Sebilangan besar kematian COVID di UK adalah antara yang divaksinasi, seperti yang diharapkan

Covid

Lebih banyak individu yang diberi vaksin menghilangkan COVID daripada individu yang tidak divaksinasi, menurut rekod terkini dari Public Health England (PHE). Rekod tersebut menunjukkan bahawa 163 daripada 257 individu (63.4%) yang meninggal dunia dalam 28 hari dari pemeriksaan COVID yang baik di antara 1 Februari dan juga 21 Jun, sebenarnya telah mendapat minimum satu dos suntikan. Pada pandangan awalnya, ini mungkin kelihatan tidak membimbangkan, namun secara khusus seperti yang diharapkan

Berikut adalah percubaan idea yang mudah: bayangkan setiap orang kini diberi vaksin sepenuhnya dengan suntikan COVID - yang luar biasa namun tidak dapat menyelamatkan semua nyawa. Sebilangan individu yang terkontaminasi dengan COVID pastinya masih akan hilang. Semua individu ini pasti akan diberi vaksin sepenuhnya - 100%. Itu tidak bermaksud suntikan tidak cekap dalam mengurangkan kematian.

Ancaman kematian dari COVID meningkat setiap 7 tahun lebih tua seseorang. Perbezaan 35 tahun antara kaedah berusia 35 tahun dan juga 70 tahun, ancaman kematian antara 2 individu itu sebenarnya telah meningkat 5 kali ganda - setara dengan itu sebenarnya telah meningkat dengan aspek 32. Yang tidak divaksinasi Umur 70 tahun mungkin 32 kali lebih mungkin meninggal kerana COVID daripada yang berusia 35 tahun tanpa vaksin. Varian akaun ancaman yang luar biasa ini dengan usia menunjukkan bahawa juga suntikan yang luar biasa tidak mengurangkan ancaman kematian bagi individu yang lebih tua untuk disenaraikan di bawah ancaman untuk beberapa demografi yang lebih muda.

Maklumat PHE mengesyorkan agar vaksin berkembar mengurangkan ancaman dimasukkan ke hospital dengan variasi delta yang sekarang dominan sekitar 96%. Walaupun dengan berhati-hati memikirkan suntikan itu mengucapkan selamat tinggal untuk mengelakkan kematian daripada tinggal di hospital (sebenarnya mereka cenderung lebih cekap untuk mengelakkan kematian) ini menunjukkan ancaman kematian bagi individu yang divaksinasi dua kali ini telah dikurangkan menjadi banyak kurang daripada satu-dua puluh nilai untuk individu yang tidak divaksinasi dengan akaun ancaman asas yang sama.

Walau bagaimanapun, penurunan 20 kali ancaman yang dikendalikan oleh suntikan itu tidak mencukupi untuk mengimbangi peningkatan 32 kali ganda dalam ancaman kematian yang tersembunyi dari seorang wanita berusia 70 tahun yang berusia lebih dari 35 tahun. Memandangkan ancaman jangkitan yang sama, kita masih akan melihat lebih banyak kanak-kanak berusia 70 tahun yang diberi vaksin dua kali meninggal dari COVID daripada kanak-kanak berusia 35 tahun yang tidak divaksinasi. Terdapat amaran terhadap perkiraan langsung itu. Ancaman jangkitan tidak sama dengan mana-mana pasukan usia. Pada masa ini, jangkitan adalah paling besar pada yang paling muda dan juga berkurang pada usia yang lebih tua.

Anggaplah ia sebagai hujan bebola

Salah satu cara untuk membayangkan ancamannya adalah seperti curah hujan dengan cara yang berbeza yang berukuran bulat jatuh dari langit, di mana galas bulat adalah individu yang terkontaminasi dengan COVID Untuk faedah kesederhanaan, anggap dibenarkan ada kira-kira jenis galas bulat yang setara pada setiap usia . Dalam setiap klasifikasi usia, terdapat juga varian dimensi sfera. Sfera yang mewakili pasukan yang lebih tua berukuran lebih kecil, mewakili ancaman kematian yang lebih besar.

Sekarang bayangkan ada penapis yang menangkap sebahagian besar sfera. Sebilangan besar individu yang memperoleh COVID pastinya tidak akan luput (kebanyakan sfera dapat ditangkap di skrin). Tetapi beberapa sfera bersaiz lebih kecil gagal. Semakin tua anda, kemungkinan besar anda akan gagal. Sfera yang membuatnya dengan layar pertama dimanipulasi secara meluas ke arah susunan usia yang lebih tua, yang disokong oleh galas bulat yang lebih kecil. Sebelum suntikan COVID datang, individu yang gagal membuka singkatan bagi individu yang akan mati kerana COVID Ancaman itu banyak dimanipulasi ke arah individu yang lebih tua.

Vaksinasi menawarkan skrin ke-2 di bawah yang awalnya, untuk mengelakkan individu meninggal dunia. Kali ini, karena kita belum memvaksinasi setiap orang, bukaan di layar adalah pelbagai dimensi. Bagi individu yang lebih tua yang mempunyai kedua-dua dos, bukaan bersaiz lebih kecil, banyak bantalan bola berhenti. Suntikan itu pasti akan menyelamatkan banyak yang sebelumnya telah lama meninggal.

Bagi individu yang lebih muda, bukaan pada skrin suntikan pada masa ini lebih besar kerana mereka kemungkinan besar telah mendapat kedua-dua dos tersebut oleh itu kemungkinan besar akan gagal dalam skrin.

Sekiranya semua sistem penyaringan hanya dilakukan pada skrin ke-2 (tanpa perubahan dalam ancaman kematian mengikut usia, disokong oleh skrin pertama), setelah itu kita dapat menjangkakan lebih banyak individu yang tidak divaksinasi yang lebih muda untuk mewakili peratusan kematian yang lebih besar. tidak. Skrin pertama sangat berprasangka terhadap individu yang lebih tua bahawa walaupun mempunyai inokulasi, lebih banyak dari mereka meluncur dengan skrin ke-2 daripada individu yang tidak divaksinasi yang lebih muda. Memandangkan teknik inokulasi di UK (vaksinasi lebih tua, orang yang lebih rentan pada awalnya), anda akan menjangkakan peratusan tinggi dari individu yang meninggal dunia dari COVID telah benar-benar divaksinasi. Dan secara khusus itulah yang kita lihat dalam maklumat tersebut.

Kenyataan bahawa lebih banyak individu yang divaksinasi meninggal dunia daripada individu yang tidak divaksinasi tidak melakukan apa-apa untuk melemahkan keselamatan atau kecekapan suntikan. Pada hakikatnya, ini adalah apa yang pasti kita jangkakan dari suntikan yang luar biasa, yang sebenarnya telah menyelamatkan 10-an nyawa yang tidak terkira banyaknya.