Besarnya gelombang ketiga sangat tidak menentu, menunjukkan analisis baru

Covid

Meningkatkan pencampuran sosial secara progresif dan bukannya secara tiba-tiba akan menangguhkan ketinggian serta menurunkan dimensi gelombang ketiga COVID-19 di Inggeris

Ini berdasarkan analisis baru oleh Tim Imperial College COVID-19Response Mereka mendakwa bahawa terdapat kemungkinan yang tidak dapat diramalkan sekitar besarnya gelombang ketiga, yang tentunya akan bergantung pada aspek-aspek yang terdiri dari seberapa dapat dipercayai pengesahan vaksinasi berbanding alternatif Delta, serta tahap perlindungan insurans vaksinasi.

Kumpulan itu memetik bahawa jika percampuran sosial meningkat secara progresif setelah tindakan kerajaan persekutuan 4, antara 19 Julai hingga 1 September, gelombang ketiga tentunya akan ditunda dan juga penurunan dimensi berbanding keadaan di mana panggilan sosial meningkat secara tiba-tiba di bawah tindakan 4.

Rekod itu, selain pekerjaan dari University of Warwick dan juga London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM), memberitahu bahawa 'roadmap' England tidak dapat dikunci, sebenarnya telah diperiksa oleh SPI-M dan juga SAGE, belum lagi oleh jurnal yang dikaji oleh rakan sebaya.

Dengan alternatif Delta yang kini terkemuka di seluruh wilayah di England, para saintis memeriksa kesan dari 3 pelbagai situasi, yang terdiri daripada kenaikan harga panggilan secara tiba-tiba pada 19 Julai, peningkatan yang lebih mantap dalam jangka masa enam minggu, serta tip 4 ditangguhkan sehingga 16 Ogos Analisis juga menunjukkan ketidakpastian kriteria penting, prestasi suntikan berbanding variasi Delta.

Di semua situasi yang diperiksa, kumpulan tersebut mengira bahawa peningkatan had pada 19 Julai dalam konteks Delta boleh mengakibatkan gelombang ketiga kemasukan ke hospital yang sangat tidak menentu dan juga kematian dengan jumlah kematian keseluruhan dari 9,400 (sebut harga: 4,600 hingga 19,800) dalam salah satu yang paling yakin, kepada 115,800 (pelbagai petikan: 81,700 hingga 143,600) kematian dalam salah satu situasi yang paling rendah hati.

Mereka mendapati bahawa keadaan di mana harga panggilan meningkat secara progresif setelah tindakan 4 pada 19 Julai menyebabkan jumlah kemasukan ke hospital dan kematian yang banyak dikurangkan daripada pelbagai situasi lain yang dilihat.

Unjuran bukan ramalan

Sebab-sebab rekod menekankan bahawa tidak mungkin membuat ramalan tepat mengenai lintasan wabak dalam 2 bulan berikutnya. Terdapat ketidakpastian yang signifikan berkaitan dengan tahap pertahanan yang ditawarkan oleh jangkitan sebelumnya berbanding jangkitan dengan Delta, tahap prestasi vaksinasi yang tepat berbanding Delta, perlindungan insurans inokulasi dan penghentian penahanan. Kesan berterusan Track, Trace, Isolate (TTI), memakai topeng, dan kesihatan tangan juga sukar untuk dinilai.

Profesor Neil Ferguson, dari School of Public Health di Imperial College London, mendakwa: "Pencabutan sekatan mandatori pada 19 Julai adalah risiko yang dikira. Sekiranya individu tetap berhati-hati dalam menghadapi peningkatan tahap jangkitan, analisis kami menunjukkan bahawa gelombang ketiga akan jauh lebih kecil daripada jika kontak segera kembali ke tahap pra-pandemik. Walau bagaimanapun, gelombang jangkitan yang besar tidak dapat dielakkan sekiranya sekatan mandatori dicabut. Lebih sukar untuk meramalkan apa yang akan diterjemahkan ini dari segi kemasukan ke hospital dan kematian. Hubungan antara kes dan kemasukan ke hospital telah dilemahkan tetapi tidak terputus. "

Dr Anne Cori, juga dari Imperial's School of Public Health, mendakwa: "Hasil kajian kami menunjukkan bahawa langkah 4 peta jalan akan membawa kepada gelombang ketiga jangkitan di England. Tetapi besarnya, dan gelombang gelombang kemasukan ke hospital dan kematian, masih belum dapat dipastikan. Sejumlah faktor berperanan: liputan dan keberkesanan vaksin, ketahanan imuniti dari masa ke masa, tetapi juga penggunaan tindakan sukarela seperti bekerja dari rumah atau memakai topeng yang tidak lagi wajib dilakukan selepas 19 Julai. Peningkatan di mana-mana ini akan membantu mengurangkan beban wabak. "

Dr Marc Baguelin, dari Imperial's School of Public Health, mendakwa: "Kami meneroka kesan penghapusan sekatan semasa pada 19 Julai berikutan kemunculan varian Delta dan setelah kejayaan program vaksinasi UK. UK kemungkinan menghadapi gelombang besar jangkitan dengan lonjakan kemasukan ke hospital dan kematian. Masih terdapat banyak ketidakpastian mengenai beban akhir gelombang ini, tetapi analisis kami menunjukkan dengan jelas bahawa perubahan secara beransur-ansur dengan menjaga beberapa tingkah laku berhati-hati akan menjadi penting dalam mengurangkan tahapnya. "

Dr Pablo Perez-Guzman, dari Imperial's School of Public Health, mendakwa: "Sejak awal wabak ini, kami telah menganalisis sebilangan besar aliran data waktu-nyata nasional dan wilayah, termasuk sejumlah kasus di masyarakat, kemasukan ke rumah sakit, penghunian dan kematian. Karya pemodelan kami didasarkan pada pemahaman yang mendalam tentang bagaimana data ini, dinamika penularan virus, kesan program vaksinasi nasional, penggunaan dan pengangkatan intervensi bukan farmasi dan pengenalan varian baru seperti interaksi Delta dalam membentuk wabak COVID nasional . Ke depan, kami berhasrat untuk memperhitungkan lebih banyak cabaran baru dalam respons COVID nasional, seperti melancarkan kampanye vaksinasi penggalak dan kemungkinan munculnya varian baru. ”.