Model menghampiri dos suntikan kanak-kanak biasa yang dilewatkan sepanjang tahun 2020 

Model menganggarkan dos vaksin kanak-kanak rutin yang tidak dijawab pada tahun 2020

(HealthDay) –Gangguan yang berkaitan dengan wabak dalam perlindungan suntikan remaja biasa berlaku di seluruh dunia pada tahun 2020, dengan gangguan yang paling tinggi dapat dilihat pada April 2020, menurut satu kajian penyelidikan yang dikeluarkan dalam talian pada 14 Julai diThe Lancet

Kate Causey, MPH, dari Institut Metrik Kesihatan dan juga Penilaian di Seattle, dan juga rakan sekerja mendekati gangguan dalam perlindungan suntikan yang berkaitan dengan wabak pada tahun 2020 di seluruh dunia dan juga oleh wilayah super Beban Penyakit Global (GBD). Varieti kanak-kanak yang terlepas memberikan suntikan dos ketiga difteri-tetanus-pertussis (DTP3) dan juga suntikan campak dosis pertama (MCV1) pada tahun 2020 telah didekati.

Para saintis mendapati bahawa pada tahun 2020, perlindungan suntikan kira-kira 76.7 peratus untuk DTP3 dan juga 78.9 peratus untuk MCV1 di seluruh dunia, untuk anggota keluarga menurun sebanyak 7.7 dan juga 7.9 peratus, secara khusus, berbanding dengan jangkaan dos yang diberikan kerana kekurangan COVID-19 pandemik. Lebih kurang 30.0 dan juga 27.2 juta kanak-kanak kehilangan dos DTP3 dan juga MCV1, khususnya, dari Januari hingga Disember 2020. Kira-kira ini bermaksud tambahan 8.5 dan juga 8.9 juta kanak-kanak yang tidak selalu diimunisasi dengan DTP3 dan juga MCV1, secara khusus, disebabkan kepada pandemi COVID-19 berbanding dengan ruang perlindungan yang dijangkakan untuk kanak-kanak yang berkelayakan pada tahun 2020. Penurunan bulanan adalah yang paling tinggi pada bulan April 2020 di seluruh dunia, dan juga setiap kawasan super GBD menyaksikan penurunan dalam perlindungan suntikan pada bulan Mac dan juga pada April 2, anggaran mengesyorkan agar dos bulan ke bulan dibekalkan pada atau lebih dari jangkaan darjah di beberapa kawasan super.

"Melangkah ke hadapan, dunia harus memanfaatkan pelajaran yang dipelajari mengenai program imunisasi rutin yang adaptif dan berdaya tahan selama COVID-19 dan berusaha untuk memberikan perkhidmatan vaksin yang lebih adil dan lestari untuk semua," tulis para penulis.