Melihat lebih banyak angka untuk melihat kesan pandemik terhadap penghuni rumah jagaan

Covid

Panti jompo di seluruh Amerika Syarikat telah hancur oleh pandemi COVID-19 dengan banyak persepsi dan salah tanggapan tetapi sedikit dokumentasi mengenai apa yang telah berlaku setiap hari kepada penduduk di kemudahan ini. Kajian dari saintis penyelidikan Institut Regenstrief dan Indiana University School of Medicine adalah salah satu yang pertama untuk menerangkan dan mengenal pasti corak dalam perjalanan COVID-19 pada individu yang biasanya lemah yang tinggal di rumah jagaan.

Banyak yang telah ditulis mengenai jumlah kematian, pengambilan vaksin dan topik lain yang berkaitan dengan kesan COVID pada rumah penjagaan, namun sebelum kajian Regenstrief-IU School of Medicine, ada sedikit yang diketahui mengenai bagaimana penyakit ini mempengaruhi individu yang tinggal secara klinikal di rumah jagaan. Pemahaman penuh tentang beban penyakit dan lintasan COVID-19 pada penghuni rumah penjagaan - mereka yang meninggal dunia dan mereka yang terselamat dari COVID - akan membantu profesional perubatan dan kesihatan awam dengan segera, akan menolong mereka mempersiapkan diri untuk wabak varian dan dapat memberitahu usaha untuk menghadapi wabak penyakit lain.

"Ketika wabak COVID berlaku, kami [doktor yang menjaga penghuni rumah penjagaan] tidak tahu, kerana kami tidak dipersenjatai dengan pengetahuan atau pengalaman klinikal, apa yang diharapkan - siapa yang akan melakukannya dengan baik dan siapa yang tidak," kata Saintis Penyelidikan Institut Regenstrief Kathleen Unroe, MD, pengarang kanan kajian. "Ini adalah populasi yang sangat memerlukan mereka untuk tinggal di panti jompo, mempunyai keadaan perubatan yang kompleks dan berisiko tinggi. Dan jumlahnya berbeza daripada orang dewasa yang lebih muda. Sebagai contoh, beberapa orang dewasa yang lebih tua mungkin tidak mengalami demam sebagai tindak balas terhadap jangkitan; penghidap demensia mungkin tidak dapat melaporkan gejala. "

Para penyelidik mengkaji rekod perubatan elektronik (EMR) dari 74 penduduk rumah jagaan yang dijangkiti COVID yang separuh daripadanya adalah wanita, 57 peratus adalah Kaukasia dan 43 peratus adalah Afrika Amerika. Satu pertiga (25) mati; dengan 23 kematian dianggap berkaitan dengan jangkitan COVID-19. Hipertensi adalah komorbiditi yang paling biasa (81 peratus) diikuti oleh demensia (51 peratus), diabetes (50 peratus) dan penyakit mental bukan demensia (43 peratus). Gejala yang paling biasa adalah demam, hipoksia (tahap oksigen rendah dalam darah), anoreksia, dan keletihan / malaise. Tiada sakit kepala yang dilaporkan. Tempoh gejala diperpanjang, dengan rata-rata lebih dari tiga minggu.

74 penduduk rumah jagaan dengan jangkitan COVID-19 nampaknya tergolong dalam empat kategori lintasan penyakit:

  • simptom minimum hingga tidak ada (17)
  • penduduk yang selamat tetapi mengalami gejala yang ketara (32),
  • penduduk yang meninggal dunia setelah mengikuti kursus yang pesat (kurang dari tujuh hari) (5)
  • penduduk yang meninggal dunia setelah menjalani kursus yang berpanjangan dengan gejala yang ketara (20)

"Bagi kebanyakan penduduk rumah penjagaan yang bertahan dalam COVID-19, jangka masa simptomnya panjang dan sukar; kebanyakan akan terselamat daripada penyakit ini tetapi mungkin tidak kembali ke peringkat awal, ”kata Dr Unroe. "Kesan COVID pada penghuni rumah jagaan melebihi angka kematian yang kita lihat."