Data terbaru dari analisis bilik mayat Lusaka menunjukkan lonjakan kematian COVID-19

Covid-19

Memahami kesihatan awam mengenai keadaan berjangkit biasanya bergantung pada sumber wilayah yang tersedia untuk melakukan tugas pemantauan. Sangat mudah untuk berada di bawah pemikiran bahawa kekurangan perincian mengenai negara atau kawasan yang ditawarkan menunjukkan bahawa keadaan tidak berpengaruh di kawasan-kawasan tersebut.

Harga COVID-19 yang jelas berkurang di benua Afrika adalah contohnya.

Sebilangan besar dari apa yang kami yakini kami fahami mengenai pengaruh COVID-19 di seluruh dunia bergantung pada data gabungan yang disediakan dengan laman web seperti laman web Johns Hopkins COVID-19. Berdasarkan ini, seseorang dapat dengan mudah menamatkan bahawa wabak itu melanda Amerika Syarikat lebih mencabar daripada tempat lain di dunia yang mana kebanyakan Afrika telah diselamatkan.

Tetapi COVID-19 menyebar ke mana-mana tempat yang menjadi tumpuan individu. Apa yang membezakan Amerika Syarikat dari kebanyakan negara Afrika adalah bahawa Amerika Syarikat mempunyai salah satu sumber yang paling banyak untuk pemantauan keadaan di dunia, yang terdiri daripada Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Syarikat dan juga Pencegahan

Kehadiran dan integritas data mungkin bervariasi sebagai ciri kemampuan daerah, pengalaman, sumber dan juga kehendak politik. Di Afrika, fokus situasi yang paling tinggi nampaknya di Afrika Selatan - sebuah negara yang berpendapatan tinggi dengan kemampuan yang luar biasa dan juga sumber untuk pemeriksaan dan juga pemantauan.

Kami sebenarnya telah mengukur pengaruh mematikan COVID-19 dalam pendanaan Zambia. Lusaka. Ini sebenarnya telah menunjukkan kepada kita betapa sukarnya melakukan pemantauan secara metodis. Namun bidang kesihatan dan kesejahteraan antarabangsa sebenarnya telah menangani penurunan harga di sebahagian besar Afrika sebagai teka-teki. Huraian yang mungkin adalah bahawa sumber yang diperlukan untuk pemantauan tidak mencukupi dan juga untuk alasan ini kita tidak melihat keseluruhan foto mengenai apa yang sebenarnya berlaku.

Selama lebih dari 4 tahun, kami sebenarnya mengumpulkan data mengenai kematian bayi sebagai komponen pekerjaan untuk memeriksa pelbagai keadaan lain. Ketika wabak COVID-19 merebak, kami memiliki kemampuan untuk mengubah tugas pemantauan kami untuk memasukkan jangkitan baru ini dan juga untuk menentukan berapa peratus orang yang diperiksa setiap usia di Lusaka yang baik dengan rasa postmortem. Ini adalah pekerjaan yang dijana oleh Yayasan Gates, dan kami juga berkongsi pencarian kami dengan Kementerian Kesihatan Zambia

Data-data ini menggambarkan dan juga dapat digeneralisasikan kerana kami mencuba di bilik mayat Hospital Perguruan Universiti, yang mencatatkan hampir semua kematian yang berlaku di bandar sepanjang mana-mana pasukan usia. Walaupun kita tidak mempunyai sumber contohnya semua kematian - 30-40 kematian setiap hari agak normal - kita mengalami subkumpulan sewenang-wenangnya.

Apa yang kami perhatikan dari bulan Jun hingga September 2020 ialah kira-kira satu dari 5 orang yang berlepas diperiksa menguntungkan SARS-CoV-2 di labin molekul Lusaka kami. Harga yang kami lihat sekitar 10 kali lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara rasmi pada masa itu.

