Merkel mengatakan bahawa luka di Jerman akan tetap dilakukan secara sukarela

Vaksin Covid-19

Jerman tidak bersedia untuk mematuhi Perancis dan juga negara-negara lain dalam menyampaikan inokulasi COVID-19 yang wajib untuk komponen penduduk, kata Canselor Angela Merkel Selasa

"Kami tidak bermaksud untuk pergi ke jalan ini," kata Merkel di Berlin setelah memeriksa firma kesihatan awam Institut Robert Koch (RKI).

"Kami berada di awal fase di mana kami masih mempromosikan (vaksinasi), di mana kami memiliki lebih banyak vaksin daripada orang yang ingin divaksinasi," katanya.

Setelah permulaan projek inokulasi yang perlahan pada awal tahun ini, Jerman mempercepat perjalanannya pada musim panas dan juga pada hari Selasa telah sepenuhnya mengimunisasi 42.6 peratus orang dewasa, dengan 58.5 peratus diimunisasi sekurang-kurangnya secepatnya.

Tetapi keperluan sebenarnya telah berkurang selama 2 minggu sebelumnya, dengan pelbagai jenis jab yang disediakan pada hari Isnin paling murah kerana pada bulan Februari.

Dengan alternatif Delta yang sangat menular yang kini memimpin di Jerman dan juga RKI yang menyatakan sekurang-kurangnya 85 peratus orang dewasa memerlukan imunisasi untuk mencapai ketahanan kawanan, ada yang sebenarnya meminta teknik baru.

Wolfram Henn, pakar gen di Universiti Saarland dan juga peserta Majlis Etika Jerman, yang mengesyorkan kerajaan persekutuan mengenai teknik inokulasi, menghubungi Selasa agar jabs diwajibkan untuk pendidik.

"Guru dan pendidik, berdasarkan pilihan profesion mereka, memiliki tanggungjawab yang sangat istimewa terhadap orang-orang yang dipercayakan kepada mereka dan keluarga mereka," katanya kepada Bild setiap hari.

Presiden Perancis Emmanuel Macron pada Isnin memperkenalkan inokulasi wajib untuk pasukan rawatan perubatan, pekerja komuniti pesara dan juga yang lain bekerjasama dengan individu yang rentan mulai bulan September, sesuai dengan penempatan yang setanding di Yunani, Itali dan juga Britain.

Tetapi Merkel menyatakan dia tidak menyangka pemerintah persekutuan Jerman mungkin "mendapat kepercayaan" dengan mengikuti jalan setanding.

"Saya rasa kita dapat memperoleh kepercayaan dengan mengiklankan vaksinasi dan juga dengan membiarkan sebanyak mungkin orang dalam populasi (...) menjadi duta untuk vaksin dari pengalaman mereka sendiri," katanya.