mempengaruhi kesihatan kardio anak-anak mereka, menurut kajian baru pada tikus

Dalam makalah yang dikeluarkan di Laporan Saintifik, sekumpulan penyelidik mendapati bahawa anak-anak lelaki ibu tikus yang menjadi mangsa diet tinggi lemak ketika hamil mempunyai platelet yang tidak diingini, yang bertanggung jawab untuk pembekuan, ketika mereka sendiri memakan makanan tinggi lemak.

Walaupun kedua-dua lelaki dan anak-anak ibu dari ibu yang menjalani diet tinggi lemak mengungkapkan pilihan ancaman yang berkaitan dengan penyakit jantung, itu hanyalah platelet tikus lelaki yang dianggap hiper. Platelet ini lebih besar, tidak dapat diramalkan dan juga menunjukkan tanda-tanda ketegangan yang berbeza dengan anak-anak yang diberi makanan biasa.

Dr Dyan Sellayah, penceramah dalam talian dan kadar metabolisme organisma di University of Reading menyatakan:

"Penyakit jantung adalah salah satu pembunuh terbesar di Inggris dan bukti yang semakin meningkat menunjukkan bahawa risiko mengembangkannya mungkin meningkat selama perkembangan awal, terutama selama masa kehamilan di mana ibu mempunyai diet tinggi lemak / gemuk. Mekanisme yang mendasari diet ibu yang tidak sihat dapat mempengaruhi risiko penyakit jantung masih belum diketahui.

"Kajian ini menggunakan reka bentuk tetikus komputer dengan berat badan berlebihan ibu untuk memahami dengan tepat bagaimana sel darah spesialis yang disebut sebagai platelet dapat ditetapkan ketika hamil. Platelet sangat penting untuk pembekuan darah tetapi juga merupakan punca penyakit kardiovaskular dan juga strok jika dicetuskan pada waktu dan lokasi yang salah. "

Anak-anak ibu yang menjalani diet tinggi lemak yang mengikuti diet kawalan namun tidak menunjukkan yang sama mengenai risiko penyakit jantung.

Keturunan dari kumpulan yang diberi diet kawalan mempunyai tahap massa lemak, kolesterol dan pasaran kesihatan kardiovaskular yang serupa dengan anak-anak ibu yang diberi makanan standard.

Di samping itu, di mana ibu diberi makanan standard dan keturunan mereka diberi diet tinggi lemak, anak-anak tersebut mempunyai tahap jisim lemak yang lebih tinggi dan penanda kardiovaskular yang lain, tetapi platelet mereka secara statistik serupa dengan kumpulan lain selain dari mana ibu dan anak diberi makanan tinggi lemak.

Dr. Craig Hughes, pensyarah biologi kardiovaskular di University of Reading berkata:

"Kajian ini menunjukkan bahawa berat badan ibu yang berlebihan ketika hamil membuat platelet anak-anak sehingga menjadi hiper sebagai tindak balas terhadap diet tinggi lemak pada tahun dewasa. Hasil ini meningkatkan peluang bahawa ancaman pembekuan darah yang tidak diingini (juga dikenali sebagai apoplexy) pada tahun dewasa dapat diubah ketika hamil dengan diet ibu.

"Mekanisme spesifik mengapa diet lemak tinggi mempengaruhi keturunan lelaki masih disiasat tetapi kita dapat melihat bahawa kemungkinan ada serangan ganda di mana kedua-dua diet ibu dan anak diperlukan bersama untuk melihat platelet yang lebih besar dan lebih hiperaktif ini."