Sejak catatan awal itu, kami sebenarnya masih belum memeriksa kematian COVID-19 di tempat persisiran yang tepat. Keadaan sebenarnya telah berkembang dengan lebih teruk lagi. Hingga Jun 2021, kami menemui SARS-CoV-2 pada sekitar 25% kematian Tetapi pada bulan Jun harganya sendiri meningkat menjadi 87% dari semua kematian

Kami sekarang dalam prosedur analisis kematian yang berlebihan, membandingkan COVID-19 tahun dengan harga sejarah kematian bermusim yang akan datang sebelum 3 tahun. Ini tentu akan membantu kita menentukan pengaruh COVID-19 dengan lebih baik

Ketiadaan pemantauan

Kumpulan kami berpusat di bilik mayat Universiti Pengajaran Universiti Kami berusaha untuk meminta setiap kematian ke-3 hingga ke-5 yang datang, dekat dengan ahli keluarga atau saudara terdekat untuk mendapatkan kebenaran yang diberi pencerahan. Harga kebenaran kami sebenarnya sangat tinggi (sekitar 90%).

Kami setelah itu memperoleh beberapa butiran profesional mengenai kejadian-kejadian yang mengakibatkan penyakit mematikan, dan juga mendapatkan contoh sapuan hidung untuk pemeriksaan. Kami menggunakan pakej pemeriksaan Pusat Kawalan Penyakit Amerika Syarikat, yang dianggap sebagai keperluan emas di seluruh dunia.

Sekiranya kita terdiri daripada penemuan SARS-CoV-2 pada tahap kekuatan isyarat apa pun pada ujian PCR, kita menjumpainya pada 19% daripada semua kematian antara bulan Jun dan juga September 2020. Hampir 3 perempat daripada kematian tersebut berlaku di luar rawatan . Dari jumlah tersebut, tidak ada yang benar-benar diperiksa untuk jangkitan sebelum kematian. Di antara kematian yang berlaku di sebuah kemudahan kesihatan, baru-baru ini yang ketiga telah diperiksa sebelum kematian.

Ini memberitahu kami bahawa harga COVID-19 yang agak berkurang yang dilaporkan di tempat lain diperjelaskan dengan tidak adanya pemantauan secara metodis. COVID-19 kelihatan tidak biasa hanya kerana penyaringan jarang dilakukan. Dari 70 kematian COVID-19 yang kami dapati daripada 342 orang yang meninggal dunia, hanya 6 yang sebenarnya telah diperiksa untuk COVID-19 sebelum mereka meninggal dunia. Namun hampir semua mempunyai tanda-tanda dan simptom simptom COVID-19– batuk, suhu tinggi, kurang bernafas.

Di Zambia memerlukan dana dan juga kemampuan untuk melakukan pemantauan lengkap. Zambia menilai 117 dari 128 negara dalam persaingan kewangan pada tahun 2007.

Foto lebih luas

Masalah yang penting adalah sama ada hasil ini baik untuk Zambia Kami tidak pasti. Nampaknya COVID-19 mempunyai pengaruh yang melampau di beberapa komponen (berpotensi kebanyakan) di Afrika, namun ini tidak akan didokumentasikan.

Seperti yang telah kita lihat di Amerika Syarikat - yang sebenarnya telah meneruskan kulturnya setelah mengimunisasi lebih dari 180 juta penduduk - satu-satunya jalan keluar dari tragedi manusia ini adalah suntikan.

Hanya beberapa peratus penduduk Zambia yang benar-benar memperoleh suntikan COVID. Walaupun objektifnya adalah untuk mengimunisasi penduduk, aksesibilitas Zambia terhadap suntikan dibatasi secara drastik. Kami sangat berharap agar kempen COVAX dapat mengubah keadaan ini.

Selagi "kadar COVID-19 rendah" Afrika masih dianggap sebagai teka-teki yang membingungkan berbanding dengan petunjuk pemantauan yang tidak mencukupi, negara-negara Afrika pasti akan pergi ke belakang bas untuk mendapatkan aset menyelamatkan nyawa ini. Kemungkinan besar, ini adalah bencana yang berlaku di kawasan benua tetapi tidak dilaporkan dan juga atas sebab ini tidak dihargai.

Untuk mengatasi masalah seperti COVID-19, jelas diperlukan untuk mempunyai perincian yang tepat mengenai kebenaran keadaan.