Jangka hayat maksimum manusia boleh mencapai 130 tahun menjelang 2100

Tutup tangan manusia emas

  • Kepelbagaian individu yang hidup sebelum 100 tahun meningkat.
  • Kawasan klinikal dibahagikan pada subjek jangka hayat maksimum manusia yang terus meningkat.
  • Pemodelan statistik menunjukkan bahawa jangka hayat 130 tahun adalah peluang menjelang 2100.

Jangka hayat manusia banyak mempengaruhi budaya. Penduduk yang semakin tua memberi kesan kepada persiapan penjagaan kesihatan dan juga cara pilihan hidup, bersama dengan kerajaan persekutuan dan juga rancangan kewangan.

Penyelidik di University of Washington baru-baru ini melancarkan penyelidikan dalam jurnal Demographic Research, yang menunjukkan peningkatan kemungkinan besar jangka hayat manusia dengan selesainya abad ini.

Walaupun pelbagai individu yang hidup melewati usia 100 tahun sebenarnya telah berkembang menjadi setengah juta di seluruh dunia sejak beberapa tahun kebelakangan ini, ada beberapa yang hidup berumur 110 tahun dan bahkan lebih tua. Mereka yang benar-benar telah melewati usia 110 tahun digambarkan sebagai supercentenarians.

Jeanne Calment dari Perancis adalah supercentenarian terawal dalam dokumen. Dia sebenarnya telah hidup 122 tahun dan juga 164 hari pada saat kematiannya, pada tahun 1997.

Penyelidikan terkini merangkumi jangka hayat yang panjang, seperti Calment's, mungkin akan terus meningkat secara beransur-ansur pada akhir abad ini. Pemodelan statistik yang melihat ekstrem kehidupan manusia menunjukkan bahawa jangka hayat 130 tahun mungkin diperoleh.

Pandangan klinikal yang berbeza

Banyak penyelidik dan juga saintis berbeza mengenai keplastikan kematian pada usia tua. Sebilangannya menjangkakan pembatasan jangka hayat manusia yang diperbaiki, berdasarkan tekanan organik, seperti keausan sel yang tidak dapat dihindari.

Yang lain ingat bahawa kematian bagi individu berusia 80-an dan 90-an sebenarnya telah menurun dengan ketara pada tahun-tahun semasa. Mereka juga mengatakan bahawa had yang disyorkan untuk jangka hayat manusia sebenarnya telah mengalami kerosakan dalam masa lebih kurang 5 tahun setelah mereka disyorkan.

Apa yang dibahaskan oleh kedua-dua perbahasan ini tidak dapat diramalkan. Inovasi klinikal masa depan yang tidak diketahui, dan juga ketiadaan pemahaman mengenai alat penuaan, elakkan membuat keputusan yang meyakinkan mengenai jangka hayat manusia.

"Orang-orang terpesona oleh kemanusiaan yang melampau, sama ada bulan, berapa cepat seseorang dapat berlari di Olimpik, atau berapa lama seseorang dapat hidup," kata Michael Pearce, seorang murid doktor dan juga penulis utama sepanjang hidup penyelidikan. "Dengan karya ini, kita mengukur seberapa besar kemungkinan kita percaya bahawa beberapa individu akan mencapai pelbagai usia yang melampau abad ini."

Kecenderungan pencapaian usia

Sebelum tahun 2010, penilaian analitik supercentenarians dibatasi oleh kecenderungan pencapaian usia, yang merupakan kecenderungan individu usia yang inovatif untuk menekankan atau mengumpulkan usia mereka.

Untuk meminimumkan ancaman kecenderungan ini, penulis menggunakan maklumat jangka hayat yang ditingkatkan dalam Pangkalan Data Antarabangsa mengenai Umur Panjang (IDL), yang dikembangkan oleh Institut Max Planck untuk Penyelidikan Demografi di Rostock, Jerman.

Sumber data ini adalah kumpulan data pertama yang mengesahkan kelahiran, kehidupan, dan juga dokumen kematian supercentenarians yang terdiri daripada mereka yang umurnya dapat disahkan dengan tahap jaminan yang tinggi.

Untuk tujuan penyelidikan ini, para saintis menggunakan dokumen IDL 1,119 orang di 10 negara Eropah dan juga di Kanada, Jepun, dan juga Amerika Syarikat yang berumur sekurang-kurangnya 110 tahun.

Sumber data juga terdiri daripada dokumen hampir 14,000 orang dari negara-negara ini - selain Finland, Jepun, Sepanyol, dan juga Sweden - yang meninggal antara usia 105 dan 109 tahun, yang disebut semi-supercentenarians.

Jangka hayat yang diunjurkan

Penulis menggunakan kaedah statistik kemungkinan bersyarat Bayesian. Kaedah ini menjelaskan kemungkinan hasil berdasarkan pemahaman masalah yang ada yang boleh mempengaruhi kejadian yang bersangkutan.

Dengan menggunakan perkiraan penduduk Bayes, para saintis secara kebetulan dapat menjangkakan pelbagai individu yang mungkin bertahan hingga usia 110 tahun sepanjang abad ini.

Mereka menghasilkan anggaran untuk usia kematian maksimum yang dilaporkan di semua 13 negara untuk tahun 2020–2100 Hasilnya menunjukkan kemungkinan hampir 100% seseorang pasti akan merosakkan koleksi dokumen usia maksimum kematian oleh Calment.

Terdapat juga 99% kemungkinan pertemuan individu 124 tahun dan 68% kemungkinan untuk mencapai 127 tahun. Jangka hayat 130 tahun yang lebih lama juga dapat dilaksanakan tetapi jauh lebih kecil kemungkinannya - pada 13%. Maklumat tersebut juga menunjukkan bahawa seseorang yang berumur 135 tahun sangat tidak mungkin, dengan kemungkinan hanya 0.4%.

Para penulis menyebutkan bahawa walaupun terdapat perkembangan penduduk dan juga kemajuan dalam perawatan kesihatan, harga kematian pasti akan terus meningkat setelah usia tertentu. Sebagai contoh, seseorang yang berumur 110 tahun mempunyai kemungkinan kemungkinan yang sama untuk hidup setahun tambahan dengan orang yang berumur 114 tahun.

Penulis bersama Adrian E. Raftery menjelaskan lebih banyak lagi dengan mendakwa bahawa apabila seseorang mencapai usia 110 tahun, mereka masih meninggal pada harga yang sama.

Walaupun reka bentuk yang digunakan dalam penyelidikan ini mengesyorkan agar usia maksimum yang dilaporkan pada masa kematian pasti akan terus meningkat, keteraturan di mana dokumen ini rosak pasti akan berkurang kecuali ragam supercentenarians berkembang dengan banyak. Dengan populasi antarabangsa yang terus meluas, para saintis berpendapat perkembangan ini adalah peluang.

"Ini adalah sekumpulan orang yang sangat terpilih," kataRaftery. "Mereka telah melewati semua perkara yang dilemparkan kepada anda, seperti penyakit. Mereka mati dengan alasan yang agak bebas daripada apa yang mempengaruhi orang muda. "

Ketahui mengenai penuaan yang sihat dan seimbang di bawah.